Thursday, November 22, 2018

CERTA YANG ORANG TIDAK TAHU (1)

Hari ini aku pulang menziarahi emak yang sudah uzur. Di usianya, dia tidak lagi boleh ke mana-mana selain bergerak di sekitar rumah. Kerja yang mampu dibuat adalah yang ringan-ringan malah lebih banyak masa dihabiskan dengan duduk berehat dan melihat orang lalu lalang.

Ketika sampai kira-kira pukul 10.30 pagi, aku lihat emak menghembus-hembus dapur kayu yang dibuatnya dengan batu-bata yang ada di sekitar rumah. Sedih aku melihatnya kerana api tidak hidup, yang ada hanya asap sahaja.

Lebih menyedihkan dan menggenangkan airmata bila dia beritahu dapur itu adalah untuk memanaskan nasi sejuk yang berbaki dari makanan semalam. Rupanya dia belum sarapan kerana tidak ada sesiapa lalu untuk membeli makanan untuknya.

Aku tidak tertahan dan menitiskan airmata ketika itu. Melihat aku menangis dia memberitahu bahawa dia juga menitiskan airmata pagi tadi. Katanya dia amat sedih dan terkilan bila dia melihat anak dan menantunya di rumah sebelah makan dan minum bersama anak-cucu mereka tanpa menoleh langsung kepadanya apatah lagi menghulurkan sedikit makanan.

Lalu aku ajak emak mengikut aku. Niat hari mahu bawa dia balik ke rumahku tapi dia tak mahu kerana takut rumah pusaka itu dibuat orang tidak menentu.

Jadi aku bawa emak ke bandar untuk makan dan membeli sedikit makanan untuk masa yang lain nanti. Aku belikan juga sebuah periuk elektrik untuk kegunaannya bila mahu memanaskan dan memasak nasi.

Pakaian kotornya aku himpun dan bawa balik untuk dicuci. Sehari dua lagi akan aku hantar kembali. Dan nanti dapat aku bertemu emak lagi.

#catatan_161018

Wednesday, September 26, 2018

ANWAR IBRAHIM: AGONG PUN DIHERET MENGHINA MAHKAMAH


1. Cita-cita besar DS Anwar Ibrahim untuk menjadi Perdana Menteri masih jauh walaupun ada yang berpendapat beliau telah melangkah sebelah kaki ke Seri Perdana. Belum pasti bila, Tun M telah menjanjikan tempat tersebut dalam masa dua tahun. Tetapi itu hanyalah janji dan berbagai perkara boleh berlaku dalam masa terdekat. Tindakan Tun Mahathir tidak dapat dijangkakan. Apapun boleh berlaku dan berubah. Jadi DS Anwar jangan terlalu awal pasang angan-angan.

2. Dalam politik segalanya mungkin. Dalam duduk berangan-angan mahukan kerusi nombor satu itu, kejutan mungkin berlaku dan kerusi itu dapat pada orang lain. Anwar pernah melaluinya dahulu, ketika berangan-angan demikian rupa, beliau dikejutkan dengan pendakwaan liwat pada tahun tersebut hinggakan kerusi itu jatuh ke tangan orang lain.

3. Sekarang Anwar diberi pengampunan penuh yang melayakkan dirinya bergiat terus dalam politik sebaik keluar dari tirai besi. Jika tidak ia pasti mengambil masa beberapa tahun pula baru boleh cebur diri semula dalam arena politik tanahair. Jadi pengampunan itu tidaklah disalahertikan pula. Ianya 'pengampunan' bukannya 'pembersihan'. Liwat tetap berlaku dan hukuman tidak bersalahan lagi. Cuma diampunkan sepenuhnya hanya untuk kepentingan politik semata-mata.

4. Kerana itu tak payahlah berceramah ke segenap pelosok tanahair menyatakan diri dianiaya dan diri tidak bersalah. Salah telah dibuktikan dengan beberapa saksi, Ada mangsa dan melalui perbicaraan beberapa tahun. Bagaimana mungkin anda ingin menukar sejarah menyatakan anda tidak bersalah? Jika dilakukan juga begitu, menghina mahkamahlah namanya. Menghina mahkamah adalah satu kesalahan berat.

5. Tidak mungkin anda mahu menyatakan bahawa saksi tidak benar, hakim menipu dan peguam serta pendakwaraya ahanya berlakon. Itu tidak boleh sama sekali. Dan yang anehnya orang boleh percaya bahawa Agong tahu dia tidak bersalah. Kenapa harus diheret Agong untuk menghina mahakamah, menghina hakim dan pendakwaraya sereta saksi?

6. Salah tetap salah. Anwar harus ingat dia diberi pengampunan penuh bukan pembersihan dari tuduhan.

7.Sekian. Adios!

Thursday, September 13, 2018

PENGADIL KFA: SAYA HARUS UNDUR DIRI?


1. Harap-harap ini adalah entri terakhir mengenai perkara ini walaupun ternyata ia tidak dapat dipisahkan dari ingatan seumur hidup. Sampai bila-bila soal pengadil bolasepak akan sentiasa bermain dalam fikiran saya ini. Ternyata tidak boleh melupakan segala pahit dan manis selama berkecimpung dalam bidang ini. Namun oleh kerana sudah berada di dalam Jawatankuasa Pengadil KFA buat kali ketiga ini, sukar juga untuk tidak bercakap mengenainya tetapi saya mesti cuba. Insyaallah!

2. Rupanya sesiapa sahaja yang berada di sini, sama sahaja. Biar siapa pun keadaannya tetap serupa di mana semuanya menjadi boneka dan menurut sahaja apa-apa yang diputuskan oleh pihak tertentu tanpa melihat lebih jauh mengenai sesuatu perkara. Malah semuanya tidak boleh ditegur dan dikritik atau diminta penjelasan. Dan melakukan sedikit teguran, dianggap membantah. Tetapi kadang-kadang ada perkara yang perlu ditegur dan diberi idea penambahbaikkan.

3. Akibat teguran demi teguran yang saya berikan, AJK yang lain melihat dari sudut negatif sahaja tanpa melihat rasional teguran-teguran tersebut. Dan implikasi dari teguran saya itu beberapa rakan baik mengalih pandangan mereka dan menjauhkan diri dari saya. Teman-teman rapat yang selalu berbual dan berinteraksi melalui mesej dan telefon terus menyepi dan tidak lagi 'bermesra' seperti selalu. Yang baiknya saya usah memberi teguran dan idea jika saya tahu inilah akibatnya. Saya hilang kawan-kawan rapat hasil dari apa yang saya komen mengenai keputusan mereka.

4. Baru-baru ini sumber dari Jawatankuasa Pengadil KFA telah memutuskan untuk mencalonkan beberapa nama kepada FAM bagi menduduki senarai Penilai Pengadil FAM dan saya merasai nama-nama tersebut dibuat secara tergesa-gesa tanpa perbincangan dan tidak memenuhi kriteria yang saya fikirkan. Itu sahaja perselisihan pendapat antara saya dengan beberapa AJK yang lain. Saya memikirkan tentang rasional pemilihan nama-nama itu yang saya dapati tidak mewakili lanskap pengadil Kedah Darulaman.Nama-nama yang disenaraikan itu hanya merangkumi daerah Kota Setar dan Kuala Muda sahaja. apa hal dengan daerah yang lain.

5. Jika Sungai Petani sudah ada Zaber Morad, kenapa mahu diberi juga kepada Shahimi. Dan di Kota Setar sudah ada Rahim dan Dahri kenapa mesti masukkan nama Haslimi lagi? Itu sahaja yang menjadi bahan pemikiran saya yang tidak pandai menilai kebolehan orang lain. Apa hal dengan daerah Kubang Pasu dan Kulim yang ada ramai pengadil negeri dan juga Kebangsaan. Daerah Yan tidak payah difikirkan kerana memang tiada langsung pengadil negeri apatah lagi pengadil kebangsaan. Begitu juga dengan Padang Terap, Langkawi dan Pendang serta Bandar Baru.

6. Saya berada dalam senarai AJK sebagai pengerusi kebajikan pengadil, lalu saya berbicara untuk melihat kebajikan pengadil diambil kira juga dalam pencalonan tersebut. Tetapi pihak jawatankuasa salah anggap dan mengandaikan saya berkecil hati kerana nama saya tiada dalam senarai tersebut. Itu silap. Saya sedar siapa diri saya dan saya tidak akan menerima pencalonan tersebut buat masa ini dan selamanya.

7. Jadi jika semua pihak tidak berpuas hati dengan komen dan kritik yang saya buat, sila singkirkan saya untuk kali ketiga atau biar saya saja yang undur diri. Silalah! Kepada teman-teman yang terasa selepas kritik dan teguran saya ini, saya minta maaf. Ampunkan saya kerana menimbulkan masalah itu.

Adios!

Sunday, September 9, 2018

PENGADIL KFA: SEBUAH KENANGAN MENGUSIK JIWA


1. Bila berbicara tentang pengadil bolasepak KFA, terimbas kembali beberapa kenangan yang terusik di jiwa. Bak kata orang, biar seceria manapun manusia, ada kalanya memungkinkan sesuatu akan mengusik perasaannya. Biar sesederhana manapun, pasti keinginan untuk dihormati dan dihargai itu ada bermain di jiwanya. Begitulah saya yang tentunya seperti manusia biasa yang lain juga. Ada kenangan dan ada juga rasa terkilan dan terasa di hati.

2. Hari ini apabila mendapat pesanan dari sahabat tentang bidang pengadilan bolasepak di KFA, perasaan seperti ulang tayang cerita lama yang dimainkan puluhan tahun yang silam. Cerita yang sama betapa kita dilupakan orang dan tidak dikenang langsung untuk dibawa berbincang walaupun ianya perlu perbincangan. Dan hari ini mengembalikan ingatan dan harus diingat bahawa ini adalah kali ketiga saya menerima kejutan yang serupa.

3. Sebelum pergi lebih jauh, biar saya imbas kembali apa yang telah berlaku pada satu ketika dahulu hinggalah membawa ke hari ini. Dan selepas itu biarlah orang menilai sejauh mana ingatan dan penghargaan yang patut diperoleh bagi kepuasan diri sebab saya juga manusia seperti orang lain. Tentulah tidak patut saya mengungkit perkara yang telah lepas tetapi apakan daya lagi, itulah sahaja jalan yang sehabis lembut untuk didedahkan tentang perkara yang menghantui saya selama ini.

4. Bermula ketika tahu 1986 selepas lulus dan menjadi Pengadil Kebangsaan, saya diminta oleh Khalid Ariffin (Allahyarham) membantu beliau menjelajah ke daerah-daerah untuk memberi kursus kepada bakal-bakal pengadil. Ketika itu saya berada di dalam senarai AJK dan sering terlibat mengadili perlawanan di negeri Kedah dan FAM. Di waktu yang sama terutama ketika En. Md Isa Abu Seman menjadi Setiausaha JK Pengadil, saya sering diminta membantu dari aspek perlantikan dan taklimat kepada para pengadil dalam sesuatru kejohanan.

5. Kadang-kadang perkara ini berlanjutan hingga lewat malam. ada waktu pula saya terpaksa membawa anak-anak yang masih kecil kerana tiada sesiapa di rumah. Namun kerana kepercayaan yang diberikan, saya gagahkan juga hadir untuk menguruskan perkara-perkara pengadilan itu. Tetapi apa yang saya terima selepas itu amat mengecewakan saya.Dan saya merasa seolah-olah saya tidak dihargai.

6. Suatu hari dalam tahun 1998, Encik Sivamuni dari SP menghatar SMS menyatakan dia dipilih oleh KFA dan dilantik menjadi Match Inspector (sekarang dipanggil RA). Berita itu mengejutkan saya kerana selain menjadi pengadil kebangsaan, tiada pun sedikit sumbangan beliau kepada KFA dan saya juga memikirkan atas dasar apa beliau dipilih sedangkan pengadil ketutunan India tidak sampai pun sebelah tangan pada ketika itu. Sedangkan saya yang terlalu banyak dan komited dengan sumbangan kepada KFA tidak berada dalam radar pengurusan KFA. Namun perkara itu tidak melunturkan semangat saya untuk berbakti kepada KFA. Saya terus membantu dan masih juga AJK Pengadil KFA.

7. Kemudian sekali lagi saya dianiaya oleh pihka Pengurusan KFA. Pada tahun 2000 lebih kurang, ketika saudara Md Isa menjadi Pegawain Pembangunan Pengadil, saya diarahkan untuk hadiri taklimat Venue Coordinator (VC) di Wisma FAM, Ketika itu saya mempunyai masalah kewangan dan ahli keluarga tidak sihat pula langsung membuat saya berat hati mahu pergi. Tetapi setelah dijanjikan bahawa semua perbelanjaan ditanggung, saya pergi juga dengan En Zaber Morad dan kami hadir dalam taklimat tersebut yang diadakan hanya selama 2 jam. selepas itu kami pulang tanpa dibayar sesen pun oleh FAM

8. Di KFA saya bertanya pihak pengurusan pada ketika itu dan Setiausaha Kehormat Puan Salomi telah meminta saya menulis tuntutan secara rasmi kepada KFA dan saya menurut arahan beliau. tetapi bermula dengan surat tersebut, akhirnya saya disingkirkan dari menganggotai Jawatankuasa Pengadil pada masa itu dan selepas itu saya tidak pernah dilantik menjadi VC dalam apa-apa pertandingan di KFA dan di tempat-tempat lain. Tuntutan yang saya buat juga tidak dilayan sehingga ke hari ini. Semuanya telah menjadi sejarah dan sekarang VC menjadi satu pos penting dalam segmen perlawanan bolasepak di KFA.

9. Dan sekarang semuanya berulang. Tentulah saya terasa bila saudara SU Jawatankuasa Pengadil mengirim pesanan kepada saya tentang cadangan beberapa nama untuk dihantar kepada FAM sebagai calon RA dan sebagainya, Saya terasa bukan kerana nama saya tiada dalam senarai 5 calon itu tetapi kerana keputusan penting begitu tidak dibuat dalam mesyuarat. Ia disenaraikan dan meminta pengakuan setuju atau tidak. Itu yang buat saya terasa. Jika boleh perkara begini dibuat dalam satu mesyuarat kerana kita mestilah melihat latarbelakang calon itu dari segi kriteria dan juga apa-apa sumbangan yang telah diberikan kepada KFA. Mungkin ini sebagai satu cara kita membalas jasa kerana orang yang berjasa jika tidak dibalas dengan baik, ia akan jadi seperti yang saya alami.

10. Diharap pihak yang berkenaan akan dapat mengambil ingatan tentang perkara ini.

ADIOS!


Sunday, September 2, 2018

KFA TIDAK PERNAH BELAJAR DARI KESILAPAN LALU



1. Semalam 01 September 2018 adalah hari bersejarah bagi para pengadil yang berdaftar di bawah Jawatankuasa Pengadil KFA bagi tahun 2018 dan juga hari malang bagi mereka. Sesudah puas berusaha dan bergelut untuk lulus ujian kecergasan tahunan, mereka dimalukan pula oleh segelintir pengadil yang degil dan tidak mahu mendaftarkan diri dengan badan induk bolasepak negeri itu. Sesudah berjaya dalam ujian tersebut, mereka mengharapkan akan mendapat peluang dilantik mengadili mana-mana perlawanan bolasepak yang dianjurkan di bawah naungan KFA. Malangnya perkara itu tidak berlaku.

2. Serentak dengan penganjuran ujian kecergasan oleh Jawatankuasa Pengadil KFA itu, satu pertandingan bolasepak diadakan di kawasan tidak jauh dari Alor Setar iaitu pertandingan Futsal Piala Menteri Besar. Alangkah janggalnya bila Menteri Besar yang menjadi Presiden KFA boleh meluluskan dan hadir untuk menyaksikan perlawanan futsal tersebut yang tentunya diadili oleh para pengadil yang tidak terlibat dengan Ujian Kecergasan yang dianjurkan oleh jawatankuasa yang dilantik oleh beliau sendiri.

3. Tentulah para pengadil yang terlibat dengan ujian kecergasan ini terasa ke tulang hitam betapa mereka tidak dihargai sebaliknya diberi tugas kepada individu-individu yang ingkar, tidak mematuhi peraturan yang dibuat oleh Jawatankuasa Pengadil KFA. Mereka ini pula adalah individu-individu yang lebih mementingkan wang dan kemudahan yang lain.

4. Sepatutnya Menteri Besar sebagai Presiden KFA hendaklah peka kepada keadaan dan hendaklah ambil maklum aktiviti yang dibuat oleh jawatankuasa di bawahnya daripada mementingkan perlawanan futsal tersebut. sepatutnya Menteri Besar selaku Presiden KFA hendaklah mengutamakan para pengadil yang mengikuti Ujian Kecergasan ini yang diadakan bagi menilai tahap kecergasan pengadil KFA sendiri.

5. Sampai bila perkara sebegini akan terus berlaku di KFA? Tentulah akan terus terjadi andainya yang bertukar hanyalah Presiden dan para exco yang dipilih ketika pemilihan, tetapi para pegawai yang mendapat elau, gaji dan kemudahan lain masih juga orang lama yang diketahui tidak dapat menjalankan tugas dengan betul dan berprestasi tinggi. Selagi para pegawai ini dikekalkan, selagi itulah keadaan tidak akan berubah.

6. Menteri Besar selaku Presiden, Timbalan Presiden, Setiausaha Kehormat dan juga exco yang lain tentulah maklum bahawa pegawai-pegawai inilah juga yang menyebabkan Kedah atau pasukan Helang Merah gagal mengambil bahagian dalan kejohan AFC yang lalu. Begitu juga dengan penganjuran Liga 5 yang KFA gagal menganjurkannya kerana pegawai-pegawai eksekutif dan bukan eksekutif tidak menjalankan tugas mereka. Jadi selepas ini jika ada apa-apa yang kurang, Presiden KFA tidak payah menuding jari kepada sesiapa. Salahkan diri sendiri sahaja yang tidak peka kepada hal-hal seperti ini.

7. Saya bersimpati dengan para pengadil yang mengambil bahagian dalam Ujian Kecergasan semalam. Seramai 104 orang termasuk seorang pengadil wanita mengambil bahagian. Bermula dari yang muda dalam usia 15 tahun hinggalah kepada yang paling berusia 55 tahun menjalani ujian tersebut yang bermula jam 7.00 pagi. Mereka datang dari seluruh pelosok negeri termasuk dari Langkawi dengan perbelanjaan sendiri. Bayangkanlah berapa banyak perbelanjaan mereka dan jam berapa mereka bertolak dari rumah? Yang datang dari Langkawi tentulah tiba sehari sebelumnya dan bayangkan mereka terpaksa menginap di hotel dengan perbelanjaan sendiri.

8. Namun segala pengorbanan itu sia-sia sahaja akibat dari tindakan penganjuran Futsal Piala Menteri Besar yang tidak menggunakan khidmat mereka sebaliknya menggunakan khidmat pengadil yang tidak berdaftar dan ingkar dengan peraturan yang ditetapkan Jawatankuasa Pengadil KFA yang berada di bawah pengurusan Menteri Besar sendiri sebagai Presiden KFA. Semuanya jadi janggal sekali. Sepatutnya penganjuran tersebut tidak diluluskan andainya semua pihak peka dan sedar fungsi setiap jawatankuasa di KFA. Jangan-jangan Jawatankuasa Pertandingan KFA sendiri tidak tahu tentang penganjuran pertandingan tersebut, hanya Menteti Besar sahaja yang tahu.

9. Saya bersimpati dengan anda semua, para pengadil terutama yang berusaha lulus dalam ujian kecergasan tersebut. Tetapi apa boleh buat, mereka memegang dayung dan perahu milik mereka. Kita sebagai penumpang terima hakaikat bahawa kita tidak diperlukan pada masa ini. Insyaallah nanti pihak pengurusan dan Jawatankuasa Pengadil KFA yang baru ini akan mengambil tindakan yang perlu.

10. Bagi pihak pengurusan pula khasnya Datuk Seri Presiden serta YB Asmirul sebagai Setiausaha Kehormat haruslah memandang serius perkara ini. Lihatlah Ketua Pegawai Eksekutif yang dilantik dahulu bukannya orang bolasepak. Begitu juga Pegawai Eksekutif yang sudah beberapa musim di pejabat KFA tetapi peningkatannya tiada juga. Jadi apa tunggu lama-lama.

Sekian. Terimakasih.
ADIOS!

Friday, August 31, 2018

PELIK TETAPI BENAR

1. Hari ini kita sama-sama menyambut hari ulangtahun kemerdekaan negara yang ke 61. Dan kemeriahan samabutan hari ini dapat dirasakan seluruh pelosok negara. Rata-rata ditunjukkan acara-acara sambutan yang hebat dan begitu patriotik, Syabas rakyat Malaysia! Pertukaran tampuk pemerintahan sedikitpun tidak menjejaskan akal budi dan fikiran semua pihak.

2. Esok masih lagi dalam situasi samabutan merdeka. Begitu juga di negeri Kedah. Sambutan amat meriah. Esok di beberapa tempat diadakan acara larian kemerdekaan dan sukan-sukan yang lain sempena hari besar itu.

3. Di Alor Setar esok, KFA (Persdatuan Bolasepak Kedah) akan mengadakan acara gemilang bagi para pengadil bolasepak. Di Stadium Darulaman akan diadakan acara ujian kecewrgasan tahunan dan juga pendaftaran pengadil yang bernaung di bawah KFA. Acara ujian kecergasan ini telaj terbengkalai sejak tahun 2017 lagi. Apabila Jawatankuasa Pengadil berada di bawah pengurusan baru, acara ini diadakan semula bagi menguji kecergasan mereka yang terlibat. walaupun agak terlewat, inilah masanya yang terawal bagi jawatankuasa baru ini mengorak langkah.

4. Namun ada juga yang tidak kena dengan organisasi pengadil KFA ini. Setelah berbagai langkah diambil, masih juga ada pihak yang tidak peka dengan peranan Jawatankuasa Pengadil ini. Bayangkanlah, ketika JK ini mengadakan proses pendaftaran dan taklimat serta ujian kecergasan bnagi para pengadil, ada pihak yang dengan mudah diberi kelulusan mengadakan pertandingan Futsal Piala Menteri Besar di Alor Setar.

5. Menteri Besar adalah Presiden KFA, sudah tentulah tahu peranan setiap jawatankuasa yang dibentuk dalam pengurusan persatuan. Yang peliknya bagaimana boleh terlibat dengan pertandingan yang tidak mendapat kelulusan Jawatankuasa Pertandingan KFA. Dan dengar cerita pula para pengadil yang terlibat itu adalah pengadil yang tidak pernah berdaftar dengan KFA.

6. Tentulah pelik, Presiden KFA membenarkan pihak yang melanggar perarturan yang dibuat oleh KFA sendiri. Jika begini, apa guna semua jawatankuasa yang dibentuk sekiranya siapa sahaja aboleh melanggar falsafah dan peraturan? Hal ini perlu diambil ingatan agar tidak berlaku lagi di masa hadapan.

7. Kita merasa pelik, tetapi itulah yang benar-benar berlaku!

Wednesday, August 15, 2018

JANGAN SEPERTI KERA MENDAPAT BUNGA


1. Sekarang sudah muktamad, KFA telah melantik Jawatankuasa Pengadilnya yang baru bagi sessi 2018 - 2022. Ini bersesuaian dengan keputusan pemilihan Ahli-ahli Majhlis dan Exco yang diadakan baru-baru ini selepas pengurusan dahulu tamat termpohnya. Ditambah pula dengan pertukaran kerajaan negeri dengan Menteri Besar baru yang mana secara automatik MB akan mengambil alih jawatan prtesiden KFA bersesuaian dengan perlembagaannya.

2. Jika dilihat senarai JK yang dilantik itu, bukan sahaja pengerusi dan timbalannya muka baru, malah keseluruhan Ahli Jawatan Kuasa  adalah semuanya muka baru kecuali seorang sahaja orang sessi lepas dikekalkan ditambah seorang lagi iaitu PPP. Kebanyakannya adalah yang kali pertama dipilih dari kalangan bekas-bekas pengadil kebangsaan yang baru dan lama. Dan dua ahli lagi adalah AJK lama yang telah digugurkan di pertengahan sessi lepas.

3. Saya tidak mahu memberi sebarang komen terhadap senarai tersebut tetapi ingin mengingatkan agar Jawatankuasa ini tidak seperti kera mendapat bunga. Kera tidak dapat menilai keindahan bunga  dan tidak tahu berbuat apa=apa dengan bunga yang akhirnya rosak begitu sahaja. Tiada satu hasilpun dapat dimanfaatkan. Semoga AJK kali ini tidak seperti yang telah lepas yang hanya menjadi kera merosakkan bunga.

4. Saya berani berkata demikian kerana itulah yang berlaku dalam Jawatankuasa Pengadil yang lalu. Sudahlah pengerusinya tidak pernah hadir mesyuarat, Timbalannya pula tidak berbuat apa-apa. Yang teruknya segala hal-hal penting diserahkan bulat-bulat kepada PPP. Umpama kera mendapat bunga, PPP bertindak sesuka hati melaksanakan berbagai perkara termasuk yang tidak ada kena mengena dengan ahli-ahli pengadil bolasepak sendiri. Akhirnya para pengadil berpecah dan berpuak-puak. Organisasi pengadil di Kedah hilang hala tuju dan tidak dapat berfungsi dengan baik. Akibatnya sangat buruk.

5. Jumlah pengadil tidak bertambah dan rungutan-rungutan tentang perlantikan untuk sesuatu pertandingan sering didengar. Semua ini menggambarkan jawatankuasa tersebut tidak berfungsi dalam keadaan sebenar. Yang peliknya bagaimana program digerakkan dan bagaimana pula peruntukan kewangan keluar dari pihak pengurusan apabila mesyuarat tidak diadakan dan pengerusinya tidak hadir. Semua ini menjadi persoalan sehingga dapat dianggap Jawatankuasa Pengadil KFA adalah milik mutlak PPP sedangkan PPP adalah satu entiti kecil di bawah Jawatankuasa Pengadil KFA.

6. Hal ini terbukti bila ditanya tentang senarai atau bilangan pengadil yang berdafrar dengan KFA dan juga jumlah pengadil mengikut kelas, tiada jawapan yang dapat diberikan. Malah tiada langsung fail atau secebis kertas yang dapat dikemukakan bagi menjawab persoalan tersebut. Wakil dari pihak pengurusan tidak dapat memberi apa-apa jawapan yang boleh disandarkan. Tegasnya tiada langsung rekod mengenai hal itu.

7. Ini semua akibat terlalu bergantung kepada PPP yang ternyata tidak berupaya menjalankan tugas dengan sempurna dan hakiki. PPP sibuk dengan urusan-urusan lain ditambah pula dengan AJK yang dilihat seperti dicucuk hidung sahaja. Akibatnya Jawatankuasa Pengadil KFA tidak berfungsi langsung. Dan tiada pula apa-apa tindakan dari pihak pengurusan. Kebetulan pula Presiden dan Setiausaha Kehormat adalah kenalan rapat PPP.

8. CEO yang dilantik pula adalah seorang yang tidak mengambil berat soal ini seolah-olah tidak sensitif langsung dengan apa yang berlaku dan tidak mengambil sebarang inisiatif membendung kemelut yang melanda JK Pengadil.

9. Jadi perlantikan AJK baru ini diharap dapatlah mengembalikan status Jawatanakuasa Pengadil yang tyelah hilang bisa buat beberapa lama akibat terlalu pewrcaya kepada PPP. Setidak-tidaknya jawatankuasa baru ini dapat mengembalikansengat pengadil dari KFA di arena kebangsaan dan antarabangsa mungkin. Di harap jawatankuasa baru ini dapatlah menjalankan tugas dengan jayanya.
Pembangunan pengadil yang diabaikan selama ini dapatlah dihidupkan kembali.

10. Janganlah seperti kera mendapat bunga lagi.

ADIOS!

Wednesday, August 8, 2018

SEORANG AYAH

9 PERKARA SEORANG AYAH TAK PERNAH BERITAHU KITA

Berikut adalah beberapa perkara yang tak pernah ayah beritahu kita, walaupun mereka dalam keadaan susah sekalipun.

1. AYAH TAK CUKUP DUIT

Setiap bulan, mereka akan memikirkan keperluan rumah, keperluan dapur, anak-anak, isteri, dan akhir sekali barulah keperluan mereka. Kita mungkin tak tahu, dalam poket ayah cuma ada RM10 sewaktu kita telefon minta wang semasa di universiti.

Bila awal bulan, memang seronok dapat gaji. Tapi bila ditolak-tolak kesemuanya, semua harapan untuk membeli apa saja kemahuan mereka terpaksa ditunda lagi. Hinggalah mereka melupakan terus hasrat tersebut sampai ke hari ini.

2. AYAH KECEWA BILA TAK DAPAT BELIKAN MAINAN YANG KITA MINTA

Ayah mahu gembirakan kita. Kalau boleh, satu kedai mainan mahu diberikan kepada kita. Tapi tentulah ada masanya dia perlu mendidik kita.

Ada masanya pula, kewangan tak mengizinkan. Ayah rasa bersalah sangat bila tak dapat bawa balik mainan yang diminta oleh kita adik-beradik. Kalau dapat duit lebih, benda itulah yang pertama sekali ayah nak beli. Bukan barang lain.

3. AYAH MAHU DEKAT DENGAN KITA

Ayah mungkin nampak kekok apabila berbual dengan kita. Tapi sebenarnya mereka mahu hadir dalam hati kita. Kalau boleh, mereka mahu menghentikan masa supaya mereka dapat sentiasa ada dengan anak-anak dan melihat semua seperti apa yang dilihat oleh mata ibu – langkah pertama kita, perkataan pertama kita, dan berkongsi detik gembira dengan kita.

4. AYAH DAH CUBA SEHABIS BAIK UNTUK KELUARGA

Kita mungkin tak perasan, ayah buat ‘overtime’ sebab mahu cukupkan belanja rumah atau beli barang yang kita asyik sebutkan. Walaupun mereka sibuk bekerja, percayalah dalam hati mereka kerja tersebut adalah diniatkan untuk mencukupkan keperluan keluarga, termasuklah kita.

Tapi sebagai manusia, ayah juga pernah tersalah langkah. Mungkin ia menyebabkan kita berdendam, terutamanya kalau ada janji mereka yang tidak ditepati. Entah kenapa, kita rasa ayah tak boleh buat silap. Sedangkan, mereka dah cuba sedaya-upaya, tapi segala ketentuan bukanlah di tangan mereka. Kalau kita sedih, apatah lagi mereka.

5. AYAH PENAT

Ayah penat. Kadang-kadang ayah sibuk ambil dan hantar anak ke sekolah sampai lupa makan tengahari. Ayah jamah saja apa yang sempat. Masalah ayah, kita tak jarang tanya. Sebab kalau tanya pun, mesti ayah kata tak ada. Lama-lama, kita pun lupa nak tanya lagi.

Bagaimana ayah dapat lakukan rutin ini setiap hari, itu rahsia dia. Dengan kudrat itulah ayah membesarkan kita hingga hari ini. Ya, hari ini. Walaupun kita dah kahwin dan berkeluarga, ayah masih tanya sama ada kita cukup makan pakai.

6. AYAH MAHU KITA JADI LEBIH BAIK BERBANDING DIRINYA

Bila dah dewasa dan bekerja, baru kita tahu tekanan itu datang dari mana. Tapi seingat kita, ayah selalu nampak tenang dan ayah tak pernah mengeluh. Ayah hebat.

Tapi, dia tak mahu kita jadi seperti mereka. Dia mahu kita jadi lebih baik berbanding dirinya.

7. AYAH MAHU KITA BOLEH HIDUP TANPANYA SUATU HARI NANTI

Apa yang ayah larang selama ini ada sebabnya yang tersendiri. Apa yang ayah suruh buat pun samalah juga. Pokok pangkalnya, dia mahu kita boleh berdikari. Mereka tahu kita perlu hidup tanpa mereka satu hari nanti.

Jadi, diharapkan ilmu dan didikan yang diberikan kepada kita dapat menjadikan kita berfikir. Mungkin kita tak faham pada waktu itu, tapi kita akan faham nanti. Apa yang kita nak kata, katalah. Ayah tak risau tanggapan kita walaupun ada masanya dia berkecil hati.

Sebenarnya, bukan dia tak peduli perasaan kita. Tapi ayah berpandangan jauh dan cuba menunaikan tanggungjawab mereka sebaik mungkin.

8. AYAH TAK MENYESAL KORBANKAN SEMUANYA UNTUK KITA

Apabila ayah semakin tua, ayah lega tengok anak-anak berjaya. Tapi sebenarnya, yang kurang menyerlah pun, ayah sayang juga. Tak ada lebih, tak ada kurang. Kita saja yang menuduh ayah yang bukan-bukan.

Apa pun, ayah tak jemu mendoakan kita setiap hari untuk menampung kekurangan mereka terhadap kita. Ayah tak pernah menyesal berkorban untuk kita walaupun ada masanya kita tidak menjadi seperti apa yang mereka harapkan.

9. AYAH SAYANGKAN KITA

Tiada kata yang dapat menerangkan bagaimana ayah menyayangi kita. Mereka tak pandai menyusun ayat, mereka tak pandai meyakinkan kita melalui kata-kata. Hanya Tuhan yang mampu menilai semua pengorbanan ayah terhadap kita.

ITULAH PENGORBANAN AYAH!

Kadang-kadang kita memang tak nampak semua perkara ini hinggalah kita dewasa.

Begitu banyak beban dan pengorbanan ayah tidak mungkin terucap dengan kata-kata kerana cintanya terhadap kita. Jadi, hargailah ayah kita walau apa pun sejarah kita dengan mereka. Ayah tidak pernah meminta masa yang lebih....tapi hanya sekelumit masa bersamanya dah cukup.

Wednesday, August 1, 2018

SEGALANYA MUNGKIN 2


1. Foto ini adalah foto lama sekitar tahun 80an ketika bersedia untuk satu ujian kecergasan tahunan bagi pengadil-pengadil yang berdaftar dengan KFA. Bagi yang lulus dalam ujian kecergasan ini bolehlah dipilih untuk dilantik mengadili perlawanan-perlawanan di kelolakan KFA bagi tahun tersebut. Yang gagal akan mencuba lagi pada waktu yang lain pada tahun yang sama. Begitulah aktiviti yang amat nostalgik bagi setiap pengadil bolasepak di negeri Kedah ini.

2. Dan saya dengan beberapa orang AJK yang lain berada di Stadium Darulaman mengendalikan ujian ini serta merencanakan sedikit seminar ringkas selepas itu. Begitulah kami setiap tahun pada awal-awal penglibatan dalam bidang ini selepas menjadi salah seorang pengadil kebaangsaan dan juga menganggotai Jawatankuasa Pengadil bagi tahun-tahun tersebut.

3. Hal ini berlanjutan tahun demi tahun sehinggalah saya digugurkan dari menjadi AJK. Apabila saya dilantik semula menjadi AJK pada tahun 2015, saya terlibat kembali mengendalikan ujian ini. Formatnya masih sama iaitu pengadil yang lulus ujiasn kecergasan akan dilantik bertugas dalam mana-mana pertandingan di negeri Kedah di bawah naungan KFA. 

4. Hal ini tidak lama kerana sepanjang tahun 2016 tdak diadakan ujian ini kononnya kerana kesibukan Pegawai Pembangunan Pengadil, En. Rosmahadi Hashim. Dan pada waktu yang sama Pengerusi Jawatankuasa Pengadil, Datuk Othman Aziz tidak mengambil tindakan apapun, begitu juga dengan timbalannya En. Khamal Idris Ali. Mereka seolah-olah terikat dengan PPP sedangkan PPP adalah satu entiti yang lain yang tidak ada kena mengena dengan Jawatankuasa Pengadil.

4. Apabila saya membuat teguran tentang tindakan jawatankuasa ini dalam surat rasmi saya kepada SU Kehormat, Dato' Aminuddin Omar serta membangkitkan tentang bagaimana peruntukan dan program pengadil berjalan tanpa jawatankuasa bermesyuarat, saya terus disingkirkan dari menjadi AJK dalam jawatankuasa itu. Begitulah senario yang berlaku dalam pengurusan KFA pada waktu itu.

5. Selepas itu berpucuk surat rasmi saya kirimkan kepada SU Kehormat, Presiden, Pegawai Eksekutif serta paling akhir saya utuskan surat kepada CEO yang kebetulan dilantik kemudian oleh presiden tetapi semua surat-surat tersebut tidak mendapat jawapan. Saya menjadi heran dan sangsi tentang nasib surat-surat tersebut dan status permasalahan yang saya kemukakan masih juga tiada penyelesaian.

6. Dan sekarang, akibat pertukaran kerajaan negeri, pengurusan KFA juga bertukar. Secara langsung Menteri Besar dilantik sebagai Presiden selaras dengan perlembagaan Persatuan Bolasepak Kedah manakala yang lain adalah dilantik daripada keputusan pemilihan yang diadakan baru-baru ini. Namun kebanyakan Exco dan Ahli Majlis yang dilantik tidak terplepas dari pengaruh politik tetapi kali ini lebih kepada tokoh-tokoh Pakatan Harapan. Sama sahaja dan ada juga 'muka' yang sama dalam kalangan bukan politik terpilih semula.

7. Bagi jawatan-jawatan tertentu seperti Ketua Pegawai Eksekutif, Pegawai Pembangunan Pengadil dan seorang dua yang lain, masih juga orang lama yang tugas mereka sangat misteri. Kita tidak dapat melihat apa sebenarnya mereka buat. PPP sepatutnya bertugas untuk membangunkan bidang pengadilan supaya lebih ramai pengadil yang berwibawa tetapi tidak dilaksanakan. Tahap dan mutu pengadilan tetap begitu juga. Yang saya dengar beliau sibuk hadir ketika taklimat perlawanan dan sibuk menggantung jeri di dalam bilik mesyuarat perlawanan. Entah apa ilmu yang digunakannya, semua orang akur dan tidak memperbetulkan perkara ini.

8. CEO atau Ketua Pegawai Eksekutif pula entah datang dari mana tiada siapa tahu. Namanya pun tiada siapa pernah dengar dalam bolasepak, tiba-tiba dijadikan CEO persatuan bolasepak. Akibat dari kelalaian dan sifat tidak tahunya, KFA terlepas dalam pertandingan liga peringkat Asia yang mana tempat Kedah digantikan dengan Pahang tapi Pahang menolaknya. Surat yang saya hantar kepada beliau entah di mana dibuangkannya.

9. Apalah nasib yang menimpa KFA. Tapi kali ini kita lihat apa pula yang akan terjadi dengan pengurusan baru dan setiap pengerusi jawatankuasa tentulah berusaha memilih AJK yang diharapkan dapat menggerakkan jawatankuasa yang dipegangnya. Sama-samalah kita lihat nanti.

Sehingga kita jumpa lagi, ADIOS!

Sunday, July 29, 2018

SEGALANYA MUNGKIN

1. Persatuan Bolasepak Kedah (KFA) kabarnya baru selesai proses pemilihan pengurusan baru selepas kerajaan negeri bertukar. Mengikut perlembagaan perdsatuan sukan tersohor itu, Presidennya adalah Menteri Besar dan apabila MB bertukar, maka keseluruhan pengurusan juga pasti bertukar. Kena pula tempoh pengursan terdahulu telahpun tamat dan pemilihan baru telah diadakan.

2. Kabarnya ramai muka-muka baru telah dipilih sebagai Ahli Majlis dan eksekutifnya yang langsung tiada kena mengena dengan kerajaan terdahulu. Ramai anggota exco yang kebetulan mewakili kerajaan dahulu tidak lagi bertanding, maka yang terpilih kali ini adalah dari kumpulan yang mesra kerajaan baru khasnya dari parti pemerintah iaitu Pakatan Rakyat. Hanya beberapa orang sahaja yang dilihat sebagai berkecuali, tidak mewakili mana-mana parti politik.

3. Namun sebagai yang dijangka, jawatan-jawatan penting dalam senarai pengurusan adalah orang-orang PH tidak kira dari PBBM, Aamanah ataupun Keadilan Rakyat. Ini termasuklah Presiden, Setiausaha Kehormat dan ahli-ahli Eksekutif yang lain. Jadi individu dalam kalangan inilah yang dilantik mempengerusikan jawatankuasa kecil pengurusan tertentu. Dan pengerusi-pengerui inilah yang diharap akan melantik ahli-ahli yang akan mengerakkan aktiviti setiap bahagian. Untuk melihat semua jawatankuasa kecil tentulah bukan perkara mudah. Jadi untuk entri ini saya hanyalah memfokuskan kepada Jawatankuasa Pengadil kerana itulah bidang yang saya ceburi sejak muda hinggalah berusia emas ini.

4. Kali ini Jawatankuasa Pengadil bukanlah berasal dari kancah politik. Taun Haji Shaferi Rejab adalah tokoh pentadbiran dari UUM yang sangat berpengalaman dalam bidang sukan khasnya bolasepak dan ragbi. Beliau pernah menguruskan kompleks sukan di UUM dan sering diberi tugasan penting dalam beberapa kejohanan peringkat kebangsaan dan antarabangsa. Jadi bersesuai dengan pengalaman beliau, tentulah mengendalikan jawatankuasa kecil begini tidak memberi sedikit masalah kepadanya. Sebelum inipun beliau terlibat secara langsung di KFA dengan menjawat jawatan Pengerusi Pertandingan Tempatan dan pernah juga menjadi pemain bolasepak di KFA.

5. Namun beliau perlulah berhati-hati apabila memegang jawatan Pengerusi Jawatankuasa Pengadil kerana jawatankuasa ini sangat memerlukan banyak perubahan. Dari ketandusan pengadil kebangsaan dari KFA yang boleh diketengahkan dalam kelas utama, beliau perlu mencari jalan bagaimana meningkatkan pencapaian para pengadil ke tahap yang mencabar itu. Biarlah selepas ini pengadil dari KFA dapat menyamai pencapaian belasan tahun dahulu. Semua ini adalah tanggungjawab masing-masing yang akan dipilih nanti menganggotai Jawatankuasa Pengadil KFA untuk sessi yang baru bermula ini. Siapa yang menjadi pilihan Haji shaferi Rejab masih menjadi tandatanya.

6. Tentulah pengerusi yang baru ini mempunyai wawasan yang berlainan ke arah meningkatkan kebolehan dan keupayaan pengadil KFA setanding dengan pengadil dari negeri lain di peringkat kebangsaan dan antarabangsa. Dan tentunya AJK yang lama akan meninggalkan kenangan kerana ternyata mereka tiada keupayaan berbuat demikian walaupun mendapat mandat untuk beberapa tahun yang berakhir sebaik sahaja selesai pemilihan Ahli Majlis yang baru. Tentulah Haji Shaferi mempunyai senarai orang-orangnya yang difikirkan boleh membawa perubahan kepada lanskap pengadilan di negeri Kedah.

7. Kemungkinan juga Pengerusi Jawatankuasa Pengadil yang baru ini akan merujuk kepada Pengerusi yang lepas iaitu Datuk Othman Aziz ataupun timbalannya En Khamal Idris Ali, Terapi jika itulah caranya, pengerusi ini berbuat silap. Mantan Pengerusi yang tidak pernah hadir mesyuarat dan tidak kenal pun AJK tentulah tidak boleh dijadikan tempat merujuk perkara ini. Begitu juga dengan Timbalannya yang tidak mempunyai kekuatan diri dalam perkara ini, akan mengeruhkan juga arena pengadilan di KFA. Tak dapat tidak Tuan Haji Shaferi kenalah membuat keputusan sendiri melantik AJK dalam kalangan individu-individu yang banyak pengalaman.

8. Namun segalanya mungkin kerana bumi boleh berubah dan dunia sentiasa berputar. Kita tunggu dan lihat.

ADIOS!

Thursday, July 19, 2018

PENGADIL BOLASEPAK KFA: SEMUANYA DI TANGAN PPP


1. Kemelut yang melanda Jawatankuasa Pengadil KFA rupanya tidak selesai sehingga ke hari ini. Setiap hari ada sahaja pesanan ringkas dari para sahabat yang masuk sebagai mesej untuk direnung dan dijawab mengenai perkara tersebut. Kadang-kadang ada juga mesej dari beberapa pengadil sendiri yang tidak berpuas hati dengan perlantikan untuk tugasan di padang. Kononnya perlantikan dibuat dipengaruhi emosi pegawai yang diamanahkan membuat perlantikan.

2. Walau bagaimanapun, sebagai individu yang tiada kena mengena dengan Jawatankuasa Pengadil KFA, saya tidak dapat berbuat apa-apa kecuali berjanji untuk cuba melihat perkara ini. setakat berjanaji sahajalah tetapi untuk membantu memang tidak berupaya. Cuma saya merasa kesal kerana tidak dapat berbuat apa-apa sedangkan harapan mereka menggunung tinggi.

3. Sejak di beri ucapan terimakasih dan direhatkan mulai 17 Januari 2017 hingglah sekarang, saya hanya memerhati dari jauh dan kadang-kadang mendengar keluh kesah yang datang melalui panggilan telefon dan juga mesej. Dan hal ini membuatkan saya merasa kesal dengan pihak pengurusan KFA yang buat 'pekak' tentang hal ini termasuk rungutan dan surat-surat yang dihantar kepada mereka.

4. Kemelut yang berlaku adalah kerana pihak pengurusan khasnya SU Kehormat ketika itu tidak faham dan terlalu mempercayai pegawai dan orang kesayangannya. Mereka tidak sedar bahawa mereka tersalah memilih Pegawai Pembangunan Pengadil. Mungkin individu tersebut Rosmahadi Hashim ini orang kesayangan SU Kehormat, beliau terus dipercayai dan diberi beberapa tugas lain yang tidak sepatutnya. Akhirnya kerana kesibukan pada tugas-tugas yang lain, bidang pengadilan KFA terus terabai.

5. Pihak pengurusan juga tidak memahami bahawa Jawatankuasa Pengadil dan Pegawai Pembangunan Pengadil adalah dua entiti yang tidak sama lalu sepatutnya menggalas tugas yang berlainan. Jawatankuasa Pengadil sepatutnya merangka program-program untuk para pengadil yang beerdaftar manakala PPP pula adalah satu unit di bawah Jawatankuasa Pengadil. Jelaslah bahawa Jawatankuasa Pengadil KFA bukan tertakluk di bawah kendalian Pegawai Pembangunan Pengadil.

6. Kerana kebodohan dan kesilapan itu, PPP telah meletakkan dirinya paling atas di dalam dan daripada Jawatankuasa Pengadil dan jika beliau menghadapi kekangan masa, mesyuarat dan perjumpaan tidak boleh diadakan. Lalu PPP semakin naik tocang apabila dapat menarik tali hidung SU Kehormat dan juga Presiden KFA sendiri. Beliau bebas berbuat apa sahaja sehinggakan surat pemecatan saya tidak mempunyai perkataan pecat atau berhenti malah tarikhnya juga tidak betul iaitu bukan tahun 2017 tetapi 2016. Pengerusi Jawatankuasa Pengadil iaitu Datuk Othman Aziz dan Timbalan Pengerusi En. Khamal Idris hanya seperti boneka kepada PPP ini.

7. Jadi sama-sama kita lihat kali ini bila KFA berada di bawah pengurusan baru. Apakah PPP masih orang yang sama dan Timbalan Jawatankuasa Pengadil dilantik dalam kalangan pengadil kebangsaan sendiri atau masih orang yang sama. Dan para pengadil yang perlukan nasihat, teruskan berhubung seperti selalu. Setakat yang termampu akan saya tunaikan hajat anda.

Adios!