Thursday, July 19, 2018

PENGADIL BOLASEPAK KFA: SEMUANYA DI TANGAN PPP


1. Kemelut yang melanda Jawatankuasa Pengadil KFA rupanya tidak selesai sehingga ke hari ini. Setiap hari ada sahaja pesanan ringkas dari para sahabat yang masuk sebagai mesej untuk direnung dan dijawab mengenai perkara tersebut. Kadang-kadang ada juga mesej dari beberapa pengadil sendiri yang tidak berpuas hati dengan perlantikan untuk tugasan di padang. Kononnya perlantikan dibuat dipengaruhi emosi pegawai yang diamanahkan membuat perlantikan.

2. Walau bagaimanapun, sebagai individu yang tiada kena mengena dengan Jawatankuasa Pengadil KFA, saya tidak dapat berbuat apa-apa kecuali berjanji untuk cuba melihat perkara ini. setakat berjanaji sahajalah tetapi untuk membantu memang tidak berupaya. Cuma saya merasa kesal kerana tidak dapat berbuat apa-apa sedangkan harapan mereka menggunung tinggi.

3. Sejak di beri ucapan terimakasih dan direhatkan mulai 17 Januari 2017 hingglah sekarang, saya hanya memerhati dari jauh dan kadang-kadang mendengar keluh kesah yang datang melalui panggilan telefon dan juga mesej. Dan hal ini membautkan saya merasa kesal dengan pihak pengurusan KFA yang buat 'pekak' tentang hal ini termasuk rungutan dan surat-surat yang dihantar kepada mereka.

4. Kemelut yang berlaku adalah kerana pihak pengurusan khasnya SU Kehormat ketika itu tidak faham dan terlalu mempercayai pegawai dan orang kesayangannya. Mereka tidak sedar bahawa mereka tersalah memilih Pegawai Pembangunan Pengadil. Mungkin individu tersaebut Rosmahadi Hashim ini orang kesayangan SU Kehormat, beliau terus dipercayai dan diberi beberapa tugas lain yang tidak sepatutnya. Akhirnya kerana kesibukan pada tugas-tugas yang lain, bidang pengadilan KFA terus terabai.

5. Pihak pengurusan juga tidak memahami bahawa Jawatankuasa Pengadil dan Pegawai Pembangunan Pengadil adalah dua entiti yang tidak sama lalu sepatutnya menggalas tugas yang berlainan. Jawatankuasa Pengadil sepatutnya merangka program-program untuk para pengadil yang beerdaftar manakala PPP pula adalah satu unit di bawah Jawatankuasa Pengadil itu bukan tertakluk di bawah kendalian Pegawai Pembangunan Pengadil.

6. Kerana kebodohan dan kesilapan itu, PPP telah meletakkan dirinya paling atas di dalam Jawatankuasa Pengadil dan jika beliau menghadapi kekangan masa, mesyuarat dan perjumpaan tidak boleh diadakan. Lalu PPP semakin naik tocang apabila dapat menarik tali hidung SU Kehormat dan juga Presiden KFA sendiri. Beliau bebas berbuat apa sahaja sehinggakan surat pemecatan saya tidak mempunyai perkataan pecat atau berhenti malah tarikhnya juga tidak betul iaitu bukan tahun 2017 tetapi 2016.

7. Jadi sama-sama kita lihat kali ini bila KFA berada di bawah pengurusan baru. Apakah PPP mmasih orang yang sama dan Timbalan Jawatankuasa Pengadil dilantik dalam kalangan pengadil kebangsaan sendiri atau masih orang yang sama. Dan para pengadil yang perlukan nasihat, teruskan berhubung seperti selalu. Setakat yang termampu akan saya tunaikan hajat anda.

Adios!

Monday, July 9, 2018

MUNGKINKAH CERITA LAMA AKAN BERULANG?


1. Dua hari lagi sesi pemilihan pegawai pengurusan KFA akan berlangsung. Nanti Jawatankuasa atau exco baru akan dipilih dalam kalangan anggota gabungan serta individu yang menawarkan diri. Dan dengan anggota rxco dan eksekutif baru ini nanti dapatlah KFA memasuki episod baru yang lebih meyakinkan. KFA harus belajar dari kemelut yang berlaku sebelum ini yang mewajarkan mereka yang terlibat tidak lagi dibiar berada dalam posisi yang dulu yang mengakibatkan beberapa inar dan kemelut dalam pengurusan badan itu.

2. Biarlah orang yang benar-benar ikhlas dan tahu buat kerja sahaja yang dipilih mentadbir. Jika setakat menjadi penumpang dan pak turut sahaja, tidak berbaloi dalam era bolasepak yang sangat mencabar ini. Orang-orang yang seperti beberapa exco atau jawatankuasa yang lalu biarkan berlalu pergi. Gantikan dengan yang baru.

3. Penangan paling buruk bagi KFA tentulah kegagalan memasuki kejohanan AFC. Gagal bukan sebab pasukan Helang Merah tidak layak tetapi akibat pegawai yang diletakkan untuk perkara tersebut tidak tahu buat kerja. Tegasnya hanyalah terima elaun atau gaji buta. Perkara yang sepatutnya dibuat, tidak dilaksanakan. Sudahnya KFA dan peminat tegar yang menanggung akibat. Biarlah perkara ini tidak berulang dan untuk tujuan tidak berulang itu pilihlah pegawai yang tahu buat kerja.

4. KFA masih tidak mahu belajar dari kesilapan seperti itu. Tak sampai sebulan selepas kegagalan di AFC, di hantar pula pegawai yang tidak sepatutnya menghadiri taklimat suatu liga di FAM. Dan selepas itu liga tersebut menyisihkan KFA kerana pegawai terbabit tidak mendedahkan butir-butir taklimat tersebut untuk perhatian pegawai di KFA dan tiada pula format susulan dibuat mengakibatkan KFA tidak layak mengambil bahagian di peringkat tersebut. Jadi orang sebegini tentulah tidak patut dilantik lagi yang akibatnya dirasai di peringkat bawah.

5. Lihat pula beberapa jawatankuasa yang dibentuk. Pengerusinya tentulah dilantik dalam kalangan ahli exco atau ahli eksekutif. Tetapi jika pengerusi sekalipun tidak pernah hadir mesyuarat, apalah gunanya. Timbalan yang diharap dapat melaksanakan tanggungjawab dan amanah pula bacul dan menjadi pak turut sahaja hingga hendak mengadakan mesyuarat jawatankuasa pun tidak boleh memberi kata putus dan mengalah kepada orang yang lebih bawah daripadanya. Lihat sahaja apa yang terjadi kepada Jawatankuasa Pengadil KFA bagi sessi yang lalu. Sudahnya kita ketandusan pengadil peringkat kebangsaan dan juga negeri. Kalau setakat cakap sahaja pandai, baik duduk rumah main dengan cucu.


5. Yang nampak bergaya sedikit adalah Jawatankuasa Pertandingan. Mungkin sebab ia dikendali oleh pegawai-pegawai yang berpengalaman bukan sahaja di peringkat negeri malah hingga ke peringkat kebangsaan dan antarabangsa, menjadikan jawatankuasa ini benar-benar berfungsi. Tetapi apakan daya kerana itu bergantung kepada kelulusan dan peruntukan daripada pihak yang lebih atas, aktiviti dan program mereka sangat terhad.

6. Jika dilihat dari senarai watak-watak yang menawarkan diri, mungkin menjadi tandatanya. Yang pengulas sukan TV pun hendak bertanding, untuk apa sebenarnya. Beliau sudah cukup glamor dan apa pula sumbangnan yang boleh diberikan jika saban hari penuh dengan tugas utamanya sedangkan KFA hanyalah akan menjadi sarapan paginya sahaja. Begitu juga dengan pegawai-pegawai dari MSN. Untuk apa lagi mahu duduk dalam barisan eksekutif KFA sedangkan anda semua mempunyai tugas sukan-sukan yang lain lagi yang perlu diberi tumpuan.

7. Entahlah apa akan jadi dengan nasib KFA. Nanti cerita lama akan berulang dan kita tetap di takuk itu juga. Kita lihatlah nanti. ADIOS!

Saturday, July 7, 2018

TELUSKAH PROSES PEMILIHAN DI KFA MUSIM 2018?

Sedar atau tidak, selepas perubahan kerajaan negeri, KFA bakal melalui proses pemilihan kepemimpinan yang baru yang akan dijalankan pada hari Khamis 12 Julai 2018 ini. Dan sekarang yang pasti jawatan Presiden tetap bertukar tangan berikutan pertukaran Menteri Besar. Datuk Seri Ahmad Bashah terpaksa melepaskan jawatan kepada MB baru iaitu Datuk Seri Mukriz Mahathir yang memenangi pilihanraya baru-baru ini. Berikutan dengan itu, jawatan Setiausaha Kehormat juga sudah tentu bertukar tangan kepada orang baru.


Jika dilihat dari senarai mereka yang menawarkan diri dan dicalonkan oleh badan gabungan ternyata ramai tokoh dalam kalangan orang muda tersenarai. Dan dalam ramai-ramai itu hanya beberapa orang sahaja yang benar-benar dirasakan boleh menyumbang kepada kemajuan bolasepak di negeri Kedah. ada individu yang langsung tidak pernah terlibat dalam bolasepak secara langsung malah tidak dikenali di dalam padang selama ini.

Ada juga antara mreka adalah bekas pemain era 80an dan 90an yang belum terbukti tahap kepemimpinan mereka. Sukar untuk dipastikan kewibawaan masing-masing kerana ada dalam kalangan mereka telah pernah terlibat dalam senarai jawatankuasa-jawatankuasa tetapi tidak menyerlah dari segi watak sebagai pemimpin. Kita takut nanti perkara yang sama akan berulang biarpun kononnya kali ini KFA tidak mahu terlalu ramai orang politik yang berada di situ seperti sebelum ini yang memudaratkan KFA sendiri.


Jika dilihat dari 5 calon Naib Presiden itu, hanyalah seorang dua yang menyerlah. Yang lain hanya sekadar akan menjadi penumpang dan pak turut sahaja selain dari dilihat hanya akan mengambil kesempatan dan mencari untung. Ada juga yang pernah diberi tanggungjawab sebagai Timbalan Pengerusi sebuah jawatankuasa pada sessi lalu tetapi merupakan seorang yang penakut membuat keputusan. Sudahnya jawatankuasa itu hanyalah menjadi hiasan dan sering dicucuk hidung. Dan kali ini jika dipilih, pasti perkara yang sama akan berulang. Bagaimanapun 3 akan ipilih duduk di jawatan Naib Presiden KFA.


Kedudukan Presiden dan Timbalan Presiden sudah pasti tidak terguggat lagi kerana telah menang tanpa bertanding. Begitu juga dengan Ahli Eksekutif untuk wanita, hanya seorang sahaja yang dilantik. Kedudukan mereka bertiga tidak dapat dipertikaikan lagi tetapi prestasi mereka entahlah! Hanya amasa yang akan menentukan.


Yang menariknya dari 24 calon Ahli eksekutif yang tersenarai, hanya beberapa orang sahaja yang menyerlah sebelum ini. Terdapat ramai muka baru cuba diketengahkan. Malangnya calon-calon tersebut masih terikat dengan arus politik tertentu yang tentunya akan menggangngu setiap keputusan nanti. yang betul-betul bersih dari politik hanyalah beberapa orang sahaja. Dan tentunya masing-masing tidak dapat lari dari pengaruh dan emosi politik.


Dari senarai caln tersebut hanyalah beberapa orang sahaja yang berwibawa untuk diketengahkan. Yang lain hanyalah akan jadi penumpang yang bakal menikmati berbagai kemudahan dan keistimewaan. Lama-kelamaanKFA akan berbalik kepada asal dan yang dikejar tidak dapat yang dikendong keciciran.
 Adios! Selamat bermesyuarat!

Monday, June 25, 2018

NOSTALGIA DI KFA


Melihat logo KFA, terasa rindu pula dengan kenangan-kenangan ketika bersama mereka bergelumang di arena bolasepak Kedah dan juga negara. Dahulu puas bermandi keringat menjayakan setiap perlawanan Liga Kedah dan Liga Malaysia khasnya Liga Semi-pro pada waktu itu. Bukan main meriah kami berkongsi detik gembira dan sedih bersama-sama. Biar dalam padang mahupun di luar padang.

Sayangnya kebanyakan teman-teman seangkatan telah meninggal dunia dan juga ada yang tidak berdaya lagi kerana faktor usia. Hanya beberapa orang sahaja yang tinggal, itupun sudah tidak aktif lagi malah lebih banyak berdiam diri. Teman-teman seangkatan hanyalah tinggal saudara Ismail Bakar yang pada waktu ini sudah tidak berdaya dan menjadi seorang pelupa. Saudara Devudu masih di Kulim dan kabarnya tidak bercakap lagi tentang bolasepak. Begitu juga saudara Mohsin Mansor di Alor Setar, lebih banyak menghabiskan masa di rumah dengan anak cucu. Saudara Md Isa entah ke mana membawa diri, kabarnya di KL.

Yang masih berhubung hanyalah saudara Mohd Dahari dari Pokok Sena. Itupun kebetulan kerana masih bermisi tentang Jawatankuasa Pengadil Bolasepak di KFA. Biarpun hanya dua tahun berada di dalam Jawatankuasa Pengadil bersama-sama sebelum kami berdua dipecat tanpa sebab yang logik dan munasabah.

Bermula 22 Januari 2017 hinggalah sekarang kami masih tertanya-tanya alasan kami tiba-tiba dipecat dari senarai jawatankuasa tersebut kerana dua bulan sebelum itu kami ada bertanya pihak pengurusan KFA khasnya Setiausaha Kehormat tentang kedudukan jawatankuasa tersebut sama ada masih berfungsi atau tidak kerana tidak bermesyuarat selama setahun dan jika tiada mesyuaratr jawatankuasa, siapa yang merancang dan memohon peruntukan dari persatuan untuk segala aktiviti yang dijalankan. Hanya selepas dua bulan bertanya perkara itu, tiba-tiba kami menerima surat mengandungi senarai nama AJK terbaru tanpa nama kami berdua.

Bermula dari tarikh tersebut (22 Januari 2017) hinggalah sekarang kami tidak diberitahu atau dimaklumkan sebab musabab kami berdua dipecat. Selepas tarikh itu berpucuk surat kami hantar ke KFA sehingga ke alamat Presidenb sendiri, tetapi masih juga tiada jawapan sehingga hari ini. Sekarang semuanya telah bertukar, dari Presiden hinggalah kepada Setiausaha Kehormat, perkara ini tetap berrkubur begitu sahaja.

Biar siapa pun yang menguruskannya kali ini, biarlah orang itu yang berwibawa bukan yang takut dan hanya pandai bercakap. Jika dahulu pengerusi JK Pengadil tidak pernah hadir mesyuarat, Timbalannya pula mestilah orang yang berani bertindak dan tidak hanya mengikut telunjuk orang lain sahaja. Jangan biarkan seperti yang lepas di mana PPP lebih berkuasa dasripada jawatanakuasa padahal PPP dan jawatankuasa adalah dua entiti yang berlainan.

Setiap orang yang duduk di situ mestilah tahu tugas dan peranan masing-masing dan jangan biar hidung dicucuk umpama lembu di padang.

Adios!

Sunday, June 17, 2018

CERITA HARIRAYA YANG ORANG TIDAK TAHU


Orang tidak tahu
telah berapa banyak airmatamu yang gugur
basah lantai hidup ini
biar aku cuba mengesatnya
yang pergi hanya habuk keruping parut luka
sekian lama mereka guris hatimu
lalu kerana itu kenangan tentang hidup ini
tidak terhakis dari bumi dan langit.

Segala ceritamu 
bagaimana mereka duduk keliling meja
menikmati juadah saban pagi
sedang engkau berjuntai di pangkinmu
tidak dipandang walah sebelah mata
langsung tidak dipedulikan
lalu cerita tentang airmatamu yang gugur
dan cerita tentang calarnya hatimu
membawa aku kepada rasa amarah dan cemburu.

Aku marah bila mereka tidak pedulikan ibu
mereka makan dan minum tanpa mempelawamu
apatah lagi memberi makan secubit menu
dan aku cemburu tidak dapat saksikan semua itu
yang boleh aku buktikan bahawa mereka telah buta
tentang kasih sayang seorang ibu.

Orang tidak tahu
hatimu telah rabak tidak terfikirkan
perasaanmu tentu telah robek dan luka
betapa kelopak matamu tergenang airmata
bagaimana seorang anak tega melakukan
tanpa belas kasihan dan tiada perasaan.

Kamu bercerita selancar gugurnya airmata
di pagi raya yang sunyi dan hiba
tanpa anak-anak dan keluarga
lalu bagaimana aku boleh tinggalkan
biar kamu duduk sendirian?

Apapun terjadi aku akan sentiasa menjagamu
biarlah mereka yang lain 
sentiasa lari dan membenci
aku akan tetap di sisi
kerana kamu seorang tua yang lemah 
dan seorang diri di dunia ini
dengan hidup kita tinggal sedikit lagi.

15 Jun 2018



Sunday, May 13, 2018

HARAP KFA BERUBAH WAJAH


1. Pilihanraya Umum ke 14 sudahpun berlalu dan semua warga sudah tahu siapa kalah siapa menang. Dan semua orang sudah faham bahawa KFA bakal bertukar tangan. Kali ini presidennya tentulah Datuk seri Mukrij Mahathir menggantikan Dato' seri ahmad Bashah. Dan Setiausaha Kehormat juga pasti bertukar tangan dari Dato' Aminuddin Omar kepada individu lain yang belum dietahui. Apapun tahniah diucapkan kepada bakal peneraju KFA yang baru.

2. Barangkali tiada lagi wajah SU Kehormat yang sentiasa dicucuk hidung oleh PPP, kenalan baiknya sehinggakan semuanya diserahkan kepada budi bicara PPP dalam soal pengadil di Kedah. Dan seringnya beliau 'kena jual' begitu sahaja oleh PPP. Dan sudah tentu tiada lagi kelibat Datuk Othman Aziz yang selama memegang Pengerusi Jawatankuasa Pengadil, sekalipun tidak pernah hadir mesyuarat. Tentunya dia langsung tidak tahu apa yang berlaku dalam jawatankuasa yang dipengerusikannya itu.

3. Semoga KFA distruktur semula dari atas hingga ke bawah biar masing-masing tahu langit tinggi atau rendah. Biar masing-masing sedar bahawa langit tidak selalu cerah. Selama ini tidak ada siapa tahu ada pihak yang sentiasa buat kerenah. Jika dibuat laporan pun, semuanya dikatakan menyebar fitnah.

4. Sudah sekian kali ditulis surat rasmi kepada pihak bertangungjawab tetapi sekalipun tiada jawapan yang diberikan. Semua aduan ibarat mencurah air ke daun keladi. Penat sahaja. Habis duit sahaja berbelanja di pejabat pos. Haram satu surat pun tidak berbalas biarpun ianya adalah surat rasmi bukannya surat layang. Begitulah KFA bermain wayang.

5. Semuanya angkara PPP yang beranggapan Jawatankuasa Pengadil KFA dan semua pengadil bolasepak di Kedah ini miliknya sendiri. Harap-harap kali ini tidak berlaku lagi. sama-samalah kita tengok nanti. Mana tahu barangkali masih serupa juga dan tidak berubah. Ataupun KFA akan berubah wajah.

Adios!

Tuesday, April 24, 2018

SIAPA YANG MENGHANCURKAN SIAPA?


1. Membaca akhbar SINAR keluaran Ahad 22 April 2018 membuatkan kita terkejut dengan kenyataan begitu tegas dari seorang berstatus menteri iaitu Datuk Othman Aziz. Biarpun beliau hanya Timbalan Menteri Kewangan, pemikirannya dilihat agak bercelaru akibat suasana politik tanahair akhir-akhir ini. seorang individu yang berpengalaman seperti beliau tidak sepatutnya mengeluarkan kenyataan yang begitu bongkak, bodoh dan sangat dangkal.

2. Menurut beliau KFA akan hancur tanpa penglibatan orang politik. Betulkah? Benarkah seperti yang dinyatakan oleh Timbalan Menteri ini yang juga salah seorang Naib Presiden KFA merangkap Pengerusi Jawatankuasa Pengadil KFA?

3. Sepanjang yang kita tahu orang politiklah yang menjahanamkan KFA. Usah berbangga jika hanya dengan ada pengaruh mendapat sumbangan kewangan dari mana-mana pihak. Jika itupun sudah dianggap berjaya meningkatkan bolasepak di negeri Kedah, anda silap sebenarnya. Usah pandang pembangunan bolasepak dari sudut kewangan sahaja dan melupakan aspek-aspek yang lain padahal banyak lagi perkara yang membantu meningkatkan kemajuan bolasepak.

4. Jika diimbas kembali, hanya Datuk Hamzah Abu Samah tokoh politik yang berjaya mengendalikan persdatuan sukan seperti bolasepak ini. Kegemilangan FAM adalah hasil penat lelah Hamzah Abu Samah. Selepas beliau, tiada tokoh politik yang berjaya menaikkan sukan bolasepak ini. Menjahanamkan memang banyak.

5. Lihat sahaja di KFA, berapa orangkah orang politik yang ada dalam pentadbiran persatuan bolasepak itu. Bermula dari Presidennya, Naib Presiden, Setiausaha Kehormat hinggalah kepada lain-lain jawatan. Lihatlah siapa yang mempengerusikan Jawatankuasa Pengadil KFA. Kerana kesibukan berpolitik, tugas dalam KFA dibiarkan atau diserahkan kepada orang lain yang kebetulan pula bijka mengambil kesempatan.

6. Datuk Othman sendiri tidak pula menyatakan apakah bentuk sumbangan beliau kepada bolasepak KFA. Menyumbang wang jutaan ringgit jugakah? Yang orang tahu beliau adalah Pengerusi Jawatankuasa Pengadil KFA tetapi sepanjang penglibatan saya dalam jawatankuasa tersebut semenjak Mei 2015 hingga Januari 2017, beliau tidak pernah hadir mempengerusikan mesyuarat walaupun sekali. Semuanya diberi tugas kepada En Khamal Idris selaku Timbalan Pengerusi. Jika diteliti, berbagai masalah menimpa Jawatankuasa Pengadil, tetapi tiada siapa peduli.

7. Aduan demi aduan saya kemukakan kepada pihak pengurusan KFA tetapi tiada tindakan diambil secara total. Malah siasatan pun tidak dijalankan. yang mereka bertindak adalah menyingkirkan orang yang membuat aduan manakala orang yang diadu semakin 'naik tocang'.

8. Datuk usahlah berbangga jika hanya wang ringgit yang diperjuangkan sedangkan aspek pembangunan pengadil tidak dilaksanakan dengan berhemah dan betul. Jawatankuasa Pengadil KFA dibiarkan 'dikembiri' oleh individu lain yang berkepentingan.

9. Orang politiklah yang menjahanamkan KFA sebenarnya.

Saturday, March 31, 2018

PENGADIL BOLASEPAK DARI MALAYSIA UNTUK PIALA DUNIA

Tentulah hebat andainya benar ada sesiapa pengadil bolasepak dari Malaysia disenaraikan untuk Piala Dunia 2018 nanti. Tentu individu itu bertuah orangnya dan yang tumpang naik namanya adalah pihak yang terlibat secara rasmi dalam program pembangunan pengadil di FAM. Malangnya tiada individu yang layak. Selepas Subkhidin Salleh melakar sejarah di Piala Dunia empat tahun lepas, belum nampak pengadil yang berwibawa untuk membawa nama FAM dan Malaysia di pentas dunia biarpun ada beberapa orang mendapat pengiktirafan sebagai pengadil FIFA.

Dalam perkembangan yang sama, ada pihak yang menyentuh tentang pegawai dan program pembangunan pengadil sama ada berfungsi dengan betul atau sebaliknya sehinggakan kita ketandusan pengadil berkelayakan. Malah orang di FAM sendiri musykil tentang peranan PPP di peringkat kebangsaan dan juga peringkat negeri sama ada telah merangka dan melaksanakan program yang berkesan atau tidak. Contoh yang paling ketara adalah PPP di negeri Kedah. Tanyalah KFA.

Saya sebenarnya malas hendak memberi komen apa-apa dalam soal ini kerana saya telah berbuat demikian sudah sekian kali tetapi tiada sedikitpun respon dari mereka yang terlibat samada di pereingkat FAM dan juga negeri. Saya telah pernah menghubungi beberapa pihak di FAM malah telah mengutus surat rasmi kepada YM Tengku Presiden sendiri mengenai hal ini tetapi tidak mendapat sediktpun layanan daripada baginda.

Jadi jika Presiden sendiri tidak memberi respon atau menjawab pendedahan yang saya buat, apatah lagi pegawai-pegawai lain yang hanya menunggu arahan dari presiden sahaja tapi tidak mempunyain inisiatif sendiri. Exco FAM yang menjadi pengerusi pengadil sendiri tahu perkara ini tetapi beliau tidak boleh berbuat apa-apa kononnya kerana saya telah mendedahkan kepada khalayak termasuk surat khabar.

Setiausaha Kehormat KFA telah saya hubungi dengan sekurang-kurangnya 3 surat rasmi, Presiden KFA juga saya kirim sepucuk surat rasmi. Begitu juga dengan CEO yang baru dilantik baru-baru ini. Tetapi semuanya diam membisu mungkin kerana masalah politik akhir-akhir ini. Rata-rata orang di Kedah mengetahui dan menyebut hal PPP ini, tetapi kerana beliau terlalu kebal dan berhubungan rapat dengan Datuk Aminuddin Omar serta Datuk Seri Ahmad Bashah, membuatkan beliau semakin naik tocang.

Tambah-tambah pula baru-baru ini entah atas kapasiti yang sangat misteri, beliau menghadiri mesyuarat di FAM untuk penyelarasan Liga 5 dan pulang dengan tangan kosong tanpa apa-apa maklumat diberikan kepada pengurusan KFA sehinggakan pasukan dari KFA tidak tercatat sebagai layak untuk liga tersebut. Padahal tugas tersebut bukanlah tugas PPP tetapi kerana hubungannya dengan Presiden, Setiausaha Kehormat serta Pegawai Eksekutif, beliau dihantar menjadi wakil KFA. Pengalaman gagal mengambil bahagaian di AFC tidak menjadi iktibar dan pedoman mereka sehingga kini. Siapa PPP yang dihantar menghadiri taklimat yang penting begitu? Inilah politik dalam sukan tanahair!

Dan kerana hal-hal yang tersbut iaitu sibuk menggalas tugas-tugas yang tidak sepatutnya, beliau gagal menyediakan calon-calon untuk peperiksaan pengadil Kelas Tiga FAM yang bermula hari ini 31 Mac 2018. Munasabahkah seorang PPP yang sepatutnya menguruskan pembangunan pengadil hanya dapat mendaftar 2 orang calon. Nasib baik ada orang lain yang lebih prihatin dan berinisiatif mengusahakan untuk pendaftaran 21 orang yang lain menjadikan 23 calon dari KFA.

Tetapi apa nasib mereka dari daerah-daerah lain yang berminat? Tunggu tahun hadapan pula itupun jika PPP menjalankan kerja yang sepatutnya. Tapi kalau begini juga sikap para pegawai di KFA, begini jugalah jadinya. Dan FAM kononnya tidak boleh berbuat apa-apa kerana ini adalah masalah dalaman di KFA. Senang sahaja melepas tangan, beban biar orang lain tanggung.

Tuesday, March 27, 2018

BODOH TIDAK BOLEH DIAJAR, CERDIK TIDAK BOLEH DITUMPANG II


Seperti dijangkakan, akhirnya muktamad TMJ meletak jawatan Presiden FAM bermula semalam. Adios! Kerusi itu memang panas dan tiada lagi orang yang sanggup duduk sebagai presiden sehinggakan orang yang begitu lantang mengkritik FAM selama bertahun-tahun akhirnya mengalah juga sesudah setahun berada di ‘takhta’ bolasepak Malaysia. Hal ini sangat bertentangan dengan janji dan hasrat ketika awal perancangan beliau untuk menduduki tempat tersebut sebelum ini.

Tetapi ayat yang digunakan sebagai alasan meletak jawatan itu sangat kasar dan tidak sepatutnya keluar dari mulutnya secara rasmi. Semua individu yang terlibat dan masih ada dalam barisan kepimpinan FAM pasti terasa. Sebagia manusia biasa yang waras pasti tercuit perasaannya bila mendengar pengucapan seorang yang berkedudukan tinggi dan sangat dihormati. Antara percaya dengan tidak, tetapi itulah yang berlaku.

“…….Sudah tiba masanya untuk tidak lagi berkhidmat dengan pihak yang bersikap bodoh sombong dan kurang pandai dalam menilai kemajuan yang telah dibawa.”

Kepada siapa ayat ini ditujukan? Siapa yang dimaksudkan sebagai pihak yang bodoh sombong oleh baginda? Inilah yang menjadi persoalan. Dan rasanya luahan seperti itu tidak sepatutnya keluar dari mulut seorang yang berkedudukan tinggi. Usah pandang rendah kepada orang lain. Jika mahu berhenti, berhenti sajalah, tidak usah timbulkan konflik kepada orang lain. Bodoh sombong maknanya bodoh tapi berlagak pandai. Kepada siapa gelaran ini ditujukan. Pegawai? Peminat? Hanya beliau yang tahu dan siapa makan cili dia yang rasa pedasnya. Takut nanti dikatakan “bodoh tidak boleh diajar dan cerdik tidak boleh ditumpang”.

Semua orang mahukan kemajuan dan orang ini dipilih menduduki kerusi Presiden itu adalah kerana ingin melihat kemajuan yang cuba dibawanya. Jadi usahlah menempelak bahawa orang kurang pandai menilai kemajuan yang telah dibawa. Sebenarnya orang mahu melihat kemajuan tersebut tetapi sebelum sempat maju anda sudah berhenti. Ranting patah di tengah jalan, orang pun susah mahu bergayut.

Tetapi biasalah sifat manusia, jika sudah tidak suka dan tidak berupaya, semua orang salah belaka. Dahulu sebelum dilantik menjadi presiden bukan sedikit kenyataan dan serangan terhadap badan induk bolasepak tanah air dilemparkan. Tentu kita tidak lagi lupa tentang isu maklumat dalam ‘pendrive’ yang ditunjukkan, kononnya ada berbagai maklumat salahlaku pegawai-pegawai FAM. Bila disiasat, semuanya kosong sahaja.

Begitu jugalah kenyataan sebelum dipilih sebagai presiden bahawa di suatu masa “saya akan menjahanamkan bolasepak Malaysia.” Dan sekarang bolasepak Malaysia memang sudah jahanam., Dari kedudukan 175 sudah turun ke paras 178. Dengan Monggolia pun sekadar seri. Misi sudah berjaya, jadi apa tunggu lagi.

Begitulah sifat manusia. Bila di waktu kita sayang, macam mana pun tidak apa.

Adios!


Tuesday, March 6, 2018

APA DAH JADI, APA DAH JADI.


Tiba-tiba dua hari lepas saya mendapat satu mesej dari seseorang di PAFA (Persatuan Bolasepak Perak) menyatakan bahawa mereka berjaya mendaftarkan seramai 136 orang anak muda bagi menduduki peperiksaan pengadil Kelas Tiga FAM yang akan berlangsung serentak di seluruh negara pada 31 Mac ini. Jumlah besar itu padanlah dengan besarnya negeri Perak dan berbaloilah dengan usaha mereka yang menurut sumber tersebut mereka telah menjelajah ke setiap daerah mengadakan kursus dan memberi motivasi kepada para belia untuk mencebur diri dalam bidang pengadilan bolasepak ini.

Sumber tersebut bertanya saya berapa orang pula dari negeri Kedah yang telah mendaftar untuk menduduki peperiksaan tersebut. Barangkali beliau tidak tahu bahawa saya telah disingkirkan dari menganggotai Jawatankuasa Pengadil KFA, lantas bertanya saya tentang perekara tersebut. Apa yang dapat saya katakan selain menyatakan tidak tahu dan menerangkan kedudukan sebenar diri saya buat masa ini.


Yang nyata hal tersebut sangat dimaklumi bahawa hanya berjaya didaftarkan oleh Pegawai Pembangunan Pengadil KFA hanyalah  dua orang, tidak sepadan dengan keluasan Kedah ini yang mengandungi 11 daerah. Tentulah tidak munasabah jumlah tersebut tetapi itulah hakikatnya. ini adalah sesuatu yang menghairankan kerana jika dicongak setiap daerah ada 10 orang sudah tentu KFA berjayas mendaftar 110 orang peserta yang mungkin separuh daripadanya akan berejaya lulus Kelas Tiga FAM ini.

Jadi apa yang dibuat oleh PPP dan Jawatankuasa Pengadil KFA hingga tiada calon yang mendaftar kecuali 2 orang? Apatah lagi mereka ini apabila lulus nanti akan melalui beberapa proses yang bakal meningkatkan lagi tahap mereka dalam bidang pengadilan di peringkat kebangsaan. Daripada dua orang ini, siapa pula yang akan berjaya melepasi peperiksaan peringkat kebangsaan pula nanti?  Nampaknya harapan untuk melihat pengadil bolasepak dari Kedah beraksi diperingkat kebangsaan hanyalah angan-angan dan mimpi.

Nasib baiklah ada kesedaran dan inisiatif dari Persatuan Pengadil Bolasepak /daerah Kota Setar yang lebih peka dalam soal ini. mereka, jawatankuasa persatuan tersebut atas inisiatif sendiri telah mengadakan kursus dan berjaya mencungkil bakat dan mendaftar seramai 18 orang calon. Ini menjadikan 18 + 2 calon dari negeri Kedah tetapi hanyalah dari daerah Kota Setar sahaja.


Apa hal pula dengan daerah-daerah yang lain yang selama ini memang ketandusan pengadil kerana telah bersara dan tidak lulus di tahun-tahun yang lalu? Seyugia disebutkan bahawa daerah-daerah lain seperti Yan, Sik, Baling, Bandar Baru, Padang Terap dan juga Langkawi sangat kurtang dan ada daerah yang tiada seorangpun pengadil bolasepak kecuali di daerah Kubang Pasu, Kulim, Kuala Muda dan tentunya Kota Setar.

sebelum ini sudah berapa kali Pegawai Pembangunan Pengadil bertukar, kursus di daerah-daerah tidak pernah diadakan. Kalau ada pun hanya atas permintaan badan tertentu. Kalau inisiatif dari Jawatankuasa Pengadil dan juga PPP usah diharaplah, memang tidak pernah ada. Usaha memberi pendedahan dan mencungkil bakat tidak pernah berlaku.

Lantaran tersebut bagi tahun 2017 hanya 4 orang layak menduduki peperiksaan pengadil kebangsaan dan dari 4 itu hanya seorang saja yang lulus. Dan jika yang lulus ini gagal pula dalam ujian seterusnya, akibatnya KFA tidak lagi mempunyai pengadil peringkat kebangsaan

Terimalah hakikat bahawa PPP negeri Kedah dan Jawatankuasa Pengadil KFA tidak berfungsi ke arah yang sepatutnya. Mereka banyak membuat kerja-kerja lain yang tidak munasabah yang hanya menaikkan imej mereka sahaja tanpa mempedulikan pembangunan pengadil mereka sendiri. Individu dalam jawatasnkuasa ini serta PPP sendiri hanya mencari peluang untuk peningkatan diri masing-masing serta mendapat imbuhan dengan mengendalikan serta bertugas sebagai RA untuk beberapa pertandingan. Usaha untuk peningkatan pengadil tidak diadakan atas alasan tiada orang yang berminat.


Bila tidak ada peserta bukan kerana orang tidak berminat. Tetapi ianya adalah kerana tidak ada langsung aktiviti mempromosi dan tidak ada sebarang kursus pengenalan untuk tujuan tersebut. Usah salahkan orang lain melainkan muhasabah diri.

Pengerusi Jawatankuasa Pengadil KFA pula adalah orang politik yang tidak tahu langsung tentang 'pengadil'. Timbalannya juga demikian iaitu bekas pemain, bukannya bekas pengadil. Lantaran itu pengerusi langsung tiada masa untuk hadir mesyuarat dan semuanya diserahkan kepada timbalannya yang langsung tiada asas sebagai pengadil. Sudahnya, semua mereka seolah-olah dicucuk hidung dan akur semua apa yang diarahkan oleh PPP padahal Jawatankuasa Pengadil adalah badan yang berada di kedudukan atas daripada PPP. Inilah yang pelik dan individu yang menjadi PPP semakin 'naik tocang'.

Kita yang bodoh ilmu statistik pun boleh menjangkakan, jika PPP dan Jawatankuasa Pengadil berusaha mengadakan kursus pengenalan dan membuat promosi di daerah-daerah, sudah pasti ramai yang berminat untuk menduduki peperiksaan Kelas Tiga FAM ini. Jika satu daerah boleh beri 10 orang sudah tentu KFA boleh mendaftarkan 110 orang. Mungkin mereka akan mendapat jumlah yang lebih dari itu. Tetapi kerana PPP terlalu sibuk hendak menggantung jersi dalam bilik mesyuarat pasukan, semua ini tidak menjadi kenyataan kerana jawatankuasa hanya menurut kata PPP.


Jadi Pegawai Pembangunan ini bertindak seolah-olah pemilik KFA. Presiden berada dalam genggamannya, Setiausaha Kehormat berada di bawah telunjuknya. Jawatankuasa Pengadil harus menurut perintahnya. Dialah tuan. Jika begini keadaannya, sampai bila KFA dan Kedah ketandusan pengadil bolasepak apatah lagi pengadil yang berwibawa.

Bila KFA melantik Ketua Pegawai Eksekutif (CEO), keadaan ini akan berubah. Rupanya sama sahaja. CEO yang dilantik itupun mungkin sudah dicucuk hidung seperti orang lain juga oleh PPP sama seperti Presiden, Setiausaha Kehormat dan seluruh Jawatankuasa Pengadil yang ada sekarang.

Sama-sama kita fikirkan. Adios!


Thursday, March 1, 2018

KFA YANG EGOIST DAN PEKAK TELINGA

                                                    (Foto ini hanyalah hiasan)

1. Malam ini, seperti yang dijangkakan, pengadil-pengadil yang terlibat dalam perlawanan antara selangor dan Pahang menerima hukuman. Memang sepatutnya mereka menerimanya dan biarlah penerimaan itu secara dada terbuka. Seterusnya ambillah iktibar bahawa membuat keputusan spontan dan selari dengan undang-undang permainan bukanlah satu perkara yang mudah. Mereka perlukan kefahaman yang maksima serta mempunyai kecergasan tahap tertinggi agar dapat berada di kedudukan yang paling wajar untuk melihat setiap insiden.

2. Tegasnya para pengadil mestilah mempunyai pengetahuan tambahan iaitu berkemampuan membaca permainan selain dari pemahaman undang-undang permainan. Inilah faktor yang penting agar stamina dapat digunakan seminima mungkin untuk permainan yang akan mungkin memakan masa dua jam.

3. Perkara inilah yang menjadi tugas utama Pegawai Pembangunan Pengadil yang dilantik oleh KFA, bukannya kerja menggantung jersi di dalam bilik persalinan ketika taklimat perlawanan antara pegawai-pegawai pasukan. PPP mestilah merancang program meningkatkan prestasi pengadil dari segi stamina dan pengetahuan dah 'helah-helah' agar stamina mereka dapat digunakan sebaiknya dalam setiap tugasan.

4. Hal ini tidak berlaku di KFA dan PPPnya dibiarkan bermaharajalela mencampuri segala urusan di KFA sehinggakan Jawatankuasa Pengadil menjadi pak turut sahaja. Padahal kalau diamati PPP yang mesti patuh kepada keputusan JK Pengadil. Tetapi di KFA berlaku sebaliknya. Begitulah bodohnya para pegawai dan pihak pengurusan termasuk Dato' Seri Presiden, Datuk Setiausaha Kehormat dan Pengerusi Jawatankuasa Pengadil sendiri.

5. AJK Pengadil dan Timbalan Pengerusi lagilah lebih menikus demi menjaga diri dan takut terlepas tugasan dan elaun. Mereka langsung tidak berani mempertikaikan segala tindak-tanduk PPP biarpun mereka sedar itu semua salah dan tidak betul. Segala teguran yang diberikan semuanya tidak dipercayai dan dianggap sebagai fitnah.

6. Bagi saya, senang sahaja. Buktikan apa yang saya katakan selama ini semuanya fitnah. Buktikan dan bawa saya ke mahkamah atas dakwaan fitnah. Ini tidak. Bersemuka tidak berani, tapi mencanang ke setiap perjumpaan dan mesyuarat bahawa itu semua adalah fitnah. Harapkan Ketua Pegawai Eksekutif untuk memperbetulkan keadaan karut ini, umpama bercerita kepada orang pekak dan tuli. Sama sahaja menikus dan masuk kandang yang sama.

7. Jadi bagaimana pengadil khasnya di Kedah hendak membangun. dalam tahun 2017 hanya 4 orang yang menduduki peperiksaan kebangsaan dan hanya seorang sahaja yang lulus. Apa kerja PPP sehingga dalam ramai-ramai manusia di Kedah hanya 4 orang yang mendaftar untuk peperiksaan? Akan datang pula tidak lama lagi peperiksaan Kelas Tiga FAM dan hanya 2 orang yang didaftarkan oleh PPP. Nasib baik ada inisiatif orang lain mendaftarkan 18 orang menjadikan 20 semuanya.

8. Ini baru dari segi jumlahnya. Kalau dilihat prestasi, tidak ada pengadil dari KFA yang boleh diletakkan dalam senarai Kelas A di peringkat Kebangsaan. Pihak pengurusan dan Majlis KFA tidak nampakkah semua ini? Tegasnya pihak Majlis KFA ini dianggotai oleh manusia-manusia yang ego dan bertelinga pekak, langsung tidak mahu mendengar dan menerima teguran orang lain.

9. Bila diperkatakan semua ini, kita dianggap memfitnah. Ini kebenaran!

ADIOSSSSS!