Saturday, October 19, 2019

KEADAAN SUDAH BERUBAH

Hari ini mungkin hari bersejarah bagi para pengadil bolasepak di KFA. Begitu juga dengan para AJK serta Pemilai-penilai Pengadil yang berdaftar. Pagi ini diadakan satu Seminar Pindaan Undang-undang Permainan Bolasepak bagi 2019/2020 yang diadakan di Dewan Seminar Institut Perguruan Darulaman bermula jam 8.30 hingga petang nanti. Sudah tentu sambutan yang diberikan untuk perkara penting itu sangat meggalakkan lebih-lebih lagi akan disampaikan oleh bekas pengadil FIFA yang tersohor yang sekarang ini menjadi instruktur pengadilan FIFA, Tuan Subkhiddin Salleh.

Semoga mereka akan mendapat banyak manfaat dari seminar tersebut. Tahniah diucapkan kepada KFA yang berjaya menganjurkan satu seminr yang berguna yang memang dinanti-nantikan lebih-lebih lagi bolasepak sekarang ini sudah lama berada di status profesional dan seminar seperti ini belum pernah diadakan.

Sebagai salah seorang AJK Pengadil Persatuan Bolasepak Kedah, sepatutnya saya hadir turut serta dalam seminar tersebut. Saya tidak berbuat demikian kerana beberapa hal yang menghalang dan juga demi menjaga kredibiliti diri sendiri sebagai AJK yang semakin tercalar.

Sebenarnya AJK Pengadil KFA tidak langsung pernah berbincang tentang seminar yang diadakan ini.
Semua pelaksanaannya datang dari Pegawai Pembangunan Pengadil yang entitinya di luar dari AJK. Sepatutnya PPP membawa perkara ini ke dalam mesyuarat AJK dan pihak jawatankuasa meluluskan program dan melaksanakannya. Pelaksanaannya pula adalah dengan membuat jemputan kepada semua AJK serta RA dan juga para pengadil sasaran iaitu Kebangsaan dan Pra-kebangsaan.

Apa yang berlaku adalah semua peserta mesti mengisi borang penyertaan dan dihantar secara email kepada PPP, bukan AJK. Jadi pelaksanaannya dalah atas tanggungjawab PPP bukannya AJK Pengadil KFA. Saya sebagai AJK tidak menerima sebarang jemputan secara rasmi menghadiri seminar tersebut.

Mungkin keadaan sudah berubah. Semuanya melalui komputer sekarang ini. Yang jadi masalah bukan kerana komputer itu tetapi kenapa tidak diadakan perbincangan dalam AJK? Dan tidak sesuai lagi untuk saya berada di dalamnya kerana saya dapati PPP lebih jauh digunakan dalam bidang ini. Adalah lebih baik AJK dibubarkan sebab perlantikan pengadil bertugas pun bukan dibuat AJK lagi tapi oleh PPP.

Jadi kepada mereka saya ucapkan selamat berseminar!

Wednesday, September 25, 2019

ANTARA AKAR DAN AWAN


Usah berbicara
tentang apa-apa rahsia kepada awan
ia akan berarak pergi menjauh
dan bercerita kepada alam
sambil membawa mendung di langit
dan hujan turun membasuh semua kedukaan
sambil mengubah kepada cerita baru
sehingga orang percaya
kerana ia nampak dipandang mata.

Jika mahu
berceritalah kepada akar
ia kukuh mencengkam bumi
teguh berdiri dan tidak memungkiri janji
tertanam dalam menyimpan segala rahsia
tidak memungkinkan siapapun tahu
dan segala rahsia tertanam
di tempat kita berdiri.

#puisigila_230919
#madsahak
#langkawi

Saturday, June 1, 2019

LANTIKAN PENGADIL BERTUGAS: KITA MESTI PEKA YANG MANA LEBIH PENTING

Dalam satu mesyuarat Jawatankuasa Pengadil beberapa minggu sebelum bulan puasa, telah diputuskan bahawa perlantikan pengadil untuk bertugas mengadili perlawanan-perlawanan dibuat oleh dua entiti yang berlainan mengikut kategori perlawanan. Jika perlawanan melibatkan pasukan-pasukan amatur di dalam negeri, lantikan dibuat pleh Jawatankuasa Lantikan dalam kalangan AJK Pengadil KFA manakalah perlawanan yang melibatkan pasukan berstatus kebangsaan, lantikan diamanahkan kepada Pegawai Pembangunan Pengadil. Dan para pengadil yang layak untuk perlawanan kategori kedua ini adalah dalam kalangan Pengadil Kebangsaan dan Pra-Kebangsaan.

Bagi kategori perlawanan yang pertama tidak menimbulkan apa-apa masalah lantikan pengadil bertugas asalkan individu yang dilantik adalah yang berdaftar dan lulus ujian kecergasan tahunan yang diadakan.

Itu adalah dasar yang asas yang akan diikuti agar tidak berlaku pertindihan lantikan. Tetapi baru-baru ini berlaku sedikit kekeliruan tentang masalah ini dan ada dalam kalangan AJK yang tidak berpuas hati dengan beberapa lantikan pengadil yang disifatkan tidak mengikut keputusan yang telah dibuat dalam mesyuarat AJK yang lalu.

Tidak perlulah disebutkan siapa yang dilantik dan siapa yang melantik, memadai dinyatakan ianya adalah perlawanan yang diadakan di stadium UUM, Sintok baru-baru ini. Yang menjadi isu adalah pengadil yang dilantik itu ada yang tidak mematuhi syarat yang telah ditetapkan iaitu individu yang tidak menjalani ujian kecergasan untuk 2019 telah dipilih sebagai Penolong Pengadil.

Saya bersimpati dengan pihak yang membuat lantikan kerana perkara itu seperti menjadi satu isu besar. Kita haruslah bersimpati kerana perlawanan diadakan di UUM dan pada waktu malam kira-kira pukul 10.30 malam. Perlawana diadakan di bulan ramadan (puasa) pula. Tentulah akan menjadi masalah jika pengadil dari tempat lain yang diberi tugas kerana mereka akan terpaksa meninggalkan jemaah tarawih dan tentunya kita boleh agal pukul berapa mereka akan sampai balik ke rumah. Bayaran tentulah tidak setimpal pula.

Jadi mengambil kira faktor tersebut rasanya kelonggaran harus diberikan dan terima sahajalah lantikan yang sudah dibuat, Tidak payah perkara ini hendak dijadikan isu. Perkara kecil sahaja. Ada perkara lain yang lebih penting yang harus kita ketengahkan daripada membangkitkan rasa tidak puas hati mengenai perkara itu.

Salah satu perkara yang patut kita sama-sama fikirkan adalah tentang peranan pengadil keempat. Ramai dalam kalangan pengadil yang tidak dapat menjalankan tugas dengan wajar seolah-olah duduk 'berehat' di bangku. Padahal jika mengikut peraturan bertugas, bukan main banyak yang patut dilakukan oleh pengadil keempat ini. Dari sebelum perlawan bermula hinggalah perlawanan berakhir, sentiasa ada tugas dan peranannya. Tegasnya pengadil 4 ini tidak tahu apa tugas dan peranannya.

Hal inilah yang AJK patut ambil berat dan berbincang bagaimana harus dilakukan. Rasanya ini lebih penting daripada memikirkan soal lantikan yang telah dibuat itu. Tapi ini adalah pandangan peribadi yang tidak sepatutnya siapa pun jangan terasa hati. Marilah kita duduk berbincang bagaimana cara menyampaikan maklumat dan intipati tugasan yang betul untuk mereka.

Sekian dan ADIOS!

Sunday, January 6, 2019

ANTARA PUNCA PENGADIL HARAM DI KEDAH SEMAKIN CAMBAH

1. Kewujudan Pengadil haram ini sebenarnya telah bermula sejak puluhan tahun dahulu ketika arena bolasepak masih lagi bersifat amatur di mana pengail-pengadil ini bergerak secara sendirian. Mereka akan bergerak ke padang-padang bolasepak dan menjadi pengadil dalam sesuatu perlawanan yang tidak ada pengadil atau pengadil tidak hadir. Mereka ini sentiasa bergerak ke mana-mana tidak kira tempat dan masa. asal ada sahaja perlawanan, mereeka menawarkan diri. Lama kelamaan individu-individu ini menjadi satu kumpulan yang bergerak secara bersama dan lebih sistematik.

2. Sekarang di era bolasepak profedional ini, kumpulan pengadil haram ini lebih kemas dan bersatu sebagai satu kumpulan yang sentiasa memberi persaingan dan memeningkan anggota jawatankuasa pengadil bolasepak di negeri Kedah. Mereka bersatu dalam satu kumpulan yang lebih menonjol dan lebih berketerampilan.

3. Tentulah orang tertanya-tanya mengapa boleh wujud kumpulan ini dan mereka pula mendapat sambutan yang tidak terhingga dalam kalangan penganjur dan pengelola perlawanan samada persahabatan dan juga liga yang rasmi, malah tersebar khidmat mereka ke seluruh negeri Kedah mengalahkan kemunculan pengtadil bertauliah dan berdaftar dengan KFA dan FAM.

4. Menyalahkan satu pihak sahaja tentu tidak munasabah. Selain kesalahan anggota kumpulan ini, pihak KFA sendiri juga secara tidak langsung menjadi antara punca munculnya dan berkembangnya pengaruh kumpulan pengadil haram ini. Biarpun saya sendiri bertanggungjawab di KFA, saya tetap menyalahkan  badan bolasepak itu terutama Jawatankuasa Pengadil KFA yang saya sendiri anggotai. Jawatankuasa Pengadil dan juga pihak pengurusan haruslah menerima hakikat biarpun pahit bahawa dasar yang dibuat selama ini lebih mendorong kukuhnya kumpulan mereka ini.

5. Sejak bolasepak negara memasuki era pro, para pengadilnya juga turut diarah menjadi sebagaimana pemain. Dalam suasana permainan yang semakin pantas bergerak, para pengadil juga turut dibentuk menjadi setanding pemain iaitu mesti cergas dan pantas pergerakan mereka dengan ilmu pengadilan yang lebih efektif. Lalu menurut hukum FAM, para pengadil mestilah dalam kalangan belia dan individu yang masih muda. Dan mereka ini dimestikan sentiasa cergas dan mesti menduduki peperiksaan peringkat FAM. Mereka yang lulus dengan Kelas Tiga FAM akan diberi pula peluang menduduki peperiksaan Kelas Kebangsaan. Sesudah itu hanya yang lulus ini sahaja boleh didaftarkan dan diberi pula ujian kecergasan. 

6. Dari segi teorinya memanglah sangat sistematik dan begitu tersusun. Tetapi semua lupa bagaimana pula mereka yang berminat dan bagus dalam pengadilan tetapi gagal dalam peperiksaan FAM. Dan gagsal juga dalam ujian kecergasan? Bagaimana pula mereka yang terlebih usia dan tidak layak menduduki peperiksaan tersebut? Ke mana hala tuju kumpulan ini?

7. Itu yang tidak pernah difikirkan. Di KFA, jawatankuasa pengadilnya terlalu mengikut buku dan peraturan dari FAM. Memang betul mereka tidak layak dan tidak lulus dalam peperiksaan dan tidak juga lulus ujian kecergasan, tidak boleh didaftarkan tetapi mereka juga pengadil dan tetap berminat menjadi pengadil dan kita lupa bahawa mereka tidak boleh didaftarkan sebagai pengadil FAM tetapi layak didaftar sebagai pengadil KFA. Jadi oleh sebab itu mereka terpaksa mencari jalan lain meneruskan minat mereka lalu tertubuhlah kumpulan Pengadil Haram ini.

8. Sepatutnya mereka yang tidak berpeluang disenaraikan di FAM didaftarkan juga sebagai pengadil KFA dan turut diberi tugasan yang sesuai dengan minat dan kebolehan mereka. AJK sebagai orang yang bertanggungjawab dalam bidang ini harus ingat bahawa sesetengah orang yang tidak lulus adalah lebih baik dari yang lulus. Jadi Jawatankuasa Pengadil haruslah peka dan berkompromi dengan orang-orang yang begini. Bila mereka dihargai dan diletakkan dalam senarai pengadil KFA, tentulah tidak ada yang haram lagi

9. Jawatankuasa Pengadil KFA juga kurang mempromosikan senarai pengadil yang bertauliah dan berdaftar untuk bertugas selain dari perlaswanan Liga Malaysia. Kekurangan liga di negeri Kedah juga merupakan antara faktor pengadil-pengadil yang berdaftar ini tidak berpeluang mengembangkan bakat dan hal ini mempengaruhi kedudukan mereka dalam kalangan pengadil kebangsaan. Jarang kita dengar pengadil berwibawa datangnya dari KFA.

10. Terimalah hakikat. Janganlah terlalu mengikut buku.

ADIOS!

Saturday, January 5, 2019

BEBERAPA KEGIATAN DAN KHIDMAT PENGADIL HARAM DI KFA



1.Dalam posting sebelum ini telah dinyatakan secara umum bagaimana boleh wujud jenis pengadil seperti ini. Selain dari individu itu sendirti yang memilih untuk bertindak demikian, KFA sendiri patut melihat apa-apa kesilapan dan silap strategi mereka dalam menangani masalah ini. Di samping itu juga , penganjur-penganjur pertandingan terlibat secara langsung menggalakkan lagi kemunculan kumpulan-kumpulan seperti ini yang menjadi barah dalam pengadilan bolasepak di Kedah.

2. Badan ataupun persatuan yang menganjurkan pertandingan bolasepak dan juga futsal di Kedah perlulah membantu Jawatankuasa Pengadil KFA dalam menangani masalah ini. Apa-apa perlawanan yang hendak diadakan termasuk perlawanan persahabatan, perlulah mereka rujuk kepada Jawatankuasa Pertandingan dan juga Jawatankuasa Pengadil KFA. Dari situ bolehlah mereka diberi khidmat pengadil yang bertauliah dan berdaftar. Jika mereka mengamalkan sikap ambil mudah dengan hanya menghubungi individu tertentu seperti yang diamalkan sebelum ini, itulah sahaja apengadil yang ada, Pengadil Haram ini. Jika apa-apa berlaku, bukanlah tanggungjawabKFA.

3. Bukanlah sesuatu yang susah untuk menghubungi KFA dalam masalah ini. Tulis sahaja surat kepada KFA atau hubungi mana-mana jawatankuasa yang ada. Ini tidak berlaku. Yang sering dihubungi adalah beberapa individu yang menjadi ketua kumpulan haram ini samada di Alor Setar bagi kawasan utara atau di Bedong bagi kawasan Selatan. ini bakal menimbulkan beberapa masalah dari segi mutu pengadilan kerana mereka tidak berdaftar dan tidak menghadiri taklimat serta menduduki ujian kecergasan tahunan.

4. Pegawai-pegawai di KFA sendiri juga berperanan untuk mencegah aktiviti kumpulan ini. Mereka tidak harus memberi kerjasama atau memberi peluang kumpulan ini menyuburkan khidmat seperti sekarang. Apa yang berlaku sebelum ini, pegawai di KFA sendiri yang tidak peka dengan matlamat dan kewujudan pengadil yang berkelayakan dan berdaftar dengan KFA. Lihat sahaja beberapa perlawanan persahabatan di Stadium Darulaman di waktu siang dan malam, pengadil haram inilah yang diberi tanggungjawab menjadi pengadil.

5. Sudah tentu ini melibatkan wang kerana lampu stadium digunakan.  Maklumat yang sampai kepada saya, setiap pasukan yang mengambil bahagian dalam sesuatu perlawanan persahabatan dikenakan bayaran sebanyak RM600. wang ini tentulah diagihkan kepada kakitangan stadium dan juga para pengadil yang terlibat. Begitu juga suatu masa dalam tahun 2018 lalu petandingan Futsal Piala Menteri Besar diadakan di Titi Gajah. Pengadil-pengadil ini juga dilantik dengan bayaran yang lumayan. Dan yang peliknya Datuk Seri Mukriz sendiri merasmikan dan menyampaikan hadiah tanpa ia sedar ketika itu dia adalah Presiden KFA yang secara tidak langsung membelakangkan Jawatankuasa Pengadil KFA.

6. Selain dari itu ada beberapa pertandingan yang lain yang turut diberi tanggungjawab kepada pengadil-pengadil haram ini. Bukansahaja di Alor Setar teapi juga di tempat-tempat lain seperti di Baling, Kulim, Pendang dan juga di Guar Chempedak serta di Langkawi. Kegiatan pengadil haram ini sangat terbuka dan tiada langsung tindakan dibuat oleh KFA menyebabkan ia menjadi sebagai satu kegiatan yang mencabar Jawatankuasa Pengadil KFA sendiri.

7. Liga Piala Timbalan Menteri di Guar Chempedak misalnya, kononnya pada mulanya menggunakan khidmat pengadil dari Persatuan Bolasepak Kuala Muda. Tetapi akhirnya sedikit demi sedikit pengadil-pengadil haram ini mengambil alih sehingga tamat pertandingan. Pertandingan bolasepak di Stadium Suka Menanti pada awal Disember lalu merebut piala ADUN Suka Menanti juga menggunakan khdmat kumpulan ini. Dan yang paling terbaru satu kejohanan Futsal Empat Penjuru yang dianjurkan oleh Perbadanan Stadium Negeri Kedah sebagai penutup tirai 2018 diberi tugas kepada kumpulan pengadil haram ini juga.

8. Tentulah tidak munasabah bila orang-orang yang terlibat dengan stadium dan KFA sendiri tidak dapat mengenali siapa yang patut dihubungi bila memerlukan pengadil bolasepak untuk pertandingan anjuran mereka. Banyak lagi pertandingan yang penganjurnya mengabaikan terus aspek perlantikan pengadil bertauliah untuk kejohanan anjurana mereka.

9. saya mengenali para pengadil haram ini secara peribadi, Berbagai alasan diberikan mereka yang menyebabkan mereka meneruskan aktiviti seperti ini. Saya juga mengenali ahli-ahli dalam Jawatankuasa Pengadil KFA. Dan saya juga mengenali beberapa pegawai di KFA. Namun apa yang boleh dibuat bagi membendung masalah pengadil haram ini? Ia melibatkan semua pihak dan Jawatankuasa Pengadil harus menerima hakikat bahawa pendekatan baru haruslah dibuat secara total. Mereka mesti berfikir dan bertindak di luar kotak walaupun terikat dengan dasar di FAM. Jabatan Pengadil di FAM tidak tahu perkara sebegini dan itu bukan masalah mereka.

10. Lalu bertindaklah sewajarnya untuk kebaikan semua pihak. Kita tentu tidak mahu Jawatankuasa Pengadil KFA hanya menjadi satu simbul tanpa berperanan membela nasib para pengadil di bawah jagaannya. 

ADIOS!

Friday, January 4, 2019

MASALAH PENGADIL HARAM DI PERSATUAN BOLASEPAK KEDAH

(Ini adalah sebilangan pengadil bolasepak Persatuan Bolasepak Kedah yang hadir untuk ujian kecergasan tahun 2018)

1. Tentulah kasar bila disebutkan Pengadil Haram tetapi itulah istilah yang sesuai digunakan dalam konteks ini. Kadang-kadang mereka digelar juga pengadil 'PIRATE' dalam kalangan pengadil bolasepak di negeri Kedah. ini. Hal ini amat merumitkan dan memberi gambaran bahawa situasi pengadil bolsepak di Kedah tidak stabil.

2. Sebenarnya aktiviti pengadil haram ini berlarutan sejak puluhan tahun dahulu lagi tanpa ada mekanisma untuk membendungnya apatah lagi memberhentikan terus kegiatan mereka. Dua puluh tahun dahulu ketika bolasepak negara belum memasuki era profesinal, pengadil jenis ini bergerak secara solo iaitu dengan membawa kelengkapan di dalam motosikal atau kereta dan pergi ke padang-padang bolasepak. Mana-mana ada perlawanan yang tiada pengadil, mereka menawarkan diri dengan bayaran tertentu. Kadang-kadang mereka bergerak secara berkumpulan menjalankan kegiatan ini.

3. Pada waktu tersebut persatuan bolasepak negeri ditadbir secara amatur dan para pengadil pula hanya bergabung di bawah pewrsatuan pengadil bolasepak negeri dan daerah yang tidak berada di bawah persatuan bolasepak negeri. Jadi semua aktiviti pengadil dijalankan di setiap daerah mengikut kemahiran beberapa individu di setiap daerah. Kursus dan aktiviti adalah di bawah kelolaan individu yang tidak khusus iaitu sesiapa sahaja yang mempunyai kebolehan dan minat.

4. Jadi tidak hairanlah organisasi pengadil pada masa itu terlalu longgar sehingga wujud kumpulan-kumpulan yang sentiasa mengambil kesempatan mendapatkan beberapa kejohanan. Yang penting ia dijadikan sebagai sumber pendapatan yang agak lumayan. Lalu kadang-kadang timbullah perbalahan sesama pengadil dan juga kadang-kadang sesama penganjur perlawanan. Ketika itu masalah pengadilan banyak timbul dari aspek mutu pengadilan kerana ada antara mereka yang hanya nampak wang sahaja tanpa mengira pelaksanaan undang-undang permainan.

5. Lalu apabila bolasepak negara memasuki era pro sepenuhnya, pentadbiran persatuan memasukkan pengadil ke dalam satu daripada unit pentadbiran. Tujuannya adalah semata-mata untuk meletakkan para pengadil di Kedah ini di bawah satu bumbung dan dapatlah dilaksanakan aktiviti yang menyeluruh seperti kursus-kursus, ujian kecergasan dan juga senang menyampaikan maklumat-maklumat yang berkaitan. Di samping itu pula dapatlah KFA menyelaraskan aktiviti pengadilan kepada individu yang berkelayakan demi kelangsungan perlawanan yang bermutu. Masing-masing pengadil dapatlah mempertingkatkan keupayaan dan pengetahuan sejajar dengan perkembangan terkini sukan bolasepak.

6. Lalu untuk mencapai matlamat mencapai mutu yang baik dalam bidang pengadilan, Jawatankuasa Pengadil Bolasepak KFA telah ditubuhkan. Jawatankuasa ini melaksanakan tugas pada peringkat awal dengan mendaftar semua pengadil bolesepak di setiap daerah dan mereka ini pula diberi taklimat dan kursus bagi meningkatkan ilmu serta diberi tugasan-tugasan mengikut keupayaan. Peperiksaan dan ujian diadakan bagi menilai kebolehan serta ilmu pengadilan dan mudahlah dikategorikan untuk perlawanan tertentu pada ketika awal perlaksanaannya.

7. Apabila FAM sendiri memperkukuhkan organisasi pengadil, tempiasnya datang juga ke KFA dengan meletakkan para pengadilnya menduduki peperiksaan yang stara di peringkat FAM iaitu peperiksaan Kelas Tiga dan juga peperiksaan peringkat Kebangsaan. Mereka yang lulus peperiksaan ini bolehlah layak untuk dilantik mengadili perlawanan mengikut kategori masing-masing.

8. Akibatnya timbullah rasa tidak senang dalam kalangan pengadil yang gagal dalam peperiksaan-peperiksaan tersebut dan tuntulah mereka akan disenaraikan untuk kategori perlawanan yang lebih rendah. Hal ini banyak menimbulkan rasa tidak puas hati, lalu aktiviti pengadilan tetap menjadi darah daging mereka. Lalu kumpulan ini menubuhkan beberapa kumpulan Pengadil Haram ini.

9. Rupanya di negeri Kedah ini, kumpulan pengadil ini mendapat sokongan yang lebih daripada pengelola-pengelola pertandingan. Penganjur perlawanan sering memberi tugasan kepada kumpulan ini tanpa memikirkan risiko langsung. Akhirnya kumpulan pengadil pirate ini lebih populer daripada pengadil yang berdaftar dengan KFA.

10. Masalah ini berlarutan hingga bertahun-tahun tanpa apa-apa tindakandaripada pengurusan KFA. Jawatanakuasa Pengadil sudah bertukar beberapa kali tetapi masalah ini tetap juga tidak dapat ditangani. Malah kadang-kadang perlawanan yang dijalankan di Stadium Darulaman yang menjadi tempat KFA, tugas pengadilan diberi kepada kumpulan ini. 

11. Jadi siapa pula yang harus membela pengadil-pengadil yang berdaftar dengan KFA dan menjalani ujian kecergasan setiap tahun? 

Entahlah Amigo!

Thursday, November 22, 2018

CERTA YANG ORANG TIDAK TAHU (1)

Hari ini aku pulang menziarahi emak yang sudah uzur. Di usianya, dia tidak lagi boleh ke mana-mana selain bergerak di sekitar rumah. Kerja yang mampu dibuat adalah yang ringan-ringan malah lebih banyak masa dihabiskan dengan duduk berehat dan melihat orang lalu lalang.

Ketika sampai kira-kira pukul 10.30 pagi, aku lihat emak menghembus-hembus dapur kayu yang dibuatnya dengan batu-bata yang ada di sekitar rumah. Sedih aku melihatnya kerana api tidak hidup, yang ada hanya asap sahaja.

Lebih menyedihkan dan menggenangkan airmata bila dia beritahu dapur itu adalah untuk memanaskan nasi sejuk yang berbaki dari makanan semalam. Rupanya dia belum sarapan kerana tidak ada sesiapa lalu untuk membeli makanan untuknya.

Aku tidak tertahan dan menitiskan airmata ketika itu. Melihat aku menangis dia memberitahu bahawa dia juga menitiskan airmata pagi tadi. Katanya dia amat sedih dan terkilan bila dia melihat anak dan menantunya di rumah sebelah makan dan minum bersama anak-cucu mereka tanpa menoleh langsung kepadanya apatah lagi menghulurkan sedikit makanan.

Lalu aku ajak emak mengikut aku. Niat hari mahu bawa dia balik ke rumahku tapi dia tak mahu kerana takut rumah pusaka itu dibuat orang tidak menentu.

Jadi aku bawa emak ke bandar untuk makan dan membeli sedikit makanan untuk masa yang lain nanti. Aku belikan juga sebuah periuk elektrik untuk kegunaannya bila mahu memanaskan dan memasak nasi.

Pakaian kotornya aku himpun dan bawa balik untuk dicuci. Sehari dua lagi akan aku hantar kembali. Dan nanti dapat aku bertemu emak lagi.

#catatan_161018

Wednesday, September 26, 2018

ANWAR IBRAHIM: AGONG PUN DIHERET MENGHINA MAHKAMAH


1. Cita-cita besar DS Anwar Ibrahim untuk menjadi Perdana Menteri masih jauh walaupun ada yang berpendapat beliau telah melangkah sebelah kaki ke Seri Perdana. Belum pasti bila, Tun M telah menjanjikan tempat tersebut dalam masa dua tahun. Tetapi itu hanyalah janji dan berbagai perkara boleh berlaku dalam masa terdekat. Tindakan Tun Mahathir tidak dapat dijangkakan. Apapun boleh berlaku dan berubah. Jadi DS Anwar jangan terlalu awal pasang angan-angan.

2. Dalam politik segalanya mungkin. Dalam duduk berangan-angan mahukan kerusi nombor satu itu, kejutan mungkin berlaku dan kerusi itu dapat pada orang lain. Anwar pernah melaluinya dahulu, ketika berangan-angan demikian rupa, beliau dikejutkan dengan pendakwaan liwat pada tahun tersebut hinggakan kerusi itu jatuh ke tangan orang lain.

3. Sekarang Anwar diberi pengampunan penuh yang melayakkan dirinya bergiat terus dalam politik sebaik keluar dari tirai besi. Jika tidak ia pasti mengambil masa beberapa tahun pula baru boleh cebur diri semula dalam arena politik tanahair. Jadi pengampunan itu tidaklah disalahertikan pula. Ianya 'pengampunan' bukannya 'pembersihan'. Liwat tetap berlaku dan hukuman tidak bersalahan lagi. Cuma diampunkan sepenuhnya hanya untuk kepentingan politik semata-mata.

4. Kerana itu tak payahlah berceramah ke segenap pelosok tanahair menyatakan diri dianiaya dan diri tidak bersalah. Salah telah dibuktikan dengan beberapa saksi, Ada mangsa dan melalui perbicaraan beberapa tahun. Bagaimana mungkin anda ingin menukar sejarah menyatakan anda tidak bersalah? Jika dilakukan juga begitu, menghina mahkamahlah namanya. Menghina mahkamah adalah satu kesalahan berat.

5. Tidak mungkin anda mahu menyatakan bahawa saksi tidak benar, hakim menipu dan peguam serta pendakwaraya ahanya berlakon. Itu tidak boleh sama sekali. Dan yang anehnya orang boleh percaya bahawa Agong tahu dia tidak bersalah. Kenapa harus diheret Agong untuk menghina mahakamah, menghina hakim dan pendakwaraya sereta saksi?

6. Salah tetap salah. Anwar harus ingat dia diberi pengampunan penuh bukan pembersihan dari tuduhan.

7.Sekian. Adios!

Thursday, September 13, 2018

PENGADIL KFA: SAYA HARUS UNDUR DIRI?


1. Harap-harap ini adalah entri terakhir mengenai perkara ini walaupun ternyata ia tidak dapat dipisahkan dari ingatan seumur hidup. Sampai bila-bila soal pengadil bolasepak akan sentiasa bermain dalam fikiran saya ini. Ternyata tidak boleh melupakan segala pahit dan manis selama berkecimpung dalam bidang ini. Namun oleh kerana sudah berada di dalam Jawatankuasa Pengadil KFA buat kali ketiga ini, sukar juga untuk tidak bercakap mengenainya tetapi saya mesti cuba. Insyaallah!

2. Rupanya sesiapa sahaja yang berada di sini, sama sahaja. Biar siapa pun keadaannya tetap serupa di mana semuanya menjadi boneka dan menurut sahaja apa-apa yang diputuskan oleh pihak tertentu tanpa melihat lebih jauh mengenai sesuatu perkara. Malah semuanya tidak boleh ditegur dan dikritik atau diminta penjelasan. Dan melakukan sedikit teguran, dianggap membantah. Tetapi kadang-kadang ada perkara yang perlu ditegur dan diberi idea penambahbaikkan.

3. Akibat teguran demi teguran yang saya berikan, AJK yang lain melihat dari sudut negatif sahaja tanpa melihat rasional teguran-teguran tersebut. Dan implikasi dari teguran saya itu beberapa rakan baik mengalih pandangan mereka dan menjauhkan diri dari saya. Teman-teman rapat yang selalu berbual dan berinteraksi melalui mesej dan telefon terus menyepi dan tidak lagi 'bermesra' seperti selalu. Yang baiknya saya usah memberi teguran dan idea jika saya tahu inilah akibatnya. Saya hilang kawan-kawan rapat hasil dari apa yang saya komen mengenai keputusan mereka.

4. Baru-baru ini sumber dari Jawatankuasa Pengadil KFA telah memutuskan untuk mencalonkan beberapa nama kepada FAM bagi menduduki senarai Penilai Pengadil FAM dan saya merasai nama-nama tersebut dibuat secara tergesa-gesa tanpa perbincangan dan tidak memenuhi kriteria yang saya fikirkan. Itu sahaja perselisihan pendapat antara saya dengan beberapa AJK yang lain. Saya memikirkan tentang rasional pemilihan nama-nama itu yang saya dapati tidak mewakili lanskap pengadil Kedah Darulaman.Nama-nama yang disenaraikan itu hanya merangkumi daerah Kota Setar dan Kuala Muda sahaja. apa hal dengan daerah yang lain.

5. Jika Sungai Petani sudah ada Zaber Morad, kenapa mahu diberi juga kepada Shahimi. Dan di Kota Setar sudah ada Rahim dan Dahri kenapa mesti masukkan nama Haslimi lagi? Itu sahaja yang menjadi bahan pemikiran saya yang tidak pandai menilai kebolehan orang lain. Apa hal dengan daerah Kubang Pasu dan Kulim yang ada ramai pengadil negeri dan juga Kebangsaan. Daerah Yan tidak payah difikirkan kerana memang tiada langsung pengadil negeri apatah lagi pengadil kebangsaan. Begitu juga dengan Padang Terap, Langkawi dan Pendang serta Bandar Baru.

6. Saya berada dalam senarai AJK sebagai pengerusi kebajikan pengadil, lalu saya berbicara untuk melihat kebajikan pengadil diambil kira juga dalam pencalonan tersebut. Tetapi pihak jawatankuasa salah anggap dan mengandaikan saya berkecil hati kerana nama saya tiada dalam senarai tersebut. Itu silap. Saya sedar siapa diri saya dan saya tidak akan menerima pencalonan tersebut buat masa ini dan selamanya.

7. Jadi jika semua pihak tidak berpuas hati dengan komen dan kritik yang saya buat, sila singkirkan saya untuk kali ketiga atau biar saya saja yang undur diri. Silalah! Kepada teman-teman yang terasa selepas kritik dan teguran saya ini, saya minta maaf. Ampunkan saya kerana menimbulkan masalah itu.

Adios!

Sunday, September 9, 2018

PENGADIL KFA: SEBUAH KENANGAN MENGUSIK JIWA


1. Bila berbicara tentang pengadil bolasepak KFA, terimbas kembali beberapa kenangan yang terusik di jiwa. Bak kata orang, biar seceria manapun manusia, ada kalanya memungkinkan sesuatu akan mengusik perasaannya. Biar sesederhana manapun, pasti keinginan untuk dihormati dan dihargai itu ada bermain di jiwanya. Begitulah saya yang tentunya seperti manusia biasa yang lain juga. Ada kenangan dan ada juga rasa terkilan dan terasa di hati.

2. Hari ini apabila mendapat pesanan dari sahabat tentang bidang pengadilan bolasepak di KFA, perasaan seperti ulang tayang cerita lama yang dimainkan puluhan tahun yang silam. Cerita yang sama betapa kita dilupakan orang dan tidak dikenang langsung untuk dibawa berbincang walaupun ianya perlu perbincangan. Dan hari ini mengembalikan ingatan dan harus diingat bahawa ini adalah kali ketiga saya menerima kejutan yang serupa.

3. Sebelum pergi lebih jauh, biar saya imbas kembali apa yang telah berlaku pada satu ketika dahulu hinggalah membawa ke hari ini. Dan selepas itu biarlah orang menilai sejauh mana ingatan dan penghargaan yang patut diperoleh bagi kepuasan diri sebab saya juga manusia seperti orang lain. Tentulah tidak patut saya mengungkit perkara yang telah lepas tetapi apakan daya lagi, itulah sahaja jalan yang sehabis lembut untuk didedahkan tentang perkara yang menghantui saya selama ini.

4. Bermula ketika tahu 1986 selepas lulus dan menjadi Pengadil Kebangsaan, saya diminta oleh Khalid Ariffin (Allahyarham) membantu beliau menjelajah ke daerah-daerah untuk memberi kursus kepada bakal-bakal pengadil. Ketika itu saya berada di dalam senarai AJK dan sering terlibat mengadili perlawanan di negeri Kedah dan FAM. Di waktu yang sama terutama ketika En. Md Isa Abu Seman menjadi Setiausaha JK Pengadil, saya sering diminta membantu dari aspek perlantikan dan taklimat kepada para pengadil dalam sesuatru kejohanan.

5. Kadang-kadang perkara ini berlanjutan hingga lewat malam. ada waktu pula saya terpaksa membawa anak-anak yang masih kecil kerana tiada sesiapa di rumah. Namun kerana kepercayaan yang diberikan, saya gagahkan juga hadir untuk menguruskan perkara-perkara pengadilan itu. Tetapi apa yang saya terima selepas itu amat mengecewakan saya.Dan saya merasa seolah-olah saya tidak dihargai.

6. Suatu hari dalam tahun 1998, Encik Sivamuni dari SP menghatar SMS menyatakan dia dipilih oleh KFA dan dilantik menjadi Match Inspector (sekarang dipanggil RA). Berita itu mengejutkan saya kerana selain menjadi pengadil kebangsaan, tiada pun sedikit sumbangan beliau kepada KFA dan saya juga memikirkan atas dasar apa beliau dipilih sedangkan pengadil ketutunan India tidak sampai pun sebelah tangan pada ketika itu. Sedangkan saya yang terlalu banyak dan komited dengan sumbangan kepada KFA tidak berada dalam radar pengurusan KFA. Namun perkara itu tidak melunturkan semangat saya untuk berbakti kepada KFA. Saya terus membantu dan masih juga AJK Pengadil KFA.

7. Kemudian sekali lagi saya dianiaya oleh pihka Pengurusan KFA. Pada tahun 2000 lebih kurang, ketika saudara Md Isa menjadi Pegawain Pembangunan Pengadil, saya diarahkan untuk hadiri taklimat Venue Coordinator (VC) di Wisma FAM, Ketika itu saya mempunyai masalah kewangan dan ahli keluarga tidak sihat pula langsung membuat saya berat hati mahu pergi. Tetapi setelah dijanjikan bahawa semua perbelanjaan ditanggung, saya pergi juga dengan En Zaber Morad dan kami hadir dalam taklimat tersebut yang diadakan hanya selama 2 jam. selepas itu kami pulang tanpa dibayar sesen pun oleh FAM

8. Di KFA saya bertanya pihak pengurusan pada ketika itu dan Setiausaha Kehormat Puan Salomi telah meminta saya menulis tuntutan secara rasmi kepada KFA dan saya menurut arahan beliau. tetapi bermula dengan surat tersebut, akhirnya saya disingkirkan dari menganggotai Jawatankuasa Pengadil pada masa itu dan selepas itu saya tidak pernah dilantik menjadi VC dalam apa-apa pertandingan di KFA dan di tempat-tempat lain. Tuntutan yang saya buat juga tidak dilayan sehingga ke hari ini. Semuanya telah menjadi sejarah dan sekarang VC menjadi satu pos penting dalam segmen perlawanan bolasepak di KFA.

9. Dan sekarang semuanya berulang. Tentulah saya terasa bila saudara SU Jawatankuasa Pengadil mengirim pesanan kepada saya tentang cadangan beberapa nama untuk dihantar kepada FAM sebagai calon RA dan sebagainya, Saya terasa bukan kerana nama saya tiada dalam senarai 5 calon itu tetapi kerana keputusan penting begitu tidak dibuat dalam mesyuarat. Ia disenaraikan dan meminta pengakuan setuju atau tidak. Itu yang buat saya terasa. Jika boleh perkara begini dibuat dalam satu mesyuarat kerana kita mestilah melihat latarbelakang calon itu dari segi kriteria dan juga apa-apa sumbangan yang telah diberikan kepada KFA. Mungkin ini sebagai satu cara kita membalas jasa kerana orang yang berjasa jika tidak dibalas dengan baik, ia akan jadi seperti yang saya alami.

10. Diharap pihak yang berkenaan akan dapat mengambil ingatan tentang perkara ini.

ADIOS!


Sunday, September 2, 2018

KFA TIDAK PERNAH BELAJAR DARI KESILAPAN LALU



1. Semalam 01 September 2018 adalah hari bersejarah bagi para pengadil yang berdaftar di bawah Jawatankuasa Pengadil KFA bagi tahun 2018 dan juga hari malang bagi mereka. Sesudah puas berusaha dan bergelut untuk lulus ujian kecergasan tahunan, mereka dimalukan pula oleh segelintir pengadil yang degil dan tidak mahu mendaftarkan diri dengan badan induk bolasepak negeri itu. Sesudah berjaya dalam ujian tersebut, mereka mengharapkan akan mendapat peluang dilantik mengadili mana-mana perlawanan bolasepak yang dianjurkan di bawah naungan KFA. Malangnya perkara itu tidak berlaku.

2. Serentak dengan penganjuran ujian kecergasan oleh Jawatankuasa Pengadil KFA itu, satu pertandingan bolasepak diadakan di kawasan tidak jauh dari Alor Setar iaitu pertandingan Futsal Piala Menteri Besar. Alangkah janggalnya bila Menteri Besar yang menjadi Presiden KFA boleh meluluskan dan hadir untuk menyaksikan perlawanan futsal tersebut yang tentunya diadili oleh para pengadil yang tidak terlibat dengan Ujian Kecergasan yang dianjurkan oleh jawatankuasa yang dilantik oleh beliau sendiri.

3. Tentulah para pengadil yang terlibat dengan ujian kecergasan ini terasa ke tulang hitam betapa mereka tidak dihargai sebaliknya diberi tugas kepada individu-individu yang ingkar, tidak mematuhi peraturan yang dibuat oleh Jawatankuasa Pengadil KFA. Mereka ini pula adalah individu-individu yang lebih mementingkan wang dan kemudahan yang lain.

4. Sepatutnya Menteri Besar sebagai Presiden KFA hendaklah peka kepada keadaan dan hendaklah ambil maklum aktiviti yang dibuat oleh jawatankuasa di bawahnya daripada mementingkan perlawanan futsal tersebut. sepatutnya Menteri Besar selaku Presiden KFA hendaklah mengutamakan para pengadil yang mengikuti Ujian Kecergasan ini yang diadakan bagi menilai tahap kecergasan pengadil KFA sendiri.

5. Sampai bila perkara sebegini akan terus berlaku di KFA? Tentulah akan terus terjadi andainya yang bertukar hanyalah Presiden dan para exco yang dipilih ketika pemilihan, tetapi para pegawai yang mendapat elau, gaji dan kemudahan lain masih juga orang lama yang diketahui tidak dapat menjalankan tugas dengan betul dan berprestasi tinggi. Selagi para pegawai ini dikekalkan, selagi itulah keadaan tidak akan berubah.

6. Menteri Besar selaku Presiden, Timbalan Presiden, Setiausaha Kehormat dan juga exco yang lain tentulah maklum bahawa pegawai-pegawai inilah juga yang menyebabkan Kedah atau pasukan Helang Merah gagal mengambil bahagian dalan kejohan AFC yang lalu. Begitu juga dengan penganjuran Liga 5 yang KFA gagal menganjurkannya kerana pegawai-pegawai eksekutif dan bukan eksekutif tidak menjalankan tugas mereka. Jadi selepas ini jika ada apa-apa yang kurang, Presiden KFA tidak payah menuding jari kepada sesiapa. Salahkan diri sendiri sahaja yang tidak peka kepada hal-hal seperti ini.

7. Saya bersimpati dengan para pengadil yang mengambil bahagian dalam Ujian Kecergasan semalam. Seramai 104 orang termasuk seorang pengadil wanita mengambil bahagian. Bermula dari yang muda dalam usia 15 tahun hinggalah kepada yang paling berusia 55 tahun menjalani ujian tersebut yang bermula jam 7.00 pagi. Mereka datang dari seluruh pelosok negeri termasuk dari Langkawi dengan perbelanjaan sendiri. Bayangkanlah berapa banyak perbelanjaan mereka dan jam berapa mereka bertolak dari rumah? Yang datang dari Langkawi tentulah tiba sehari sebelumnya dan bayangkan mereka terpaksa menginap di hotel dengan perbelanjaan sendiri.

8. Namun segala pengorbanan itu sia-sia sahaja akibat dari tindakan penganjuran Futsal Piala Menteri Besar yang tidak menggunakan khidmat mereka sebaliknya menggunakan khidmat pengadil yang tidak berdaftar dan ingkar dengan peraturan yang ditetapkan Jawatankuasa Pengadil KFA yang berada di bawah pengurusan Menteri Besar sendiri sebagai Presiden KFA. Semuanya jadi janggal sekali. Sepatutnya penganjuran tersebut tidak diluluskan andainya semua pihak peka dan sedar fungsi setiap jawatankuasa di KFA. Jangan-jangan Jawatankuasa Pertandingan KFA sendiri tidak tahu tentang penganjuran pertandingan tersebut, hanya Menteti Besar sahaja yang tahu.

9. Saya bersimpati dengan anda semua, para pengadil terutama yang berusaha lulus dalam ujian kecergasan tersebut. Tetapi apa boleh buat, mereka memegang dayung dan perahu milik mereka. Kita sebagai penumpang terima hakaikat bahawa kita tidak diperlukan pada masa ini. Insyaallah nanti pihak pengurusan dan Jawatankuasa Pengadil KFA yang baru ini akan mengambil tindakan yang perlu.

10. Bagi pihak pengurusan pula khasnya Datuk Seri Presiden serta YB Asmirul sebagai Setiausaha Kehormat haruslah memandang serius perkara ini. Lihatlah Ketua Pegawai Eksekutif yang dilantik dahulu bukannya orang bolasepak. Begitu juga Pegawai Eksekutif yang sudah beberapa musim di pejabat KFA tetapi peningkatannya tiada juga. Jadi apa tunggu lama-lama.

Sekian. Terimakasih.
ADIOS!