Saturday, June 5, 2021

BIARKAN SAJA AKU BERCERITA


 Dalam usia yang sudah senja begini

apa yang orang lain peduli tentang aku
biarkan aku kerap melangir rasa
bercerita apa saja yang aku suka
sentiasa bercerita tentang perasaan
dengarkan saja atau tutup telinga
bukan senang hendak puaskan hati semua
kita bukan serupa.

Aku kerap bercerita tentang hati 
kerana di hati terletak nilai tinggi budi
sering aku lukiskan kata-kata imiginasi
nanti aku boleh tidur lena dan bermimpi
dalam mimpi bertemu sang puteri
betapa nanti hatiku terisi.

Aku bercerita juga tentang indahnya malam
biarpun ia gelap gulita dan kelam sahaja
ia sebenarnya memancarkan kenangan
datang berpusu dalam fikiran
ia waktu sunyi melakarkan impian.

Aku bercerita juga tentang bunga-bunga
yang setiap kelopaknya adalah satu harapan
dan setiap kali ia gugur aku akan tersedar
bahawa diri ini sangat mengharap
pada wangi dan harum rindu ada padanya.

Ada waktu aku bercerita tentang beburung
hati melonjak gembira melihatnya
ketika terbang bebas di awan tinggi
dan bermimpi pada satu masa nanti
aku juga akan bebas bersama
terbang beerdua di angkasa juga.

Pernah aku bercerita tentang ikan-ikan
yang berenang di kolam
mencari makan di air tenang
kekadang dalam rintik hujan
ikan-ikan melompat keriangan
akupun melonjak riang bersama.

Lalu biarkanlah aku bercerita
aku tidakpun mengganggu sesiapa
biar aku kekal menjadi seorang aku
aku terus bercerita tentang semua itu
aku tidak akan menjadi orang lain
biarpun senja ini tidak lama
sementara menanti masa ke dunia lain.

Ilham Syakima
Yan,
Kedah Darulaman.
(040621)

Sunday, May 16, 2021

KASIH BAK CAHAYA BULAN



Kadang-kadang azam pada hati
biarlah kasih sepanjang usia
jangan bersinggah di mana-mana
terus saja destinasi pada hujungnya
tiada duka dan secebispun prasangka.

Umpama bulan di langit
sentiasa dengan sinar cahaya
biar gembira tanpa tentu masa
kasih kembang bak bunga
harumnya tidak terkata.

Rupanya semuaya seperti bulan
ada ketika mendung melindung
cahaya jadi suram dan murung
kasihpun kian pudar dan kelam
sayang kian pergi bersama bayang.

#0150521


 

Saturday, May 15, 2021

APAKAH STATUS JALAN DARI PANTAI MURNI KE KUALA BAKONG?


Sebut sahaja Pantai Murni, orang-orang yang tinggal di daerah Yan pasti tahu apa yang ada dan bagaimana keindahan tempat tersebut. Ia telah terkenal dan menjadi tempat tumpuan orang ramai terutama pada waktu cuti hujung minggu. Walaupun tidak ada pantai untuk bermain pasir, pemandangannya unik dan sangat menarik terutama pada waktu petang. Di sebelah pagi pula kawasan rekreasi di situ dijadikan tempat beriadah mengeluarkan peluh dengan adanya peralatan bersenam dan laluan berjoging atau berjalan kaki.

 

Eloklah juga diperkenalkan kawasan sekitar Pantai Murni yang kebanyakannya boleh menjadi tarikan pelancongan. Salah satunya adalah jalan tepi laut menuju Kuala Bakong yang berdekatan dan boleh juga terus ke Kuala Sungai Udang hingga ke Kuala Sungai Yan. Jalan tepi laut ini memaparkan pemandangan yang sangat menarik serta tiupan angin laut yang nyaman. Boleh juga siapa yang melaluinya melihat keindahan kolam-kolam udang dan ikan di sepanjang tepi laut di laluan tersebut.

Melalui jalan tepi laut ini terutama dari Pantai Murni ke Kuala Bakong boleh dilihat dengan jelas alunan ombak laut serta keindahan pulau-pulau di laut yang terbentang seperti Pulau Bunting, Pulau Songsong,Pulau Telur dan Pulau Bidan yang mempunyai cerita tersendiri. Di samping itu terdapat juga beberapa kolam udang dan kolam ikan yang beroperasi. Pemandangan ini boleh menjadikan kawasan ini sebagai destinasi kunjungan pelancong yang menarik. Begitu jugalah laluan dari Kuala Sungai Udang ke Kuala Sungai Yan. Kolam ikan dan udang dengan laut di hadapannya memberikan pemandangan yang menarik.

Malangnya semua ini dinafikan apabila ada seseorang atau beberapa orang telah menutup terus jalan tersebut dengan membina pagar besi yang berkunci. Perbuatan mereka ini menye4babkan orang ramai tidak lagi boleh melintasi dan melalui jalan tersebut seperti asal dahulu seolah-olah jalan tersebut adalah milik mereka dan menjadi ‘jalan persendirian’.

Penempatan dan rumah untuk para pekerja dan pengusaha kolam ternakan udang dan ikan dibina sewenang-wenangnya. Laluan itu kelihatan tidak terurus dan penuh dengan bahan-bahan terbuang yang tidak diuruskan dengan baik,mencacatkan pemandangan di kawasan tersebut. Para pekerja kolam ternakan tersebut pula mengambil kesempatan memelihara ayam dan kambing yang dibiarkan berkeliaran,kebetulan pula mereka tidak memerlukan reban atau kandang untuk ternakan mereka kerana telah berpagar menutup laluan tersebut.




Hal ini menimbulkan rasa kurang senang penduduk tempatan yang dahulunya sering menggunakan laluan tersebut untuk bergerak di tepi laut. Begitu jugalah dengan orang ramai yang pernah mengunjungi tempat-tempat menarik di sekitar laluan tersebut. Buat masa ini orang ramai terpaksa menggunakan jalan di sepanjang sungai berhampiran yang sering menjadi laluan traktor dan juga mesin-mesin padi.

Yang menjadi persoalan adakah pihak Pejabat Daerah ataupun Majlis Daerah Yan yang telah menukarkan status jalan tersebut dari jalan awam menjadi jalan persendirian hinggakan orang lain tidak boleh menggunakannya untuk bergerak antara Pantai Murni dengan Kuala Bakong. Jalan tersebut tidak diselenggarakan dengan baik sehingga bahan-bahan terbuang  jelas di penglihatan orang.

Pihak Majlis Daerah Yan dan juga Pejabat Daerah Yan haruslah bersikap positif dalam masalah ini dan membuat pemantauan. Jika ianya jalan awam, MDY mestilah berbuat sesuatu agar jalan tersebut dapat orang ramai gunakan. Ambillah inisiatif sebaik mungkin dalam masalah ini. Isytihar dengan nyata apakah status jalan tersebut. Jangan biarkan orang ramai tertanya-tanya.

Adios!



 

Saturday, April 24, 2021

FAM MEMULAKAN LANGKAH MEMANJAKAN PEMAIN


 Akhirnya terbukti dengan nyata bahawa FAM (Persatuan Bolasepak Malaysia) memanjakan pemain daripada menjaga kredibiliti dan juga keselamatan pengadilnya sendiri. Hukuman sekadar melepaskan batuk di tangga terhadap pemain yang menyentuh pangadil dalam perlawanan mendedahkan bahawa keselamatan dan maruah seorang pengadil tidak mendapat tempat dalam kalangan pegawai FAM.

Alasan bahawa memadai dengan hukuman yang telah dikenakan seolah-olah lebih melindungi pemain dartipada melindungi pengadil dan seterusnya membuka ruang kepada pemain melakukan lagi hal-hal yang boleh mengancam keselamatan para pengadil di dalam padang. Dan FAM pula selepas ini terpaksa mengkategorikan jenis-jenis sentuhan yang bakal diterima pengadil pada masa akan datang bagi memudahkan pengadil menjalankan tugas dan bertindak.

Keputusan yang dibuat mempunyai implikasi yang berbagai-bagai tetapi semuanya berfokus kepada proses memanjakan pemain dan pengadil pula menghadapi keadaan di mana mereka terpaksa mengkategorikan pula jenis sentuhan yang dibuat pemain dan mengambil kira pula jenis pemain samada pemain tempatan atau pemain import serta terpaksa pula mengetahui pasukan mana pemain yang bersalah itu wakili. Lain pasukan, lain pula warna kad yang akan dikeluarkan. Tidak ada jaminan pada masa akan datang pemain berhati-hati atau tidak menyentuh pangadil.

Semua pihak terutama panel yang menjatuhkan hukuman perlu menghayati Undang-undang 12 iaitu Kesalahan-kesalahan Dan Kelakuan Tidak Bersopan. Di dalamnya dengan jelas dihuraikan dan disarankan bentuk hukuman yang sesuai dengan hukuman yang dilakukan termasuk sentuhan kepada pengadil. Di situ tidak ada dinyatakan gred sentuhan dan peringkat hukuman. Waima kesalahan kepada rakan sepasukan, pegawai pasukan,pemain lawan serta pegawai perlawanan dinyatakan dengan jelas sebagai satu kesalahan berat iaitu berkelakuan ganas kerana pada ketika itu pesalah tidak lagi berpegang kepada fikiran waras. Niatnya tetap merujuk kepada kemarahan dan mengikut perasaan.

Sentuhan adalah dikira sebagai ganas, tidak ada kategori khusus tentang jenis sentuhan sebab setiap sentuhan yang dibuat adalah dengan niat provokasi dan melepaskan geram. Kesalahan pemain biar dilihat seperti tidak sengaja atau tanpa niat, ia tetap serupa iaitu berfokus kepada keganasan. Satu ketika dahulu ada pemain negeri dan kebangsaan yang menerima hukuman digantung khidmat mereka berbulan malah bertahun.

FAM khasnya Jawatankuasa Disiplinnya harus  mengambil iktibar dan panduan daripada insiden-insiden terdahulu bahawa tidak ada pemain yang mnyentuh pengadil terlepas begitu sahaja seolah-olah pemainmerupakan anak manja FAM.

ADIOS!!!

 

 

Thursday, April 8, 2021

TENTANG "PENGADIL HARAM" DI NEGERI KEDAH

 

 1. Sebelum pergi lebih jauh, biar diterangkan dahulu maksud “pengadil haram” itu agar semua pihak dapat menilai dan tidak pula nanti membuat sebarang anggapan negatif tentang perkara ini. Kalau boleh tidaklah kita mahu kategorikan haram atau halal seseorang pengadil bolasepak kerana masing-masing ada kelebihan dari segi kemampuan mengadili perlawanan bolasepak.

2. Lazimnya seseorang pengadil bolasepak di Kedah akan bernaung di bawah Persatuan Pengadil Bolasepak Negeri dan Daerah dan diletakkaan di bawah pengawasan Persatuan Bolasepak Kedah yang pastinya dipertanggungjawabkan kepada Jawatankuasa Pengadil. Jawatankuasa ini meletakkan para pengadil ini seterusnya didaftarkan di bawah persatuan bolasepak daerah dan KFA sendiri. Jawatankuasa Pengadil KFA inilah yang bertanggungjawab membuat perlantikan pengadil untuk bertugas dalam mana-mana perlawanan samada liga atau persahabatan.

3. Keadaan ini berjalan sejak lama dahulu dan tiada sebarang masalah kerana masing-masing bertanggungjawab dan hormat menghormati kepada tugas masing-masing.  Dan sebagaimana kebiasaan dan difahami, selepas melalui Ujian Kecergasan Tahunan, para pengadil yang lulus akan disahkan pendaftarannya daan diberi keistimewaan untuk dilantik bertugas dalam mana-mana perlawanan manakala mereka yang gagal akan diberi peluang kedua dan akan diberi tugasan pada masa yang memerlukan atau akan bergiat di peringkat daerah sahaja bergantung kepada keperluan dan kebijaksanaan Jawatankuasa Pengadil Daerah masing-masing.

4. Apa yang berlaku tidak seperti yang dirancangkan. Para pengadil yang tidak lulus ini bersama dengan beberapa tokoh yang lain sibuk mencari peluang untuk bertugas secara sulit dan bersendirian. Pada peringkat mulanya memang begitulah kerana untuk mendapat tugasan rasmi dari persatuan bolasepak memang bermasalah kerana tidak berdaftar dan tidak lulus ujian kecergasan. Lagipun bilangan yang telah lulus ramai jumlahnya. Akhirnya mereka ini telah bergabung menjadi satu persatuan dan bergerak secara sulit pada mulanya. Lama kelamaan kumpulan ini menjadi kian besar dengan penglibatan beberapa tokoh bekas pengadil FIFA dan Pengadil Kebangsaan yang berpengaruh dan masih cergas. Kumpulan inilah yang dikategorikan sebagai PENGADIL HARAM.

5. Sesudah lebih 20 tahun keadaan ini berterusan dan ianya semakin sukar dibendung. Malah kumpulan ini berjaya mendominasi tugasan di serata tempat dan kawasan tanpa menghormati lagi mana-mana AJK Jawatankuasa Pengadil KFA. Merka lebih menurut kata IDOLA mereka yang mempunyai hubungan dan pengaruh dalam kalangan Ahli-ahli Majlis dan Ketua-ketua Jabatan yang sering menganjurkan perlawanan untuk kakitangan mereka. Kumpulan pengadil-pengadil haram ini dilayan dan diberi tugas mengadili pertandingan liga yang besar dan penting di seluruh Kedah tanpa melalui pengetahuan KFA.

6. Presiden KFA sendiri pada satu ketika turut bermain bersama Ahli-ahli Majlis KFA dalam perlawanan yang mengujakan di Stadium Darulaman dan juga di Stadium Suka Menanti  dengan tugas sebagai pengadil diberi kepada ku,pulan ini. Tidak kira lagi di padang-padang terbuka yang lain tanpa sesiapa pun mengambil kisah kepada para pengadil yang berdaftar dan telah lulus ujian kecergasan. Kadang-kadang ada juga perlawanan yang hanya dihadiri dua sahaja pengadil bertugas. Pada satu ketika pernah juga Datuk Seri Presiden KFA hadir merasmikan perlawanan yang diadili oleh kumpulan Pengadil Haram ini tanpa peduli pada waktu yang sama pengadil yang halal sedang menghadapi ujian kecergasan tahunan. Seolah-olah Presiden tidak tahu wujudnya Jawatankuasa Pengadil di KFA.

7. Keadaan ini menyebabkan timbul rasa tidak puas hati para pengadil yang berusaha memajukan diri dan berlatih untuk lulus ujian kecergasan tahunan. Ada juga yang kurang senang dengan Jawatankuasa Pengadil KFA yang dilihat gagal membendung hal ini. Walaupun sudah diterangkan bahawa kemelut ini berpunca dari pihak yang lebih atas. Mereka mencadangkan jawatankuasa pengadil adalah lebih baik dibubarkan sahaja. Sekali pandang mereka berkata yang positif kerana nampaknya pengadil yang haram lebih diberi kepercayaan sedang pengadil yang halal dipinggirkan.

8. Saya ulangi iaitu kumpulan pengadil haram ini kebnyakannya terdiri daripada mereka yang telah berusia yang secara logiknya tidak boleh lagi diberi tugasan sebagai pengadil bagi mengelak berlaku sesuatu yang tidak diingini kerana faktor usia.Tetapi kumpulan ini masih tebal minat mereka dalam bidang pengadilan bolasepak di samping boleh dijadikan sebagai sumber kewangan tambahan pula. Ada juga dalam kalangan mereka yang telah bersara dari tugas Pengadil Kebangsaan dan Pengadil FAM kerana melepasi sempadan usia turut memeriahkan kumpulan haram ini. Ditambah pula dengan para pengadil muda yang baru mula memanas badan sebagai pengadil.

9. Para pengadil yang dikategorikan haram ini bijak mencuri peluang. Mereka berpersatuan bertopengkan Persatuan Bolasepak mana-mana daerah agar dapat dihalalkan. Sebilangan pengadil dari daerah-daerah tertentu yang kurang diberi perhatian kerana tidak lulus ujian-ujian samada teori atau ujian kecergasan bercantum menubuhkan persatuan sendiri secara sulit. Dan oleh kerana ada individu berpengaruh mengambil kesempatan untuk menjadi populer, kumpulan ini dapat bergerak cergas bermula secara sulit tetapi akhirnya secara terang-terangan seolah-olah direstui. Secara tidak langsung kumpulan pengadil haram ini lebih mendapat tempat berbanding pengadil halal yang berdaftar dengan KFA.

10. Tidak hairanlah bila kebanyakan perlawanan di mana-mana padang di Sungai Petani, Baling dan Sik tersaji untuk mereka.Malah ada waktunya apa-apa perlawanan samada liga atau persahabatan malah pertandingan Futsal sekalipun, mereka juga mendapat peluang menjadi pengadil. Ada juga perlawanan di Mini Stadium Suka Menanti, Stadium Darulaman dan padang-padang yang lain di Alor Setar seperti padang Peremba, jatuh ke tangan mereka. Saya pernah terserempak hanya dua orang pengadil sahaja yang bertugas dalam satu perlawanan penuh. Begitu sekali mereka bergiat walaupun dikategorikan sebagai ‘haram’. Manakala para pengadil yang telah lulus dan bersusah payah menduduki dan lulus Ujian Kecergasan Tahunan melihat sambil menggigit jari tanpa dapat bertugas.

11. Kewujudan kumpulan atau persatuan pengadil haram ini berkait dengan sikap dan kesilapan pihak KFA khasnya Jawatankuasa Pengadil sendiri. Pihak pengurusan bermula dari Presiden hinggalah kepada Ahli-ahli majlis, terbawa kepada kakitangan di pejabat persatuan tidak langsung peka dan sensitif dengan kewujudan Jawatankuasa Pengadilnya. Biasa terjadi pihak pengurusan sendiri menguruskan perlawanan tanpa peduli dari mana datangnya pengadil. Kadang-kadang perlawanan di dalam Stadium Darulaman pada waktu malam dengan lampu limpah terpasang dan  di Stadium Suka Menanti tidak dimaklumkan kepada Jawatankuasa Pengadil tetapi menghubungi sumber kontaks lain untuk mendapatkan pengadil. Maka terjadilah yang diberi tugas adalah pengadil yang tidak berdaftar sedang yang berdaftar diabaikan.

12. Syarat dan kaedah pendaftaran pengadil yang ditetapkan Jawatankuasa Pengadil KFA ikhlas saya katakana ia menyumbang ke arah wujudnya kumpulan pengadil haram ini. Jawatankuasa Pengadil terlalu mengikut dan patuh pada syarat seperti yang dibuat di FAM iaitu tidak mendaftarkan mereka yang gagal ujian kecergasan dan penggredan serta mereka yang melepasi had umur tertentu. Di FAM memanglah terpaksa mereka berbuat begitu demi menjaga kualiti lagipun apa guna senaraikan mereka yang tersebut itu. FAM bukannya ada perlawanan-perlawanan liga di kampung-kampung dan daerah-daerah  seperti di negeri.

13. Kita di peringkat negeri tidak sepatutnya berbuat seperti di FAM. Matlamat kita di negeri adalah untuk menambahkan bilangan pengadil FAM dan mereka yang berusia dan juga yang bersara dari menjadi Pengadil Kebangsaan boleh dijadikan mentor di padang. Lagipun individu begini tentu tidak boleh melepaskan terus aktiviti seperti itu apabila tidak tersenarai di FAM. Mereka masih berkebolehan dan pasti ada sesuatu yang tidak ada pada orang lain yang boleh diberikan kepada pengadil KFA yang lain. Para pengadil muda dan juga yang gagal dalam ujian kecergasan tidak boleh diabaikan mereka begitu sahaja. Daftarkan sekali dengan pengadil yang lain dan diberi peluang bertugas bersama dengan yang lulus (tapi terhad) sebagai medium menimba pengalaman. Di mana medan untuk mereka bergerak sekiranya kita tidak pedulikan.

14. Mereka inilah,yang Jawatankuasa Pengadil KFA tidak pedulikan ini bergiat secara berkumpulan yang dikategorikan sebagai Pengadil Haram itu. Oleh kerana berpengalaman dan berpengaruh pula, ada juga dalam kalangan pengadil muda samada yang sudah ada kelas, sudah memasuki kategori FAM dan FIFA mudah terpengaruh dan melibatkan diri dalam organisasi ini. Seterusnya tidak lagi menghormati dan mempedulikan Jawatankuasa Pengadil KFA sekarang ini. Mereka bergerak bukan atas arahan KFA tetapi mengikut arahan ‘warlord’ organisasi yang tidak diiktiraf tersebut. Sekarang ini bukan mereka yang terpinggir tetapi para pengadil yang berdaftar dan yang bermuka tidak malu adalah Jawatankuasa Pengadil dan KFA sendiri.

15. Jadi untuk merungkai masalah ini,Jawatankuasa Pengadil KFA mesti berani berubah sikap. Permudahkanlah peraturan mendaftar diri sebagai pengadil yang sah di KFA. Berlapang dada,ubahlah sedikit peraturan yang ditetapkan FAM kerana ini adalah masalah di negeri. Beri golongan pengadil yang telah bersara dari tugasan FAM, pengadil-pengadil berusia dan para pengadil muda yang baru memulakan langkah ke arena ini peluang yang sama. Tidak menjadi masalah andainya mereka juga dilantik bertugas bersama dengan yang lain yang mungkin akan memberi motivasi untuk menuju ke arah yang lebih baik.

16. Selain dari itu, KFA sendiri mestilah bertegas mengingatkan Jawatankuasanya (Ahli-ahli Majlis) mengarah semua jabatan agar menghubungi KFA atau Jawatankuasa yang berkenaan setiap kali mengelola perlawanan, bukan menghubungi individu tertentu yang tidak tersenarai di KFA. Hubungi Jawatankuasa Pengadil sekiranya memerlukan tugas pengadil dalam apa-apa perlawanan samada persahabatan ataupun liga. Untuk mencantikkan lagi organisasi,pilih seorang dua dalam kalangan pengadil haram ini menganggotai Jawatankuasa Pengadil untuk duduk berbincang bersama.

17. Akhir sekali, saya berharap pihak KFA dan juga Jawatnkuasa Pengadilnya serta para pegawainya dapat bermuhasabah, merendah diri dengan menerima kumpulan yang dikategorikan sebagai haram ini sebaik-baiknya. Semoga selepas ini bidang ini tiada lagi masalah besar yang perlu dihadapi. Cukuplah lebih 20 tahun berlalu tanpa sesiapa mahu merendah diri dan berusaha ke arah penyatuan dan kesefahaman antara pengadil bolasepak ini.  Semoga tiada lagi Pengadil Haram dan Pengadil Halal selepas ini.

Insyaallah!

ADIOS.....!

 

 

 

 

 

 

 


Sunday, May 24, 2020

AKU YANG ENGKAU PANGGIL ANJING



Aku adalah seorang lelaki
yang sudah tua dan ada harga diri
yang selama ini engkau panggil anjing
ketahuilah aku lahir dari perut seorang perempuan
ia ibuku yang memelihara aku sejak dahulu lagi
dan dari perut perempuan itulah juga
lahir ayahmu selepas aku.

Kini aku sudah dewasa dan tua
seperti ayahmu juga
kami berdua membesar di rumah yang sama
hakikatnya kami bersaudara
lalu apabila aku engkau panggil anjing
ibuku tentulah ibu anjing
dan ayahmu anjing jugalah tentunya
kerana ia lahir dari perut yang sama.

Dan apabila kami berdua ini anjing
anak-anak kami dipanggil apa pula
sudah tentulah anak-anak anjing juga
dab engkau serupalah dengan ayahmu dan aku
anak anjing juga seperti anak-anakku.

Engkau dilahirkan dan membesar di situ
di rumah ibu anjing tulah
di situlah engkau sehingga ayahmu kaya raya
engkau ditakdirkan ada banyak wang dan harta
tapi usahlah cuba hendak menjadi tuan
aku ini bukanlah hamba biarpun sudah tua
hamba yang boleh engkau corakkan hidupnya
yang boleh engkau panggil apa saja.

Jadi usahlah berlagak sombong
bersyukurlah kepada Maha Agung
diberi rezeki kepada ayahmu bertimbun
tapi engkau jangan lupa
kaya itu datang dari harta pusaka
semua itu tidak ada makna
lebih lagi bila engkau kurang ajar pula.

Usahlah bila sudah kaya
lupa asal usul datang dari mana
kita serupa
kita ini hamba Tuhan Yang Maha Esa.

- Titi Bakong,Yan
   Kedah.
   23.05.18

Wednesday, April 22, 2020

PENCINTA BAHASA MELAYU HANYA JAGUH KAMPUNG

Sidang akhbar Ketua Pengarah Kementerian Kesihatan Malaysia mengenai Covid19

1. Ada seorang cendekiawan Melayu menulis komen terhadap posting saya di FB mengenai Sidang Media yang terpapar di atas yang ingin saya kongsikan. Saya tidak mengubah ejaan dan lenggok bahasanya agar semua orang dapat memahami situasi sebenar. Kedua-dua komen ini adalah dari orng yang sama.

             i.  Orang yang dah biasa dengan Bahasa Inggeris, dia akan gunakan bahasa itu tanpa sengaja, tambah-tambah lg kerjaya sebagai doktor. Saya faham sgt sbb saya kawan baik doktor, orang yang tak pandai Bahasa Inggeris boleh cakap sahaja. Jangan buruk sangka. Kasihan doktor.

             ii. Ramai yang tak pandai bhs inggeris ckp konon nak martabatkan bhs Melayu tapi rata2 saya tengok BM kita teruk. Ayat berterabur & ejaan tak betul. Mcm tu bangga dengan bahasa sendiri? Lawak sungguh! Tak perlu nak bangga dengan BM kita tu. Tak penting utk komunikasi peringkat global. Boleh jadi jaguh kg shj.

2. Inilah dua komen yang membuat saya terfikir tentang nasib bahasa Melayu di negara kita ini. Jika ramailah dalam kalangan rakyat yang berpandangan seperti wanita itu, tidak mustahil pada satu hari nanti bahasa Melayu yang kita cintai ini terus terkulai dan terkubur di tempat asalnya sendiri. Bukan orang asing yang berbuat begitu tetapi orang Melayu sendiri yang tergolong sebagai bijak pandai.

3. Sedikitpun wanita itu tidak rasa bersalah dan malu apabila memperlekeh dan menghina bahasa negaranya dan bangsanya sendiri. Secara tidak langsung ia menghina orang yang begitu tekun dan berusaha menghias dan memartabatkan bahasa Melayu di persada negara dan dunia. Sedikitpun ia tidak rasa bersalah menghina dan melabelkan sebagai "jaguh kampung" kepada pihak yang berusaha memartabatkan bahasa Melayu itu. Dia lupa apakah bahasa yang muncul di dalam setiap mimpinya. Kalau dia mahu tahu bahasa ibundanya bagaimana, lihat saja dalam mimpinya, dia akan tahu.

4. Semuanya bermula apabila saya timbulkan di FB apa perlunya wartawan mengajukan soalan kepada Ketua Pengarah KKM menggunakan bahasa Inggeris dan disambut dengan jawapan dalam bahasa Inggeris juga sedangkan yang menonton dan yang menagih maklumat adalah orang-orang kampung yang tidak faham bahasa Inggeris. Alangkah baiknya ia disoal dan dijawab menggunakan bahasa Melayu. Yang bertanya orang Malaysia, yang menjawab orang malaysia dan yang mendengar pun orang Malaysia, jadi alangkah moleknya bahasa Melayu digunakan.

5. Itulah dua komen yang dibuat oleh cendekiawan wanita tersebut yang sangat menyentuh hati saya yang selama ini berjuang mahu memartabatkan bahasa Melayu agar dihormati dan dipandang tinggi oleh sekurang-kurangnya oleh rakyat Malaysia kalau tidak ke persada dunia sekalipun. Jika begini sikap sesetengah rakyat negara ini sendiri terhadap bahasa Kebangsaannya, tidak menghairankan jika bahasa itu tidak dihormati dan terpinggir. Usahlah berbangga anda kawan baik doktor sebab saya bukan mengkritik profesionnya malah saya menyanjung tinggi usaha dan khidmat beliau. Saya sendirti mempunyai adik yang menjadi matron di hospital sebagai frontliner malah ada tiga anak saudara bertugas sebagai doktor yang sedang memerangi Covid19 ini.

6. Kita adalah rakyat Malaysia berbangsa Melayu pula, patut ada jatidiri dan rasa kasih kepada bahasa kita sendiri. Memang kita lihat penggunaannya berterabur seperti yang didakwa tetapi itu tanggungjawab siapa? Kitalah yang sepatutnya memperbetulkan dengan mengamalkan penggunaan yang betul. Kita tidak usah memperbetulkan kesalahan orang lain tetapi kita memilih jalan yang betul untuk memperbetulkan keadaan. Bila setiap orang Melayu menggunakan bahasanya dengan betul, lama kelamaan orang lain juga akan mengamalkan bahasa yang betul. Tidak mustahil satu hari nanti bahasa kita itu akan disegani dan diiktiraf sebagai bahasa ilmu dan bahasa dunia.

7. Apapun semua ini memerlukan pengorbanan dan usaha banyak pihak dan hampir semua organisasi yang terbabit dalam penyampaian maklumat termasuk akhbar dan juga stesen televisyan. Program-program rasmi pihak berwajib termasuk parti-parti politik, badan-badan kerajaan dan bukan kerajaan patut dirangka dengan penggunaan bahasa Melayu ini.

8. Memang sekarang kita lihat ia sebagai sesuatu yang rumit tambah-tambah lagi ada kelibat seperti wanita yang menghina bahasa Melayu itu. Apapun gembeling tenaga semua pihak pasti meringankan usaha ke arah pemartabatan bahasa kita itu. Dan kita tidak lagi dianggp sebagai Jaguh Kampung lagi.  Insyaallah!

Sekian. Terimakasih.


Sunday, March 22, 2020

CERITA YANG ORANG TIDAK TAHU (15)



Cerita ini tetap berkisar kepada kisah orang tidak mengenang budi dan tidak menghargai jasa orang lain. Tetapi kali ini bukan berkisar antara rakan dengan rakan, bukan juga antara sahabat dengan sahabat. Kali ini kisahnya berlainan sekali, melibatkan anak menantu dan cucu yang tidak mengenang jasa seorang tua yang menjaga dan mendidik dari kecil hingga mereka dewasa.

Mungkin setengah orang berpendapat apa yang diceritakan ini akan membuka aib orang dan perbuatan membuka aib ini adalah perbuatan yang tidak berhemah dan tidak sepatutnya dilakukan. Tetapi bila memikirkan tidak ada cara lain lagi untuk menyedarkan dan menginsafkan mereka, terpaksa juga menulis cerita ini biarpun dikatakan nanti tidak baik mengaibkan orang. Biarlah nanti dikatakan “menepuk air di dulang, terpercik ke muka sendiri”.

Mereka melakukan sekali lagi mengaibkan emak sesuka hati mereka. Mereka lukakan hati emak tanpa belas kasihan. Habis menyumpah seranah orang tua itu dengan perkataan-perkataan yang tidak sepatutnya. Sudahlah menyakitkan hati malah menjatuhkan maruah emak sesuka hati mereka. Dan kata-kata “BARUA” kepada orang tua itu tidak dapat diterima akal. Dan aku tidak dapat terima secara waras bila emak dikatakan “orang tua nak mampus”.

Paling menyedihkan mereka datang ke rumah emak dan memberi amaran emak jangan lagi memijak rumah mereka dan jangan harap untuk mendapat makan dan minum di rumah mereka. Emak kena cari sendiri, mereka tidak lagi akan memberi makanan. Setelah itu bertalu-talu menantu dan anaknya menyerang emak dengan kata-kata keji.

Ingatkan selepas kematian adik, emak dapat duduk dengan baik di rumah mereka bersama menantu dan cucu-cucunya kerana pada hari adik meninggal kelihatan mereka menerima emak yang asyik berteleku di sisi jenazah adik. Dan pulang hri itu aku sangat bersyukur kerana mereka berubah hati menerima emak semula dalam hidup mereka selepas adik meninggal. Makan dan minum emak pasti terjaga dan emak tentulah dapat lena di rumah mereka.


Rupanya segala-galanya tidak seperti yang aku fikirkan. Emak mereka halau dan tidak benarkan orang tua itu bermalam di rumah mereka lagi dan makan minum kena cari sendiri. Di mana hendak dicari nya? Untuk membawa dirinya sendiri pun tidak terdaya, bagaimana mengatur makan minumnya.

(Cukuplah setakat itu dan sekarang emak akan aku bawa ke rumah kami. Biar aku dan anak-anakku menjaganya walaupun dia tidak mahu sebab jauh dari rumahnya)

Friday, March 13, 2020

ENTAHLAH LABU.......

1. Ada dua perkara yang menjadi persoalan bila membaca mesej dari seorang AJK Pengadil Bolasepak Kedah bila saya sering mempertikaikan apa yang berlaku dalam pengurusan JK tersebut. Maklumlahgm bila sudah berbulan-bulan tiada perjumpaan atau mesyuarat, asyik jalankan aktiviti  sesuka hati sahaja, saya timbulkan isu ini dalam beberapa grup whatsaap yang berkaitan dengan pengadil bolasepak Kedah. Rupanya apa yang saya timbulkan itu menjadi punca kemarahan beberapa Jawatankuasa yang lain. Lalu mesej ini dikirim kepada saya:

1.1. Yng hang duk kalut sangt pasai apa. Aku rasa bila dok canang bab JK sampai merata grup buat malu saja.

1.2. kita ni bila orang lantik buat kerja duk cari alasan saja dan tiada komitmen. Bila dah tak lantik duk kalut macam-macam.

2. Itulah dua perkara penting yang dapat dirumuskan dari mesej yang panjang yang dihantar kepada saya. mulanya malas nak ulas bab yang begini tetapi bagi puaskan hati mereka yang berkenaan, biarlah diberi sedikit penjelasan agar saya tidak dituduh hipokrit dan hanya pandai menimbulkan isu.

3. Saya bukan sengaja 'canangkan' kepada beberapa grup untuk memalukan Jawatankuasa tetapi tidak ada cara lain untuk kemukakan hal tersebut. Grup Jawatankuasa Pengadil sudah tidak berfungsi malah ada yang sudah keluar grup gara-gara tidak mahu mendengar masalah. Pengerusi tidak memberi 'respon' langsung malah dalam mesej peribadinya pun saya disekat berhubung. Jadi di mana lagi yang dapat saya luahkan hal-hal yang tidak dapat difahami yang menimpa Jawatankuasa ini?

4. Perkara yang kedua tentang komitmen yang disebutkannya itu, saya tertanya-tanya apakah tugas yang diberikan yang saya tidak komited? Sepanjang berada dalam Jawatankuasa tersebut, tiada satu tugas yang diberikan malah segala perancangan tidak diputuskan dalam mesyuarat tetapi diputuskan oleh beberapa individu dalam pertemuan di kedai kopi dan restoran sahaja. Jadi apa jenis komitmen yang dimaksudkan?

5. Sekarang sudah masuk bulan Mac 2020. Kali terakhir bermesyuarat adalah pada bulan Aril 2019 apabila membincangkan tentang insiden Setiausaha JK ditumbuk oleh salah seorang pengadil kerana sesuatu sebab, itupun tiada keputusan apa-apa dibuat kerana tiada saksi untuk memberi penjelasan. Selepas dari itu, hanya beberapa individu menjatuhkan hukuman kepada pengadil tersebut yang diputuskan oleh mereka dalam perbincangan di kedai kopi sahaja. Yang peliknya dalam perbincangan mereka itu, Setiausaha juga turut menerima hukuman digantung tugas hingga Disember 2019.

5. Banyaklah yang boleh dipertikaikan tentang hukuman tersebut tapi tidak guna diulas lagi kerana telah lama berakhir. Cuma yang boleh diperkatakan ialah hukuman tersebut tidak patut dan sehingga sekarang (bulan Mac 2020) tugas tidak diberi semula kepada setiausaha tersebut. inilah yang dikatakan buat kerja ikut suka hati.

6. Jadi orang boleh menilai dan melihat sendiri kepincangan yang berlaku. Bila saya merungut seperti ini adakah saya ini bertindak tidak sepatutnya kepada mereka?

Entahlah Labu!

Sunday, March 8, 2020

KARUT-MARUT POLITIK


1. politik negara hari ini semakin karut. setia hari ada sahaja sensasi tentang suasana politik baik di peringkat kebangsaan ataupun di negeri-negeri. Tidak pernah sunyi dengan persepsi-persepsi yang kurang menyenangkan. Ada saja kritik dan geletek dari pihak-pihak tertentu kepada pihak yang lain. timbul pula isu-isu yang boleh membuatkan kita ketawa kerana politik menjadi bahan yang melucukan pada masa ini.

2. Yang paling melucukan adalah ketika bekas PM, Tun Mahathir kalut mahu mengambil balik jawatan PM yang sekarang ini menjadi milik Tan Sri Muhyiddin Yasin. Kalau dah mahu menjadi PM, buat apa galak letk jawatan hari tu. Itu tanda sudah tidak berminat, sekarang mahu pula bila dah diberi kepada orang lain. Macam main masak-masak pula. Dan dari tindakannya itu negara jadi porak peranda. Bukankah itu sesuatu yang melucukan? Macam orang nyanyuk pula.

3. Yang di Kedah pula cerita lagi melucukan. MB Kedah adalah dari parti yang sama dengan PM. Tapi oleh kerana terikut-ikut 'nyanyuk', tubuh kerajaan pembangkang dengan menggabungkan Bersatu dengan DAP, Amanah dan PKR sedangkan di kerajaan Persekutuan Bersatu tidakpun bersama Amanah, DAP dan PKR. Sesuatu yang pelik. Di negeri lain juga lebih kurang serupa. Di Perak dan Melaka entah apa yang berlaku pula walaupun Johor telah selesai.

4. Sekarang sibuk pula mengadakan jelajah kononnya Jelajah Mandat Rakyat. Mandat yang bagaimana yang sebenarnya? kononnya kerajaan yang ada di persekutuan adalah Kerajaan Pintu Belakang. Pintu belakang di mana? Wakil Rakyat yang itu juga, bukan dipilih yang lain. Sekarang sudah beralih menyokong orang lain. Asal tidak menyokong pihak sendiri dianggap 'pintu belakang'?
Apahal pula wakil raakyat yang lompat parti? Pintu mana pula? Yang lompat parti itu pun ikut jelajah mandat rakyat juga? Pelik. Dia sendiri berpaling tadah, mempertikaikana pula mandat rakyat.

5. Berpada-padalah berpolitik. Jangan makan elaun buta saja tanpa bertugas, asyik jelajah berpolitik sahaja. Khidmat untuk rakyat bagaimana? yang mana lebih penting antara mandat rakyat dengan khidmat untuk rakyat? Berbaliklah kepada fitrah. Jika sudah takdir hilang kuasa, tumpukan khidmat kepada rakyat jelata. Usah kalut berpolitik hingga lupa pada rakyat yang terpinga-pinga.

Sekian dahulu buat masa ini!

Friday, March 6, 2020

APA SUDAH JADI?

1. Soalan itu begitu sensasi. Bukan ada motif penting pun tetapi kerana lama tidak menulis, perkara kecil pun seperti satu hal yang besar dan mustahak. Sebenarnya sudah beberapa hari tergerak hati mahu menulis tentang perkara 'sensasi' ini, tetapi minda terlalu melayan kisah politik yang amat melucukan, membuatkan tiada masa mengadap komputer ini. Malam ini terasa lapang sedikit, teringat hendak menyatakan sesuatu.

2. Tidak lama lagi peperiksaan Kelas Tiga Pengadil FAM akan diadakan. Tentulah peperiksaan ini cukup penting bagi kalangan anak muda yang meminati bolasepak dan ingin menceburi bidang pengadilan yang menarik ini. Negeri Kedah khasnya KFA tentulah ingin menarik seberapa ramai yang boleh golongan muda khasnya remaja menduduki peperiksaan ini yang diandaikan sebagai permulaan melangkah kaki ke dunia pengadilan bolasepak.

3. Tentulah bidang ini menjadi tanggungjawab Jawatankuasa Pengadil KFA yang dilantik untuk menguruskan bidang pengadilan bolasepak di Kedah ini. Jawatankuasa inilah yang patut bergerak dan mendaftar seberapa ramai peminat (remaja) yang berminat menduduki peperiksaan tersebut. Jawatankuasa inilah juga yang sepatutnya memberi pendedahan dan pengetahuan tentang undang-undang permainan kepada mereka.

4. Malangnya oleh kerana permainan 'politik' sesama AJK, hal ini tidak menjadi kenyataan. AJK tidak pernah bertemu dan berbincang dan menyusun apa-apa program untuk mempromosikan bidang pengadilan ini di Kedah. Masing-masing terasa hebat dan sering berbuat kerja ikut suka masing-masing. Bayangkan sudah hampir setahun Jawatankuasa Pengadil KFA tidak bertemu dan bermesyuarat, bagaimana program-program hendak disusun dan dirancang.

5. Saya juga salah seorang AJK tetapi apabila ditanya tentang perjumpaan atau mesyuarat, langsung tidak ada jawapan. malah ada juga yang mempersoalkan siapa saya untuk mendesak itu dan ini. Dan jika ada program yang dijalankan, ia adalah keputusan daripada perbualan dua atau tiga orang AJK dalam 'mesyuarat' di Restoran Farouk sahaja. Tidak ada langsung usaha untuk mencari bakat di daerah-daerah dalam negeri Kedah ini.

6. Sepatutnya dari awal lagi pasukan AJK ini telah berusaha mengumpulkan maklumat dari daerah-daerah tentang siapa yang berminat dan sekarang ini sepatutnya sudah tahu jumlah yang mahu menduduki peperiksaan tersebut. kursus-kursus patut diadakan untuk melengkapkan diri mereka dengan ilmu pengadilan.

7. Jika begini keadaannya, negeri Kedah akan sentiasa ketandusan bakat pengadil yang baik.