Monday, September 20, 2010

MASIH DI HALAMAN RUMAH

Cerita di halaman rumah bersamabung lagi. Kali ini adalah dari sudut yang lain pula dari sebelumnya. Halaman yang dihiasi tumbuh-tumbuhan ini amat menyenangkan mata yang memandang dan menenangkan jiwa.

Di luar tembok belakang rumah ditanam dengan pokok tebu yang tumbuh segar. Bulan Ramadan baru-baru ini puas juga anak-anak berbuka dengan air tebu dari pokok sendiri hampir setiap petang.



Di sudut luar rumah pokok-pokok yang ditanam tumbuh liar, hampir tidak dijaga sepenuhnya. Kadang-kadang sempat menyiramnya sekali sahaja dalam sehari. Di sini terdapat pokok-pokok yang tidak memerlukan penjagaan rapi seperti pokok bebuas yang diambil pucuknya untuk dibuat ulam, pokok pandan kuning dan juga pokok ara yang sentiasa tumbuh liar.



Buluh madu di sudut yang satu lagi pula tidak jemu mengeluarkan rebungnya. Kadang-kadang sampai 3 atau 4 pucuk sekali keluar dan ditutup dengan paip PVC untuk menjaga mutunya.




Kelapa ini sentiasa berbudi mengeluarkan buah yang banyak. Sedap juga kadang-kadang diambil untuk diminum airnya. Selain menghilangkan dahaga, berkhasiat juga untuk kesihatan.



Pokok langsuyar ini jarang dipedulikan sebab kedudukannya di atas tembok pagar yang berjiran dengan orang sebelah. Kadang-kadang sahaja disiram tetapi suburnya menghijau.




Kawasan ini padat dengan berbagai jenis tumbuhan. terlalu banyak, ada yang kecil dan ada yang besar. Ada yang tinggi dan ada yang rendah. Antara pokok yang ditempatkan di sini ialah bogainvilea, subang hindu, jarak bunting, kipas, tyt, palma rotan, pandan tikus, mas cotek, pokok cerita. Padatnya tumbuhan di sini, kelihatan seperti tidak terurus.




Palma ini disusun di tepi dinding rumah menuju ke bahagian belakang rumah. Banyak terdapat pelepah-pelepah kering di setiap pasu kerana tidak cukup masa menguruskannya. Biasanya mengambil masa sehari suntuk hanya nuntuk membuang pelepah kering di tepi dan hadapan rumah.



Di sini pula banyak pokok-pokok menjalar tumbuh melingkari batang pokok belimbing yang telah mati. Kelihatan pokok yang lain seperti sepit udang, king mongkut, alamanda dan bogainvilea. Pada batang pokok belimbing itu pula ada menjalar sirih, anggur , bunga tongkeng dan anggerik hutan.



Di sebelahnya pula kelihatan pokok janggut tok adam dan juga lidah mak mertua dangan ati-ati di kelilingnya. Kelihatan juga pokok pandan tikus dan kemoyang yang tidak dijaga dengan baik di situ.



Pokok lidah jin atau lidah mak mertua ini kelihatan menarik juga dengan dihiasi ati-ati dan pandan tikus di kelilingnya.



Bunga raya ini letak terasing dari yang lain kerana ia besar dan boleh melindungi pokok yang lain jika diletak berhamapiran.



Ppemandangan yang sama dilihat dari belakang ke hadapan rumah. Pokok palma di kiri dan pokok-pokok yang lain di kanannya.




No comments: