Thursday, October 8, 2009

DRAMA DARI SEBERANG

1. Akhir-akhir ini kedengaran bermacam-macam luahan rasa tidak puas hati terhadap penyiaran drama dan filem dari Indonesia dalam siaran televisyen tempatan tidak kira saluran kerajaan atau swasta. Ramai yang beranggapan tidak wajar drama-drama dan filem yang rendah mutunya itu ditayangkan untuk tatapan rakyat Malaysia. Lebih-lebih lagi sekarang ini dipengaruhi keadaan semasa hubungan rakyat Malaysia dengan rakyat Indonesia ekoran beberapa isu berbangkit.

2. Semua pendapat yang diutarakan dipengaruhi emosi marah dan tidak puas hati terhadap tindakan segelintir rakyat Indonesia ‘bertindak’ terhadap Malaysia. Tetapi jika diteliti dan direnungkan secara rasional, tidak kurang hebatnya drama dan filem dari sana dibanding dengan filem dan drama tempatan. Malah ada yang lebih hebat lagi.

3. Dalam minggu ini saya mengambil kesempatan menonton drama bersiri dari Indonesia bertajuk Si Cantik Dan Si Buruk Rupa yang mungkin diadaptasikan dari cerita Inggeris “Beauty And The Beast”. Mungkin drama itu tidak standing dengan dengan cerita Inggeris itu tetapi ternyata dapat mengalahkan drama tempatan “Zati dengan Si Mawas” dari segi penceritaan dan mutu lakonan serta prop dan sebagainya.

4. Dari apa segi pun, filem tempatan dan filem Indonesia sama sahaja, plotnya tidak masuk akal. Lihat saja filem “Jangan Pandang Belakang Congkak”dan “Toyol”, apa yang kita dapat dari filem tersebut selain dari jenaka yang memperbodohkan khalayak? Lihat saja komedi yang dibuat-buat dalam siri cerita komedi yang kita ada, penonton seperti diperbodohkan.

5. Para pengeluar filem tempatan tidak pernah mahu berusaha dan duduk berbincang untuk kemajuan industri filem dan drama tempatan, tentang bagaimana untuk berkerjasama bagi menghasilkan filem dan drama yang menarik serta bermutu tetapi mereka lebih senang bertelagah sesama sendiri tentang pendapatan filem siapa yang lebih seperti yang berlaku antara KRU Production dengan Metrowealth baru-baru ini walhal kedua-dua filem yang dijadikan isu itu tidaklah sehebat mana.

6. Jadi kita hendaklah melihat filem dan drama dari sudut seni bukan emosi. Mengakulah bahawa filem dan drama kita sendiri tidak sampai ke tahap mana pun maka tidak seharusnya kita mengutuk drama dan filem dari seberang sesuka hati kita. Yang baik tetap baik dan kita harus mengakuinya.

1 comment:

Anonymous said...

filem 'emak naik haji' best!