Monday, July 27, 2015

MENCURI TIDAK SALAH, TANGKAP PENCURI YANG SALAH

Pada masa ini pencuri ada di mana-mana , baik di kampong atau di kota. Pantang ada ruang dan tidak kira masa dan di mana, kecurian tetap berlaku. Bukan sajaja kerana kecuaian mangsa tetapi kadang-kadang kecurian berlaku kerana nasib malang mangsa. Kadang-kadang kecurian boleh menyebabkan mangsa mengalami cedera atau pernah juga hilang nyawa. Semua ini nak disalahkan siapa?

Berbagai cara sudah dibuat, berbagai langkah juga sudah diambil, namun petaka itu tetap juga berlaku dan menghantui masyarakat. Di kampung cara di kampung dan di kota cara di kota. Pendek kata langsung tidak boleh alpa.

Di tempat saya sendiri juga kecurian sering berlaku. Hinggakan pisang di pokok tidak sempat betul-betul tua dan masak. Ayam di reban juga pernah jadi mangsa. Motosikal dan basikal usah cerita, setiap hari ada laporan kepada Tok Ketua.

Yang peliknya akhir-akhir ini si pencuri yang sering di bela sedangkan mangsa langsung tidak dapat berbicara. Sudahlah hilang harta benda, mereka tidak dibela. Kadang-kadang mangsa yang barangnya dicuri ditahan dan dibicarakan pula. Ada juga mangsa yang dihadapka ke mahkamah dan tidak kurang pula yang dinista dan didenda.

Kita lihat contoh yang terbaru, kejadian yang menimpa pencuri lembu. Bila mereka ditahan tuanpunya lembu dan penduduk kampung, akhirnya orang yang menangkap mereka yang didakwa. Sedangkan yang mencuri siap cari peguam pula mendakwa pemilik lembu dengan alasan terlalu kejam. Sudah tentulah mereka bertindak begitu akibat dari perasaan geram. Siapqa yang tidak geram kalau lembu asyik hilang?

Penduduk kampung tentu sudah lama memerhati dan gelagat pencuri. Takkanlah saja suka-suka tangkap orang dan pukul puas-puas, kemudian beri makan tahi lembu pula. Yang menjadi perbualan sekarang bukan lagi kes curi lembu tetapi kes beri makan tahi lembu. Akhirnya pencuri lembu terlepas dari hukuman sebab tidak ada lembu pada waktu itu dan pemilik lembu dan rakan-rakannya pula didakwa dan dihukum kerana tahi lembu mereka sendiri.

Bukankah itu sesuatu yang melucukan?

Teringat saya beberapa tahun lalu bila beberapa orang pekerja dari Bangladesh dihadapkan ke mahkamah atas tuduhan membunuh seorang pemuda yang masuk ke kediaman mereka melalui siling dengan tujuan mencuri. Mereka didapati bersalah dan dihukum mati.


Kejadian yang berlaku terhadap ‘pencuri lembu’ ini sangat unik. Tiada lembu yang ditemui dan belum pernah ada aduan tentang kehilangan lembu. Maklumlah, lembu bukannya boleh dimasukkan ke dalam poket dan ia benda hidup. 

Sekarang kes curi lembu ditutup, sebaliknya kes memukul pencuri lembu pula diketengahkan. Yang paling sensasi ialah kes pencuri lembu disumbat dengan najis lembu. Hebatnya bumi ini. Pencuri tak salah, tuan lembu pula yang jadi lembu.

No comments: