Monday, May 30, 2016

APA SAKITNYA ORANG INI?

Pada hari Sabtu 28 Mei 2016 kira-kira jam 8.45 hingga 9.00 malam di Plaza Tol Sungai Petani Selatan, berlaku satu peristiwa yang tidak dapat saya lupakan. Sukar hendak digambarkan dan payah juga hendak diceritakan dalam bahasa yang sopan. Situasi yang dihadapi sangat sukar difikirkan akan berlaku di depan mata kepala sendiri. Namun demi menjaga maruah bangsa dan agama biarlah di ceritakan seringkas yang boleh agar semua pihak dapat memahami apa yang berlaku. Cuma satu soalan ingin saya lemparkan iaitu “Apakah Sakitnya Orang Ini?”

Ketika sedang bersiap untuk ke kenderaan selepas solat, meluru seorang lelaki Cina pertengahan usia, kira-kira 50an tahun terus ke dalam surau di situ lalu membuka seluarnya dan terus duduk di tempat mengambil wuduk dan membuang air besar. Bayangkan situasi ketika itu. Apa yang harus anda lakukan andainya berlaku di depan mata anda?

Selesai dia menunaikan hajatnya saya menegur perbuatannya yang saya anggap mencabar agma Islam dan bangsa Melayu sekaligus. Sudahlah ‘melepas’ di tempat terbuka dia mencemar pula tempat ibadat orang Islam. Dia member jawapan yang langsung tidak masuk akal. Katanya dia tidak nampak papantanda surau dan tidak tahu di mana letaknya tandas. Saya hampir bertindak kasar terhadapnya kerana tentu sekali dia tidak bodoh dan masakan tandas di rumahnya macam tempar wuduk di situ.
Akhirnya sesudah melepaskan geram dengan memarahi beliau, saya mengarahkan dia membersihkan semula tempat tersebut namun kesan baunya sukar hendak hilang dengan mudah.

Apa yang hendak difokuskan di sini ialah sikap bangsa lain terhadap sensitiviti  bangsa dan agama yang lain. Wajarkah seseorang berlainan agama pergi buang air besar di tempat ibadat agama yang lain? Malah jika orang Islam sendiripun berkelakuan begitu di surau berkenaan, dia pasti dicerca dan dimarah malah mungkin menerima pukulan dan sebagainya.

Malah saya percaya jika kejadian ini diviralkan dengan gambar-gambar, tentu akan terarah kepada situasi yang lain pula. Dan andaian tentang sabotaj terhadap sesuatu kaum mungkin ada kebenarannya. Jadi berwaspadalah dengan tindakan kita.


Peliharalah keharmonian dan usahlah bertindak bodoh seperti itu. Pihak Plaza Tol tersebut pula sepatutnya menyediakan perkhidmatan pengawal bagi menjaga situasi seperti ini kerana ketika peristiwa itu berlaku tiada seorangpun pengawal atau pegawai Plus yang berada di sekitar kawasan tersebut.

No comments: