Tuesday, July 12, 2016

MERCUN: PENGHARAMAN UNTUK SIAPA?


Hari raya Aidilfitri sudah hampir seminggu berlalu, namun kemeriahannya masih terasa terutama di kampung dan desa. Tidak kurang juga di kota-kota dengan beberapa acara sambutan memeriahkan Syawal ini.

Tetapi suasana kemeriahan ini sedikit terjejas di taman perumahan kami di Titi Bakong, Yan ini akibat kerenah dua orang anak jiran membawa balik mercun dan membiarkan anak-anak mereka bermain sesuka hati tidak kira siang atau malam. Suasana menjadi tidak tenteram kadang-kadang sehingga larut malam dipenuhi dengan bunyi dentuman mercun yang bukan sedikit. Berdesing telinga dan anak-anak kecil terganggu tidur mereka.

Kita sedar bahawa mercun adalah barang terlarang dan sesiapa yang menjualnya akan berhadapan dengan tindakan pihak berkuasa. Namun oleh kerana anak jiran-jiran ini adalah anggota polis yang pulang bercuti, mereka bebas bermain sesuka hati seolah-olah pengharaman bermain mercun ini hanya tertakluk kepada orang ramai sahaja, bukannya anggota polis. Entah dari mana mercun-mercun ini dibeli siapa pun tidak tahu.

Ada waktunya bunyi dentuman yang kuat berlarutan hingga tengah malam dan benar-benar mwengganggu ketenteraman taman perumahan kami. Ada waktunya gegaran bunyi mercun mereka menyebabkan siren kereta berdekatan berbunyi. Tapi siapa yang boleh menghalang anggota-anggota polis ini?


Mereka yang kita harapkan menguatkuasakan undang-undang, mereka pula yang mengabaikan undang-undang. Mereka seolah-olah berada di atas undang-undang!

No comments: