Monday, September 15, 2014

MALANGNYA BAHASA MELAYU DI TANAH MELAYU

Entah kali yang ke berapa keluhan tentang bahasa ini harus ditulis dan harus diluahkan tidak siapa dapat menjangkakan. Rasanya harus lebih kerap kita menampakkan kekesalan tentang nasib Bahasa kita di tanah air kita sendiri.  Mungkin pada suatu ketika nanti ada juga mana-mana pemimpin atau pejuang bahasa akan sedar dan turut mengeluh bersama-sama kita. Mana tahu, semua boleh terjadi pada bulan-bulan yang dinamakan Bulan Bahasa Kebangsaan 2014.

Tahun 2014 menempa sejarah seolah-olah pihak  berwajib bersungguh-sungguh mahu memperkasakan penggunaan bahasa Melayu bila Bulan Bahasa Kebangsaan dilancarkan dan disambut selama  tiga bulan berturut-turut. Kalau benarlah bagai dikata, bahasa Melayu akan megah akhirnya. Mungkin tahun hadapan sambutannya hingga enam bulan, dah tahun selanjutnya selama Sembilan bulan. Akhirnya Bulan Bahasa Kebangsaan disambut sepanjang tahun.

Tetapi itu hanyalah cerita dongeng sahaja. Walaupun tahun 2014 ini sambutannya merangkumi bulan Ogos, September dan Oktober,  terasa seperti tiada langsung apa-apa acara bahasa Kebangsaan di mana-mana. Media tidak pernah menyiarkan apa-apa aktiviti tentang bahasa kecuali ada persatuan penulis mengadakan suatu perjumpaan dan sambutan di Ulu Legong, Baling, Kedah. Itupun atas inisiatif mereka sendiri.

Nampaknya bahasa Melayu betul-betul menjadi anak tiri di negara sendiri. Diwar-warkan ada Bulan Bahasa Kebangsaan, tetapi tiada satupun sambutan yang dibuat. Kononnya sambutan selama tiga bulan, hanya hari pelancaran itu sahaja yang disebut-sebut. Nasib kamulah bahasa Melayu.

Siapa mahu gunakan bahasa Melayu? Para pemimpin negara kamu? Rakyat negara kamu sendiri? Bangsa kamu sendiri?

Yang gunakan bahasa Melayu hanyalah orang-orang kampong yang rata-rata menjadi nelayan dan petani. Orang Melayu sendiripun, bila telah maju sedikit, bahasa Melayu ditolak tepi. Banyak gunakan bahasa Inggeris terutama dalam bidang-bidang usahawan dan perniagaan.

Seringnya di TV,  mana ada segmen mempromosikan barangan dan produk dibuat dalam bahasa Melayu. Bahasa Inggeris yang kerap digunakan. Biar tergagap-gagap dengan bahasa penjajah itu, langsung tidak mahu beralih ke bahasa Melayu. Tontonlah segmen Detikniaga di TV3  kalau tak percaya .

Para pemimpin sendiri lebih mengutamakan bahasa Inggeris. Entah apa tujuannya penerangan tentang GST oleh PM disampaikan dalam bahasa Inggeris padahal kumpulan sasaran adalah rakyat Malaysia sendiri yang ramainya berbangsa Melayu?


Kalau beginilah, biar sambut  Merdeka kali ke 100, bahasa Melayu tetap akan layu malah boleh melayang begitu sahaja. Percayalah!

2 comments:

saeful anwar said...

jom lah selamat kan bahasa Melayu.
jangan biarkan ia hilang.
meskipun saya bukan orang Malaysia /melayu, saya rasa sedih juga kalau bahasa Melayu di nomor 2 kan di tanahnya sendiri.
sebab bahasa Melayu lah asal dari bahasa saya.

saeful anwar said...

saya pun ingin sekali belajar bahasa Melayu Malaysia