Saturday, July 16, 2016

BOLASEPAK MALAYSIA MELETUP LAGI


Bolasepak di Malaysia tidak sempat hendak bersunyi-sunyi dari ledakan kritik dan teguran. Lepas satu, satu pula datang bagai ledakan mercun bola di musim raya. Yang terbaru, kritikan TMJ benar-benar bgaikan bom yang meledak seluruh jentera FAM dan bolasepak Malaysia dan suara itu menggambarkan tiada orang lain sepakar baginda dalam usaha membangunkan bolasepak di Malaysia.

Sedar atau tidak ini bukanlah kenyataan baginda yang pertama menggunakan ayat-ayat yang mengguris hati siapa sahaja. Sudah beberapa kali baginda berbuat demikian seolah-olah orang lain tidak sepandai baginda menguruskan sebuah organisasi dan sesebuah pasukan. Dan tentunya siapa yang membaca kenyataan baginda akan beranggapan bahawa baginda sahaja yang tahu menguruskan persatuan bolasepak. Tuduhan sebagai sebuah organisasi korup adalah suatu tuduhan yang berat dan sombong.

Siapa sahaja boleh mengagak kepada siapa ditujukan kenyataan …..”Mereka terpaksa bermain untuk seorangpemimpin yang tidak pernahmenghadiri sebarang latihan ataupun mesyuarat. Mereka bermain untuk seorang pemimpin yang tidak tahu nama mereka dan kewujudan mereka…” Yang peliknya ketika dilantik menjadi penasihat kepada presiden FAM suatu ketika dahulu, baginda menolak. Jika lantikan tersebut diterima mungkin FAM tidak saperti digambarkan baginda kerana baginda berkaliber dan pandai dalam menguruskan bolasepak.

TMJ lupa bahawa baginda hanya menguruskan organisasi sebuah persatuan bolasepak negeri dan perdastuan itu pula menerima suntikan wang yang lumayan bernila ratusan juta berbanding dengan FAM yang mengendalikan segala aspek bermula dari pembangunan hinggalah kepada perkara remeh yang berkaitan dengan bolasepak seluruh negara. Dan wang yang FAM ada tidak standing pasukan JDT.

Para pemain yang mengumumkan persaraan mengejut ini juga harus ingat bahawa mereka yang berada di tahap sekarang tentulah asalnya dari badan yang mereka cemuh itu. Jika FAM tidak bina mereka pasti mereka tidak berada di tahap sekarang ini. Dan ingatlah menyarung jersi kebangsaan adalah satu penghormatan biap berapa nilai risikonya. Dan mereka juga harus ingat bahawa prestasi mereka bukannya kekal selamanya di tahap yang ada sekarang. Walaupun anda menerima ganjaran lumayan dari JDT, ingatlah bahawa bahawa FAM yang membawa anda ke tahap sekarang. Empat pemain yang mengumumkan persaraan itu seolah-olah tiada ruang untuk berbincang dan mengemukakan masalah mereka di FAM.

FAM juga haruslah mengambil langkah berani. Terima kritikan sebagai sesuatu yang membina dan memuhasabahkan organisasi. Ambil satu langkah berani dengan memperkenalkan peraturan dan syarat baru dalam pembentukan pasukan kebangsaan. Mana-mana pemain yang gagal hadir atau menarik diri dari latihan pasukan yang dibentuk harus dikenakan tindakan menghalang mereka dari bermain untuk kelab atau pasukan negeri.


Langkah berani ini harus dibuat bagi membendung masalah yang sama berulang.

No comments: