Thursday, June 16, 2016

BERUNTUNGLAH PASUKAN POLIS DAN TENTERA


Baru beberapa hari lepas Timbalan Perdana Menteri Datuk Seri Dr. Ahmad Zahid Hamidi mengumumkan akan membina sebuah MRSM untuk anak-anak polis. Di mana akan dibina belum pasti tetapi tentunya di negeri Perak. Dalam pengumuman tersebutTPM telah menyatakan bahawa penubuhan MRSM itu adalah bagi mengenang jasa dan pengorbanan anggota polis yang sentiasa menjaga keamanan negara. MRSM untuk anak anggota tentera telah ada dan apalah salahnya kali ini dibina pula untuk anak-anak anggota polis bagi menghargai tugas berat mereka.

Yang menjadi perseoalan sekarang adakah selama ini anak-anak angota polis dan anak-anak anggota tentera tidak berpeluang memasuki MRSM untuk belajar? Adakah pihak MARA menghalang mereka dari meneruskan pengajian di MRSM? Atau pusat pengajian itu hanyalah diperuntukkan kepada anak-anak selain daripada dua jabatan tersebut sehingga memerlukan penubuhan MRSM khas untuk anak-anak polis dan tentera?

Setakat yang rakyat tahu, anak siapapun jika beroleh pencapaian cemerlang dan lulus dalam semua ujian yang ditetapkan, akan diterima masuk belajar di mana-mana MRSM tidak kira pelajar itu anak petani,anak nelayan, anak buruh, anak guru dan anak-anak siapa lagi. Jika pencapaian dalam pelajaran sangat bagus, pasti dapat menyambung pelajaran di situ.

Jadi apa perlunya MRSM khas untuk golongan ini? Ramaikah pelajar dalam kalangan anak-anak polis cemerlang sehingga perlu ada sekolah khas utnuk mereka? Jika penubuhan sekolah trersebut hanya untuk menempatkan pelajar ‘biasa-biasa’ sahaja, lebih baik pilih yang cemerlang memasuki MRSM yang sedia ada.

Bagaimana pula dengan anak-anak guru yang mendidik anak bangsa menjadi manusia berguna selama ini? Tidak cukupkah bakti mereka bagi mendapat kouta sebuah MRSM? Itulah nasih guru-guru, tiada langsung mana-mana menteri fokus kepada mereka. Yang kita dengar hanyalah usaha Timbalan Menteri Pelajaran mengarahkan supaya guru yang tidak cemerlang ditukarkan ke sekolah lain.

Berapa tahun Kementerian Pelajaran ambil masa untuk memutuskan anak-anak guru diberi buku dari skim SPBT? Sebelum itu guru-guru terpaksa membeli sendiri buku teks untuk anak-anak mereka kerana dikatakan tidak layak mendapat pinjaman biarpun mereka yang menyelia skim SPBT di sekolah. Itulah hakikat yang perlu ditelan. Jabatan lain senang-senang beroleh kelonggaran sehingga diumumkan untuk mendapat seklah khas untuk anak-anak mereka.


Untunglah pasukan polis dan tentera!

1 comment:

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami www.kumpulbagi.com atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)