Thursday, April 14, 2016

DITELAN MATI EMAK, DILUAH MATI BAPA

Ditelan mati emak, diluah mati bapa. Benar seperti kata orang tua-tua. serba salah jadinya. Tidak dibuat nanti menyesal, bila dibuat nanti dipandang serong pula. 

Itulah yang berlaku di taman perumahan kami. Sesudah tinggal di siut selama lebih 30 tahun dan anak-anak semua sudah 'lepas rumah', baru terfikir hendak membina bonggol jalan di dalam taman. Untuk keselamatan budak-budak kecil. Kebetulan sekarang memang ada budak kecil iaitu cucu-cucu pula sesudah anak-anak berumahtangga.


Malang tidak berbau, kemalangan boleh berlaku pada bila-bila masa saja. Malahtelahpun berlaku. anak seorang jiran yang baru berusia 5 tahun dilanggar kereta yang lalu di hadapan rumah ketika budak-budak sedang bermain. Nasib baik juga tidak parah, cuma luka dan calar sedikit saja.

Bagi mengelakkan kejadian berulang, kami memutuskan untuk membina bonggol jalan bagi memperlahankan sedikit kenderaan yang lalu. Hanya untuk peringatan agar tidak ada yang memecut laju. Langsung tidak ada niat menyekat mana-mana pihak menggunakan jalan tersebut.


Tanpa mengira penat dan tenaga yang semakin berkurangan, kami teruskan 'projek' tersebut. Tidak cukup waktu siang, kami teruskan pada waktu malam asalkan ia siap dan boleh digunakan esok pagi. Selama dua hari kami bertungkus-lumus memerah keringat, akhirnya ia siap juga. Alhamdulillah!


Malangnya niat baik ini disalah-ertikan. Orang dari taman yang satu lagi tidak mengerti dan menganggap kami mahu menutup laluan mereka. Mereka salah anggap. bukan itu maksud kami.


Apapun, biarkan. asal anak cucu kita selamat!


No comments: