Wednesday, March 30, 2016

PENJENAMAAN SEMULA BANK SIMPANAN NASIONAL


Telah menjadi lumrah dan perkara biasa sesebuah agensi dan juga sesebuah badan berkanun dibuat pada jangka masa tertentu dengan mengambilkira keperluan semasa dan juga faktor usia sesebuah agensi itu. Itulah yang berlaku dengan bank milik agensi kerajaan iaitu Bank Simpanan Nasional. Semua orang mengalu-alukan langkah penjenamaan semula itu demi memperteguhkan dan mempopulerkan bank tersebut sesudah sekian lama bertapak di negara ini.

Akhirnya proses penjenamaan semula itu dilaksanakan dengan belanja yang bukan sedikit malah merangkumi jutaan ringgit juga. Semua orang menanti dan ingin melihat perubahan yang dicanangkan oleh pihak pengurusan bank tersebut. Rupa-rupanya perubahan tersebut hanyalah pada warna dan juga penggunaan huruf jawi melambangkan BSN. Itu saja perubahan yang dibuat dan dibanggakan sangat itu.

Amatlah mengecewakan hasilnya. Penggunaan huruf jawi bagi menggantikan bunyi BSN sangat tidak sesuai malah menjadi bahan jenaka orang ramai sahaja. Lebih baik menggunakan “Ba Sin Nun’ daripada huruf ‘Ba ya, Alif ya sin, Ain ya nun’. Lain sekali bunyinya daripada huruf asal BSN. Mungkin lebih menyerlah jika ditulis sepenuhnya Bank Simpanan Nasional dengan huruf jawi daripada menulis singkatannya yang lain sekali bunyinya.


Walau apapun komen ini, semuanya telah tertulis dan telah melalui beberapa penelitian sebelum ini. Mungkin saya silap dan kurang ilmu tentang huruf jawi tetapi apa yang nyata singkatan huruf jawi itu sentiasa menjadi bahan jenaka ramai orang. Kata mereka BSN sudah menjadi  ‘Bi Is Ain’ dalam huruf jawi.


Entahlah.

No comments: