Friday, March 25, 2016

BAHASA YANG DATANG BERMUSIM

Setiap kali pertandingan  Pidato Antarabangsa Bahasa Melayu Piala Perdana Menteri diadakan beberapa ayat biasa yang kita akan dengar dari para pemimpin negara dan juga siapa saja yang membuka acara adalah seperti berikut:

-          1. Keupayaan Bahasa Melayu berkembang subur di peringkat global tidak dapat disangkal lagi.
-         2.  Bahasa Melayu bukan bahasa yang boleh diperkecilkan peranan dan pengaruhnya.
-         3.  300 juta orang menjadi penutur Bahasa Melayu di seluruh dunia.
-          4. Terdapat 129 pusat pengajian di seluruh dunia menawarkan kursus Pengajian Melayu di 40 buah negara.

Hebatnya bahasa Melayu. Inilah yang didedahkan setiap kali di upacara perasmian dan juga resepsi pertandingan tersebut. Dan kita pula, setiap kali menanti apakah tindakan selanjutnya yang akan dimainkan pihak berkaitan dengan bahasa kebangsaan negara ke  arah memartabatkannya di peringkat negara dan juga global.

Rasanya di 2016 ini juga akan berlalu begitu sahaja. Sebaiuk selesai petandingan PABM ini, semuanya akan kembali kepada asalnya sehinggalah bulan Oktober ini apabila datang pula Bulan Bahasa Kebangsaan. Ketika itu sekali lagi kita digulakan lagi dengan ‘kehebatan’ bahasa Melayu yang kita cintai ini.

Langsung tidak ada satupun langkah yang diambil bagi merealisasikan harapan meletakkan bahasa Melayu di persada selain menjadi gimik dan sekadar disajikan janji-janji kosong oleh pihak-pihak pemimpin dan juga DBP. Kata orang “Pi mai pi mai, tang tu juga”. Bahasa Inggeris juga yang diagung-agungkan.

Dalam kebanyakan acara, para pemimpin lebih gemar menggunakan bahasa Inggeris untuk menyatakan sesuatu biarpun mesej yang hendak disampaikan adalah untuk orang Melayu dan juga rakyat Malaysia sendiri. Apa gunanya pelancaran ‘Memorial Tun Razak’  di buat dalam bahasa Inggeris sepenuhnya sedangkan ia ditonton khalayak rakyat Malaysia sendiri? Pemipin sendiri tidak peka dan tiasa rasa sensitif terhadap perasaan orang Melayu.


Dan kita tunggu tahun hadapan pula bila tiba musim pertandingan PABM, apakah irama yang serupa akan dimainkan. Sama-sama kita tunggu setahun lagi.

No comments: