Friday, January 15, 2016

BANGSA KITA SUDAH TIADA MARUAH

Semalam saya berpeluang menyaksikan detik bersejarah pelancaran Memorial Tun Abdul Razak yang dilakukan Perdana Menteri Malaysia yang kebetulan adalah putera Allahyarham sendiri. Alangkah bangganya Datuk Seri Najib melakukannya di hadapan seluruh rakyat Malaysia. Itu satu momen bersejarah bagi beliau sendiri. Dunia luar juga mengikuti saat-saat itu dengan penuh perhatian.

Malangnya momen bersejarah itu menjadi cacat apabil dibuat dalam bahasa Inggeris sepenuhnya tanpa mengambil kira khalayak yang mengikutinya. Entah kenapa kita tiba-tiba hilang jatidiri dan berasa tidak yakin dengan kemampuan bahasa kita sendiri untuk menghayati detik tersebut. Di hadapan seluruh rakyat Malaysia yang saya semua orang maklum pasti lebih memahami sekiranya semua ucapan dan penyampaian dibuat dalam bahasa Melayu yang kita banggakan sebagai bahasa kebangsaan.

Pelancaran itu bukan dibuat di London atau di Washington, tetapi di Kuala Lumpur. Malah di hadapan rakyat Malaysia sendiri bagi mengenangkan jasa seorang pemimpin Melayu sendiri. Alangkah manisnya sekiranya kita mempunyhai jatidiri dan mempercayai kemampuan bahasa kita sendiri. Kita sepatutnya harus merasa malu kerana tidak mempercayai bahasa sendiri dan lebih memalukan lagi ia dilakukana oleh pemimpin Melayu sendiri yang sering melaungkan slogan Malaysia Boleh, rupanya Malaysia tidak boleh.


Alangkah malunya bangsa Melayu. Dalam kita sering mengharapkan bangsa lain mendalami dan memahami bahasa Melayu, di waktu yang sama kita sendiri tidak mahu menggunakan bahasa itu. Kita langsung tiada jati diri. Langsung tiada maruah.

No comments: