Friday, December 18, 2015

UMPAMA ANJING MENYALAK BUKIT

1. Tahun 2015 hampir melabuhkan tirainya tidak berapa hari lagi dan tahun baru 2016 bakal tiba tidak lama lagi. Tahun yang penuh dengan cabaran demi cabaran akan berlalu dan digantikan dengan tahun yangbaru yang keadaannya belum menentu. Harap-harap ia akan lebih baik dari tahun sebelumnya sebagaimana kita berharap semasa akhir tahun 2014 dahulu.

2. Dahulupun kita berharap perkarta yang sama, semoga ia lebih baik dari tahun sebelumnya. Rupaanya harapan tinggal harapan dan keadaan masih juga berlaku benda yang serupa. segala aspek hidup menekan kita dari segenap sisi dan segala rintihan dan keluhan serta harapan kita hanyalah seumpama anjing menyalak bukit. Anjing jadi letih dan bukit tetap tidak peduli, masih tegak berdiri.

3. Kita digembar-gemburkan dengan GST yang kononnya melegakan sewdikit ekonomi kita dengan kadar cukai yang lebih baik tetapi akhirnya disajikan dengan harga barang yang semakin melonjak dengan sistem cukai baru itu. Dan pihak berwajib lepas tangan dengan memberi alasan peniaga sengaja tidak buang kadar cukai lama tetapi sebaliknya menambah pula kadar cukai 6% yang baru. kita yang menjadi rakyat ini juga yang salah dan menjadi mangsa. Segala protes tidak dipedulikan dan akhirnya perkara itu dibuat tidak tahu sahaja. 

4. Sekarang tambang pengangkutan semakin bertamabah tinggi. Alasan amat mudah diberikan iaitu untuk tambahan menampung kos operasi. kita pula yang diberi tanggungjawab menyelesaikan masalah kos operasi syarikat yang buat bisnes. Tambang tinggi dan kadar tol dinaikkan dan terpaksa dibayar pengguna untuk menyelesaikan masalah syarikat konsesi. Pelik bunyinya tetapi umpama anjing menyalak bukit juga. keadaan tidak juga berubah. Sebagai hendak ambil hati, diisytiharkan bahawa setiap pengguna berbagai peringkat diberi diskaun, bermacam-macam bentuk diskaun sehingga mengelirukan kita. Daripada diberi diskaun lebih baik kadar tambang itu tidak dinaikkan. Sama sahaja.

5. Nanti tahun 2016, kadar tol lebuhraya akan dinaikkan lagi. Kadar taarif TNB juga naik. alasan yang diberikan adalah serupa, untuk menampung kos operasi yang semakin meningkat. Entahlah operasi apa tetapi harga petrol semakin turun. Dan sedar-sedar di awal tahun nanti kita mendengar para pegawai dan kakitangan TNB menerima bonus yang bukan sedikit. Rupanya itulah operasinya.

6. Mereka buat perniagaan, kos operasinya kita yang bayar. Mereka rugi, kita juga yang disuruh bayar. Bila untung, mereka terima bonus dan berbagai insentif kononnya kerana komited dengan syarikat dan berbagai alasan lagi. Setiap yang ditegur dan dirintih, hanya umpama ANJING MENYALAK BUKIT. 

No comments: