Friday, September 4, 2015

KALAU YANG BARU SERUPA JUGA SEPERTI YANG LAMA?


Kata orang jika ada yang baru, tapi masih juga seperti yang lama, lebih baik tidak diubah kepada yang baru. Lebih baik dikekalkan seperti yang lama. Itu adalah lebih selesa dan tidak mengecilkan hati sesiapa.

Situasi itulah yang melanda KFA sekarang ini tetapi tiada siapa tahu dan menyedarinya. Biarlah sejauh mana persatuan melangkah dan apa saja kejayaan dicapai, asas di akar umbinya hendaklah tegap dan teratur dengan baik. Kalau akarnya tidak menentu cengkamannya di bumi, usah harapkan kejayaan akan kekal lama. Dan KFA harus tidak lena memanjang dibuai kejayaan gemilang.

Lihatlah satu cabang persatuan yang tidak kurang pentingnya, Jawatankuasa Pengadil Bolasepak. Walaupun lekeh namanya dan ia tidak populer seperti Jawatankuasa Kejurulatihan, sumbangan JK Pengadil ini harus tidak diletak di tepi sahaja.

Ahli Majlis KFA yang bermesyuarat tentunya tidak pernah fokuskan kepada Jawatankuasa Pengadil ini. Laporannya sentiasa selesai dan beres. Begitulah agaknya persepsi yang ditonjolkan oleh Pengerusi JK ini kepada Majlis KFA. Hakikatnya tidaklah seperti yang digambarkan. Berbagai duri menikam kaki dan berbagai gambaran tidak enak mewarnai suasana seluruh organisasi pengadil di Kedah.

Dalam mesyuarat JK Pengadil telah disusun dan di agihkan tugas. Kalau dilihat senarai yang terlibat dengan tugas masing-masing, alangkah cantiknya jika betul berlaku seperti yang dirancang. Tetapi tidak. Masing-masing menggunakan kuasa masing-masing dan perlantikan pengadil bertugas dalam liga-liga tempatan menjadi cacamerba. Kuasa itulah puncanya.

Dan pihak KFA (tidak pasti pula siapa) memberi kuasa secara membuta tuli tanpa mengambil kira agihan tugas yang telah diputuskan. Akibatnya terlalu banyak protes dan asakan dari para ahli pengadil terhadap beberapa perlantikan itu.

Yang ini harus diperhatikan, usah terlepas pandang. Dan sesekali Setiausaha Kehormat KFA atau Pengerusi Jawatankuasa Pengadil sendiri harus ada di dalam mesyuarat yang diadakan. Sekurang-kurangnya mereka dapat mengetahui tentang apa yang dibincang dan diputuskan.

Sekian.

No comments: