Thursday, September 10, 2015

ALANG-ALANG ORANG SUDAH TAHU

Sesudah lebih 8 tahun tersingkir dari Jawatankuasa Pengadil KFA, kemasukan semula kali ini adalah dengan misi satu perubahan, semoga Jawatankuasa ini tidak menjadi seperti dahulu lagi. Cerita lama telah berlalu. Saya duduk dalam KFA sebagai Ahli Majlis selama beberapa penggal bermula tahun 1988 lagi. Begitu juga dengan Jawatankuasa Pengadil. Bermula dari tahun tersebut bersama-sama dengan beberapa tokoh seperti arwah Khalid Ariffin, Hamzah Mohamad, S. Balasundram, Syed Osman Syed Mansor dan beberapa orang lagi hinggalah saya disingkirkan.

Cerita saya disingkirkan memberi kesan yang amat mendalam. Pada waktu itu saya menulis surat kepada Setiausaha Kehormat KFA, Puan Salomi untuk membuat tuntutan perbelanjaan saya menghadiri satu taklimat mengenai 'vanue' di Wisma FAM, Kelana Jaya. Saya meminta bayaran perjalanan saya dari Kedah ke Kelana Jaya berserta perbelanjaan makan dan minum kerana saya pergi itu atas arahan KFA. Mulanya saya minta secara berjumpa beliau dan saya diminta membuat tuntutan secara rasmi untuk rekod.

Bayangkan bagaimana perasaan kita bila disingkirkan begitu sahaja sesudah surat rasmi mengenai tuntutan itu disampaikan. Tentulah timbul perasaan marah dan terkilan. Jadi kali ini kalau sayaa dipecat seperti dahulu, berbaloilah kerana apa ayang saya tulis ini adalah untuk kebaikan organisasi dan juga kebaiakan pihak-pihak yang bertanfggungjawab. Berbaloilah kerana niat saya ingin memperbetulkan supaya kita dilihat lebih profesional mengendalikan sesuatu. Kita berusaha memperbetulkan beberapa kepincangan dalam Jawatankuasa Pengadil KFA sendiri.

Itulah harapan saya biarpun risikonya terpaksa saya tanggung selepas ini.

Ketika mesyuarat pertama pada Ahad 28 Mei 2015 di Stadium Darulaman, telah ditetapkan setiap Ahli Jawatankuasa mengendalikan unit-unit tertentu. Antara unit-unit tersebut adalah Unit Pembangunan, Unit Lantikan Tugas, Unit Penilaian, Unit Latihan dan Kecergasan, Unit Pembelajaran, Unit Kebajikan.

Sudah semestinya kita bertanggungjawab kepada unit yang diamanahkan dan telah ditetapkan. Tidak seharusnya pula kita mengganggu atau mengambil alih tugas yang dikendalikan oleh unit yang lain. Jika boleh begitu, saya juga rela dan mahu orang lain menjalankan kerja unit saya dalam tugasan itu.

Setiap unit itu pula telah digariskan tugas-tugas dan tugas ini tidak betindih antara satu dengan yang lain. Begitu baik susunannya sehingga tiada ruang untuk perkara lain mengganggu tugas masing-masing. Dan di akhir senarai unit-unit itu delengkapkan pula dengan En. ahmad Khalidi Supian sebagai Pegawai Perantaraan dan Perhubungan KFA dengan FAM.

Berikut adalah jumlah tugasan unit-unit yang disebutkan:
1. Pengerusi dan Timbalan Pengerusi:
    4 tugasan

2. Setiausaha Kehormat (Wakil KFA):
    5 tugasan

3. Pegawai Pembangunan Pengadil:
    9 tugasan

4. Unit Lantikan Tugas:
    5 tugasan

5. Unit Latihan dan Kecergasan:
    5 tugasan

6. Unit Penilaian:
    4 tugasan

7. Unit Kebajikan:
    3 tugasan

8. unit Pembelajaran:
    4 tugasan

Ketika senarai tugas itu dikeluarkan PPP negeri Kedah adalah digalas oleh En Joseph Anthonisamy. Apabila tempat A. Joseph diambil alih oleh En. Rosmahadi Hashim, saudara Joseph menyerahkan tugasnya kepada En. Rosmahadi dan dia sendiri memangku tugas Rosmahadi sebelum itu di Unit Kebajikan.

Itu sudah jelas.

Kita semua sudah dewasa malah ada yang terlebih dewasa. Perlukah kita mengabaikan janji kita? Tentu sekali tidak. Buatlah kerja masing-masing mengikut tugas unit masing-masing tanpa menindih tugas orang lain kerana orang lain juga hendak menjalankan amanah yang diberi kepadanya.

Jika ini terjadi (pertindihan tugas) bukan sahaja kita yang membuat dasar dan keputusan ini keliru, malah para pengadil di luar sana yang tidak tahu apa-apa akan jadi lebih keliru. Kasihan kepada mereka yang berbakat andainya Unit Pembangunan tidak berbuat sesuatu. Susunlah aktiviti pembangunan, unit pembelajaran serta unit-unit yang lain tidak akan tengok sahaja. bantuan dan nasihat pasti mencurah datang.

Insyaallah!

No comments: