Tuesday, August 11, 2015

CATATAN PERJALANAN 1: DALAM DAKAPAN MADINAH AL-MUNAWARAH

Bila memutuskan untuk menunaikan umrah pada bulan Ramadan yang lepas, terkenang kembali waktu-waktu pahit dan manis ketika menjejakkan kaki di Tanah Suci beberapa tahun dahulu. Kalau dahulu musim haji, kali ini bulan puasa, dua situasi yang berbeza. Kemudian ditambah pula kali ini di bulan puasa yang kata orang banyak dugaan ketika di sana nanti.

                                           (Lapangan Terbang King Abdul Aziz, Jeddah)

Namun begitu, sebaik tiba saat hendak berangkat, semua rasa sangsi dan gundah tentang waktu-waktu di sana nanti dilontarkan jauh-jauh. Masakan ibadat akan menyusahkan dan membebankan. Tentu sekali tidak. Dan penerbangan dengan MAS berjalan lancar dari Kuala Lumpur ke Jeddah tanpa apa-apa masalah. Ketika itulah baru berkenalan dengan sahabat-sahabat yang sama-sama ke destinasi yang sama.

                                       (Lapanganterbang King Abdul Aziz nampak lengang)

Lapanganterbang King Abdul Aziz di Jeddah menyambut ketibaan kami dalam suasana lengang dan tenang, satu petanda baik untuk sebuah ibadat. Dan kenderaan tiba mengambil kami untuk di bawa ke Madinah tidak terus ke Mekah. Kami tiba di Madinah dalam suasana malam baru bermula. Perjalanan beberapa jam dengan sebuah bas mini tidak terasa. Mungkin bilangan kami yang sedikit, hanya 12 orang memberi kelebihan untuk merasa selesa. mungkin juga kerana ibadat yang akan dilakukan amat diberkati.

                                             (Perkarangan Masjid Nabawi, Madinah)

Dan malam itu kami menunaikan solat Maghrib dan Isyak di Masjid Nabawi atau Masjid Nabi yang teletak di tengah kota Madinah Al-munawarah. Masjid Nabi memang berbah sama sekali sejak kali terakhir melihatnya pada tahun 2007. Payung-payung di ruang luar masjid telah siap dan digunakan sepenuhnya. Apabila payung itu dibuka pada waktu siang, kelihatan amat cantik sekali. Dan kami bersolat dengan penuh syahdu.

                                      (Jalanraya menyju Masjid Nabi dengan mercutandanya)

                                           (Payung terbuka luas menutup ruang luar masjid)

Lalu malam itu berlalu dengan kenangan amat manis. Letih perjalanan berjam-jam dari Jeddah ke madinah sedikit tidak terasa. Lepas bersolat dan ziarah Makaam Nabi dan para sahabat, kami pulang ke tempat penginapan dengan dada lapang untuk datang semula subuh nanti.


No comments: