Saturday, April 11, 2015

KHUTBAH ATAU CERAMAH POLITIK?

Jika kita hadir di mana-mana masjid menunaikan solat Jumaat, sudah semestinya bacaan khutbah tidak lepas dari pendengaran kita. Malah khutbah Jumaat boleh dianggap sebagai medan menyampaikan maklumat dan nasihat kepada hadirin dan sesiapa saja yang mendengarnya. Dan ketika hadirin yang dating memenuhi ruang masjid pastinya ingin mendengar sesuatu yang bernilai dalam suasana yang tenang dan damai.

Tetapi jika bacaan khutbah begitu kuat dan lantang sehingga membingitkan telinga sudah pasti tidak dapat mententeramkan hadirin. Khutbah yang disampaikan secara terjerit-jerit sudah pasti memberikan suasana tidak selesa pada para hadirin. Orang datang ke masjid untuk mendengar nasihat, maklumat dan ilmu, bukannya mahu mendengar ceramah politik yang tidak kena tempatnya.

Itulah yang berlaku di masjid Taman Semilang, Seberang Jaya Jumaat lalu (10.04.15). khatib terjerit-jerit menyampaikan ulasan peribadinya tentang  GST. Menurutnya kerajaan yang dipilih sebahagian rakyat telah berlaku zalim kerana melaksanakan GST ketika rakyat menderita kesusahan. Malah sepanjang khutbahnya, tidak ada ilmu untuk para hadirin selain fitnah dan persepsi. Khatib asyik mengutuk kerajaan dan pemimpin negara berlaku zalim dengan pembelian jet, BRIM yang terlebih bayar, kejatuhan nilai ringgit dan juga tentang kos dandanan rambut isteri seorang pemimpin.


Beliau langsung tidak peka tentang hadirin yang hadir ke masjid Taman Semilang, Seberang Jaya itu bukan semuanya ahli PAS atau PKR yang mahu mendengar fitnah dan persepsi. Malah bukan juga semuanya rakyat Malaysia untuk  disumbat telinga mereka dengan suasana politik tanahair. Dan khutbah itu pula lebih dari 30 minit lamanya tanpa memikirkan para jemaah yang akan balik bertugas di tempat kerja masing-masing.

Itulah najisnya politik. Tidak kira di mana, asyik mengotorkan pemikiran manusia. 

No comments: