Saturday, September 20, 2014

SOALAN PEPERIKSAAN BOCOR 2: TANGGUNGJAWAB SIAPA?

Masalah soalan peperiksaan bocor bukanlah perkara baru tetapi ia menjadi isu bila soalan itu datang betul-betul seperti soalan peperiksaan sebenar.  Hal  ini telah diperkatakan dalam entri terdahulu.

Tetapi wajarkah golongan guru dipersalahkan. Walaupun perbuatan membocorkan soalan tidak beretika kajian harus dibuat agar pihak yang lain juga harus sama-sama bertanggungjawab.

Para ibu bapa terlalu mementingkan ‘A’ dalam setiap peperiksaan dan kebijkasanaan pelajar diukur dengan berapa banyak ‘A’ yang diperolehi. Pelajar yang kurang bijak pun diharapkan untuk mendapat keputusan begitu.

Kementerian Pelajaran juga berperanan menggesa para guru berusaha untuk mencapai peratusan yang tinggi dalam setiap peperiksaan. KPM menekan Jabatan Pelajaran Negeri, JPN menekan Pegawai Pendidikan Daerah dan PPD menekan para Guru Besar dan Pengetua. Akhirnya guru juga yang menjadi mangsa apabila pencapaian sekolah merosot yakni tidak tinggi peratrusan lulusnya sesuatu peperiksaan.

Orang tidak bertanya bagaimana bagusnya para pelajar di sekolah. Yang selalu ditanya pihak sekolah adalah jumlah pelajar yang mendapat ‘A’ dalam setiap matapelqjaran.
Ibu bapa marahkan guru bila anak mereka tidak memperoleh keputusan cemerlang. Guru Besar bertanya guru kenapa kurang sangat pelajar mendapat ‘A’. PPD memanggil guru-guru yang pelajar mereka sangat kurang mendapat ‘A’. Jabatan Pelajaran Negeri sentiasa meminta laporan post-mortem kenapa sesebuah sekolah turun peratusan ‘A’nya.

Akhirnya semua meletakkan tanggungjawab atas bahu guru. Semua guru yang kena jawab akhirnya biar siapapun bertanya.


Jadi bukan guru sahaja yang patut dipersalahkan. Guru membuat yang terbaik untuk pelajarnya tetapi dengan cara yang salah. Dan rangkaian guru-guru yang terlibat ini adalah ramai. Lihatlah nanti, akan ada lagi penahanan guru-guru ini dalam masa beberapa hari lagi. 

Nasib kamulah, guru. Niat mahu memebri 'A' pada para pelajar, sudah lain jadinya. nanti ada yang kena tindakan berhenti kerja kerana niat murni itu.

No comments: