Friday, September 19, 2014

SOALAN BOCOR: SALAH SIAPA?

1. Semingu ini heboh sungguh tentang kertas soalan UPSR bocor. Hampir setiap hari  ada saja tangkapan dibuat dan yang kena tangkap adalah guru kebanyakannya. Sedikit sangat yang bukan guru terlibat dalam hal ini. Betullah begitu. Bidang pendidikan memang tugas guru dan bila soalan peperiksaan bocor, memang itu kerja guru.

2. Tetapi wajarkah kita menyalahkan semua guru? Atau adilkah kita hanya menyalahkan guru sedangkan pihak lain yang turut menyumbang kepada masalah tersebut tidak diambil kira? Pihak lain yang berkaitan dengan pelajaran dan pedidikan patut turut juga dipersalahkan dalam isu ini. Bagaimana dengan Jabatan Pendidikan Negeri? Bagaimana dengan Pejabat Pendidikan Daerah? Dan tentunya Kementerian Pelajaran juga turut menyumbang ke arah kebocoran kertas soalan ini tetapi hanya guru yang dipersalahkan.

3. Sebenarnya setiap tahun ada soalan bocor. Desas-desus mengenainya didengar setiap tahun di musim peperiksaan baik UPSR, PMR, SPM dan STPM. Ia tidak pernah dihebahkan dan tidak siapa ambil peduli. Ia dianggap soalan ramalan sahaja kerana datangnya bersama soalan-soalan yang lain., bukan seperti soalan UPSR baru-baru ini, datang lengkap sebagai set soalan peperiksaan dengan logo lembaga peperiksaan dia atasnya.

4. Ia semakin heboh kerana tidak semua orang dapat set soalan itu.

5. Soalnya di sini, penting sangatkah UPSR itu? Ia bukan ada sijil pun dikeluarkan. Lulus atau tidak sama sahaja kerana ia hanyalah penilaian. Sama maak PMR jugsa tetapi PMR ada sijil. Peperiksaan darjah 6 ini hanyalah untuk melihat pencapaian pelajar samada bagus atau tidak, sama ada layak atau tidak untuk dihantar ke MRSM atau Sekolah Berasrama Penuh. Itu sahaja. Padahal penilaian ini boleh sahaja didapati dari pihak sekolah berdasarkan ujian-ujian dan peperiksaan yang dijalankan selama 6 tahun di sekolah rendah.

6 Yang mudahnya, hapuskan sahaja UPSR. Kita harus ingat, pelajar yang cemerlang semasa UPSR belum tentu akan cemerlang berterusan. Kecemerlangan seseorang kadang-kadang datang lewat, selepas usia 12 tahun. Mungkin seorang kanak-kanak itu cemerlang kerika usia 12 tahun dan kecemerlangan itu semakin turun setiap usia meningkat. Ada pula orang ketika usia 12 tahun ia tidak cemerlang tetapi berubah lebih baik dari setahun ke setahun selepas itu.

7. Kita harus ingat bahawa PMR juga semakin dihapuskan secara perlahan-lahan. Ia digantikan dengan Pentaksiran Berasaskan Sekolah (PBS). Boleh pun diterima walaupun pada peringkat awal timbul juga beberapa masalah.

8. Jadi, hapuskanlah UPSR ini dan nilaikan kecemerlangan mereka berdasarkan sekolah juga. Mula-mula agak payah, tetapi lama kelamaan ia jadi biasa.


No comments: