Wednesday, December 16, 2009

SAMPAH DAN ORANG MELAYU TIDAK DAPAT DIPISAHKAN


(PEMANDANGAN SELEPAS PASAR DITUTUP)


Sebut sahaja orang Melayu terbayang sampah berserakan di halaman. Lihat sahaja sampah, terbayang orang Melayu yang memang gemar membuang sampah. Tidak dapat dinafikan bahawa bukan semua Melayu bersikap demikian dan jauh sekali mahu menghina tetapi sebab nila setitik rosak susu sebelanga. Saya sendiri orang Melayu dan saya amat malu setiap kali melewati kawasan-kawasan yang baru berakhir sesuatu keramaian atau pesta.

Lihat sahaja di kawasan-kawasan pekan sehari atau pasar-pasar malam sebaik sahaja selesai berniaga atau kawasann ditutup. Jelek sekali memandang sampah-sampah yang ditinggalkan. Pedih mata melihat longgokan dan serakan sampah memenuhi kawasan yang telah kosong ditinggalkan para pengunjung dan para peniaga.

Para pengunjung pasar malam dan pekan sehari adalah orang Melayu dan para peniaganya juga adalah majoritinya Melayu. Dan orang-orang inilah yang membuang sampah tanpa segan silu. Orang-orang inilah yang membiarkan sampah bersepah di medan yang menjadi tempat berniaga sebentar tadi.

Saya pernah bertanya beberapa peniaga sebuah Pekan Sehari tentang perkara ini, dan jawapan yang diberikan sangat mengecewakan. Mereka memberi alasan bahawa mereka telah membayar wang tambahan bersama bayaran sewa tapak niaga sebagai ‘upah’ pihak berkuasa tempatan membersihkan kawasan tersebut.

“Kami sudah bayar, mereka buatlah kerja. Merekalah bersihkan. Mengapa pula kami.” Itu jawapan yang sering didengar.

Alangkah moleknya jika peniaga-peniaga ini memberi kerjasama menyediakan bekas sampah di sekitar mereka dan orang ramai boleh sama-sama membuang kertas dan plastik ke dalam bekas yang disediakan. Kalau setiap peniaga mempunyai kesedaran ke arah itu, sudah pasti banyak masa dan tenaga boleh dijimatkan oleh pihak berkuasa tempatan.

Tetapi Melayu tetap juga Melayu, masih dengan perangai yang sama hingga bila-bila. Melayu tidak akan berubah. Melayu beragama Islam dan Islam sukakan keindahan Tetapi Melayu tetap dengan tabiat membuang sampah merata-rata. Melayu tetap meninggalkan sampah apabila habis sesuatu pesta.

No comments: