Thursday, November 12, 2009

MCA YANG CELARU DAN HARU-BIRU

1. Dalam minggu ini tidak ada berita yang lebih melucukan dari cerita kemelut dalaman MCA. Itulah parti terbesar kaum Cina di Malaysia. Itulah parti kaaum Cina yang terulung di negara ini. Lepas satu masalah, timbul pula masalah yang lain. Selesai satu kemelut, muncul pula kemelut yang lain. Tak habnis-habis kita dihidangkan dengan gelagat para pemimpin yang sebetulnya ‘gila kuasa’ walaupun mereka menafikan perkara itu.

2. Apapun semuanya bermula bila BN menerima kekalahan yangn memang telah dijangkakan dalam PRU12 yang lalu. MCA kalah teruk. MIC juga kalah teruk. Tidak ketinggalan juga UMNO sendiri kehilangan beberapa tokoh dari kerusi DUN dan Parlimen.

3. Bertolak dari tsunami politik itulah ketiga-tiga parti ini menghadapi berbagai masalah kerana masing-masing menyalahkan satu sama lain menjadi penyumbang kepada kehilangan majoriti di Paarlimen dan juga kehilangan 5 negeri kepada pembangkang.

4. Nasib baik UMNO cepat pulih dan kembali segar apabila Abdullah melepaskan terajunya kepada Najib. MIC masih setakat nyawa-nyawa ikan buat masa ini walaupun satu ketika dilihat hampir musnah.

5. Yang jadi persoalan sekarang hanya MCA yang tidak habis-habis dilanda badai. Bermula dari isu PKFZ membawa kepada pemecatan Chua Soi Lek hinggalah sekarang MCA tidak sunyi dari masalah kepimpinan yang hanya ada satu jalan penyelesaian sahaja. Jika Ong Tee Kiat masih dengan sikap degilnya tidak mahu melepskan jawatan sesudah menerima undi tidak percaya, selagi itulah MCA akan dilanda ribut.

6. Dr. Chua Soi Lek pula umpama lalang. Lalang bukan boleh dipercayai kerana ia mengikut arah angin, sekejap kea rah sana, sekejap lagi beralih arah. Mula-mula dulu Dr. Chua menghentam Tee Keat bertalu-talu dengan pelbagai tuduhan. Sekarang beralih pula menyokong Tee Keat sesudah bersetuju dengan pelan perdamaian yang diutarakan Presiden MCA itu.

7. Tiba-tiba hari ini bekas Menteri Kesihatan itu menghentam Liew Tiong Lai pula sesudah Tiong Lai mengambil keputusan mencabar kedudukannya sebagai Timbalan Presiden. Sebelum ini beliau bersama-sama Tiong Lai beria-ia menyokong antara satu sama lain.

8. Tiong Lai pula sering berkata beliau tidak gila kuasa tetapi sanggup hendak mencabar keputusan ROS yang mengembalikan jawatan Timbalan Presiden kepada Dr Chua. Itulah politik. Hari ini kita kawan, esok belum tentu. Hari ini kita dipuji, esok belum pasti.

9. Bukankah celaru dan haru-biru apabila terjadi begitu?

10. Jalan terbaik adalah tiga watak ini harus ditamatkan. Tiga orang ini patut insaf dan faham bahawa mereka banyak menimbulkan masalah dan harus undur diri dengan sukarela. Berhentilah ketiga-tiga orang ini dari arena yang haru-biru itu., yang membuat orang keliru.

No comments: