Monday, November 2, 2009

BILA GOBALAKRISNAN DAN RONIE LIU MEMBACA AYAT QURAN, ......

Ketika tokoh-tokoh seperti Ronie Liu dan N. Gobalakrisnan ghairah membaca ayat-ayat al-Quran semasa kempen Pakatan Rakyat di Bagan Pinang dulu, heboh seketika masyarakat Islam memberi komen dan pendapat. Kesemua pendapat dan komen tersebut menjurus bahawa perbuatan mereka menghina Islam.

Selepas itu perkara tersebut diam begitu sahaja. Selesai pilihanraya Bagan Pinang tiada siapa bercakap lagi tentang bacaan mereka. Siapapun tidak lagi memperkatakan atau memberi pandangan susulan mengenainya, sama ada bacaan mereka ‘masih menghina Islam atau tidak’.

Atau kita hanya memandang serius sesuatu perkara itu secara bermusim? Hanya pada masa kempen, perbuatan tersebut dikira menghina Islam tetapi selepas itu tidak pula kedengaran sesiapa membuat komen susulan mengenainya.

Mungkin kata-kata Datuk Nik Aziz ini dapat menyedarkan kembali ingatan terhadap perkara ini. Bagi Tuan Guru ini, soal tersebut hanya perkara remeh yang tidak patut dipertikaikan atau dianggap menghina Islam.

Lihat kata-katanya yang saya petik dari Sinar Harian keluaran 2 November 2009.

“Mursyidul Amnya, Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat berkata, perkara itu digunakan Rasulullah SAW ketika mengutus surat kepada semua pemimpin kerajaan bukan Islam suatu ketika dahulu. Katanya, surat yang diutus Rasulullah itu adalah untuk dibaca dan tidak pernah dianggap sebagai menghina Islam apabila ayat al-Quran berkenaan dibaca oleh pemimpin bukan Islam."

Tuan Guru menganggap perkara ini tidak menghina Islam sebab dulu Nabi kirim surat kepada pemimpin bukan Islam dengan ayat Quran. Pemimpin tersebut dianggap tidak menghina Islam bila membaca ayat yang ditulis Nabi. Tapi Tuan Guru lupa bahawa niat Nabi dan niat para pembaca ayat Quran dari DAP dan PKR ini berbeza.

Pemimpin kafir di zaman Nabi membaca ayat yang diberikan Nabi yang bertujuan mengembangkan Islam. Tapi Ronie Liu dan Gobalakrishnan membaca ayat Quran untuk tujuan lain. Bukan untuk pengembangan Islam tetapi untuk memancing undi. Niat mereka tidak lain selain mempersendakan orang-orang Islam Malaysia.

Perbezaan macam itu pun Tuan Guru tak faham. Dan kita orang-orang Islam terus mengiyakan apa saja yang diperkatakan Tuan Guru Nik Aziz tanpa berfikir lagi. Dan perkara itu didiamkan terus.

No comments: