Monday, September 28, 2009

MENCARI WAKIL RAKYAT ATAU WAKIL PARTI?

“Semua orang harus berlaku adil kepada Tan Sri Isa Samad. Beliau didapati bersalah dari segi etika pemilihan parti oleh Lembaga Disiplin UMNO. Beliau digantung selama tiga tahun dan telah menjalani hukuman tersebut. Kesalahan beliau adalah kesalahan politik bukannya kesalahan jenayah. Beliau juga dijatuhkan hukuman oleh Lembaga Disiplin UMNO bukannya Mahkamah dan Undang-undang negara.”

1. Itulah antara hujah Dr Khir Toyo dalam Laman Blognya yang dapat saya petik untuk tatapan kita semua dan dari petikan tersebut dapatlah kita selak apa yang ada di sanubari bekas Menteri Besar Selangor ini tentang polemik pemilihan calon BN bagi PRK Bagan Pinang. Nampaknya beliau tidak bersetuju dengan saranan Tun Mahathir supaya BN tidak memilih Tan Sri Isa Samad sebagai calon.

2. Bagi Dr Khir, Tan Sri Isa patut diberi peluang kedua walaupun telah didapati bersalah kerana politik wang dalam pemilihan UMNO beberapa tahun dahulu. Baginya Tan Sri Isa sudah bersih sesudah menjalani penggantungan selama 3 tahun.

3. Kita memang hendak memilih Wakil Rakyat bukan Wakil Parti. Memilih wakil parti amat mudah. Kalau calon itu disukai ahli parti, piulih saja dia. Tapi untuk memilih Wakil Rakyat, calon tersebut mesti disukai rakyat. Adakah orang yang pernah tercalar imejnya oleh sogokan wang akan diterima rakyat?

4. Perdana Menteri pernah mengingatkan bahawa populer dalam parti sahaja tidak mencukupi . Kriteria seorang pemimpin mestilah populer di kalangan rakyat kerana yang hendak memilihnya adalah semua rakyat, bukan ahli parti sahaja. Jangan fikir bila ahli UMNO sudah seratus eratus suka, semua rakyat suka.

5. Bagaimana pengundi yang berada atas pagar? Bagaimana pengundi parti pembangkang juga hendaklah diambil kira. Adakah hanya pengundi dari kalangan ahli UMNO sahaja yang penting? Kalau untuk memilih Wakil Parti, Tan Sri Isa Samad adalah orangnya sebab ahli UMNO bahagian yang dipimpinnya menyukainya secara total.

6. Untuk mencari Wakil Rakyat, lainlah pula halnya. Ia tidak sama. Jangan bandingkan kes-kes terdahulu yang dihadapi Lim Guan Eng, Anwar Ibrahim dan Ku Li. Masanya tidak sama dan isu ‘rasuah’ sedang hangat sekarang ini. Tentulah tercalar imej UMNO dan BN apabila meletakkan calon yang pernah didakwa ‘rasuah’ walaupun oleh Jawatankuasa Disiplin parti.

7. Jadi saranan Tun Mahathir supaya dipilih calon yang bersih dan bukannya Tan Sri Isa ada kewajarannya. Itulah jawapan kepada soalan Dr Khir.

No comments: