Wednesday, July 22, 2009

GURU BAHASA INGGERIS: MURAH HATINYA KERAJAAN

Apabila Tan Sri Muhyiddin yasin mengumumkan pemberian insentif kepada guru-guru yang mengajar Bahasa Inggeris di luar bandar, terharu rasa hati. Pertamanya sebab saya telah bersara dan tentunya tidak akan dapat merasa kemurahan hati kerajaan itu.

Selain dari itu, kalau belum bersara pun, saya bukan guru Bahasa Inggeris walaupun kena mengajar bahasa tersebut, tidak juga dapat merasa pemberian kerajaan itu. Macam mana kira pun, tidak berpeluang juga merasa kemurahan hati kerajaan itu.

Beginilah nasib guru Sejarah. Beginilah nasib guru Geografi. Nantilah lagi 10 atau 15 tahun apabila rakyat sudah buta sejarah, apabila rakyat sudah tidak faham tentang kejadian alam, waktu itu mata pelajaran Sejarah dan Geografi menjadi amat kritikal dan penting. Waktu itulah baru kerajaan akan memikirkan soal insentif untuk kita.

Bukankah pelik? Guru yang memang opsyen Bahasa Inggeris, yang tugasnya memang untuk mengajar bahasa tersebut diberi ganjaran. Tanpa ganjaran pun memang guru-guru ini kena mengajar bahasa tersebut, bukannya mengajar Bahasa Melayu.

Sepatutnya guru-guru yang bukan opsyen Bahasa Inggeris tetapi ditugaskan mengajar Bahasa Inggeris yang layak diberi insentif. Guru-guru jenis ini yang patut menerima ganjaran kerana melakukan tugas yang bukan sepatutnya mereka buat.

Nanti di satu ketika masalah Bahasa Melayu pula timbul dan pada waktu tersebut hendak diberi insentif pula kepada guru-guru Bahasa Melayu? Jika timbul masalah Pendidikan Islam, guru-guru ini pula diberi insentif?

Entahlah Labu. Biart Si luncai terjun tanpa labu lagi!

No comments: