Thursday, March 19, 2009

PTK (PI TANDA, KELUAR)

Barulah aku ingat hari ini ada peperiksaan untuk kaki-tangan kerajaan di bawah Kementerian Pelajaran. Ada PTK atau Penilaian Tahap Kecekapan. Bukan main sedap nama peperiksaan tersebut. Dah lama berhenti jadi pegawai kerajaan membuatkan aku terlupa tentang peperiksaan tersebut.

Aku sendiri tidak pernah lulus peperiksaan tersebut setelah sempat melalui 3 kali masuk keluar dewan sebelum bersara. Bukanlah aku bodoh sangat hingga tidak boleh lulus peperiksaan sebegitu rupa. Tapi bila usia sudah melepasi 50, jangan siapa pertikaikan lagi. Hendak membaca, melihat huruf di buku pun dah kabur. Setakat 20 minit boleh tahan lagi. Mesin dalam kepala pun tidak dapat berfungsi sepatutnya merakam apa yang dibaca.

Hari-hari pergi ke sekolah, kilik Buku Ringkasan masuk ke kelas dan mengajar. Dari jam 7.30 pagi hingga jam 2.40 petang asyik dengan kerja yang serupa. Murid pun sudah tahu apa langkah kita. Tidak ambil tahu hal-hal dunia yang lain selain menjalankan tugas mendidik.

Kalau asyik membaca dan mencari maklumat untuk PTK, alamat tidak berfungsilah tugas guru dan pendidik. Masa yang sepatutnya digunakan untuk mengajar dank o-kurikulum dihabiskan dengan menelaah di Pusat Sumber atau di Perpustakaan. Mengisi ilmu untuk menjawab dalam PTK, mengabaikan tugas yang afdal, mengajar.

Begitulah yang berlaku akibat dari sistem penilaian sebegini. Bagi guru-guru yang masih muda tidaklah bermasalah sangat. Mereka kadang-kadang tidak peduli tanggungjawab yang afdal itu kerana menjadi guru pun adalah pilihan entah yang ke berapa. Kebanyakannya asyik membaca buku dan berbincang tentang soalan PTK hingga mengabaikan tugas utama, mengajar dak aktiviti ko-kurikulum. Yang kesiannya guru-guru tua. Sepatutnya golongan yang berusia ini diberi kelonggaran kerana hanya tinggal berapa tahun sahaja lagi untuk bertugas. Dan PTK ini menyekat golongan ini untuk naik pangkat.

Tahap kecekapan bermakna periggkat kebolehan bertugas pegawai-pegawai tersebut dalam bidang masing-masing. Yang lulus tentulah pegawai yang cekap. Yang gagal tentulah pegawai yang tidak cekap.

Macam mana nak lulus, soalan yang keluar tidak ada kaitan langsung dengan tugas harian. Tidak ada kaitan dengan kerja mengajar dan mendidik. Hari-hari masukkelas dengan buku ringkasan mengajar tetapi soalan mengenai pentadbiran. Murid bertukar, nak isi borang berapa salinan. Layak bercuti berapa hari. Nak ambil soalan peperiksaan macam mana prosedurnya.

Semua soalan mengenai pentadbiran. Yang tidak ada kaitan dengan tugas guru. Itu semua adalah tugas Pengetua dan Pembantu Tadbir. Macam mana nak lulus? Kalau nak lulus juga kenalha membaca buku dengan mengambil masa yang sepatutnya untuk bertugas. Jadi kalau nak lulus kenalah abaikan tugas.

Sudahnya, bila tiba hari peperiksaan PTK, ramai guru yang dah tua-tua hanyalah masuk dewan buat syarat sahaja. Pi tanda, keluar. Masuk dewan, dapat soalan tanda dan lepas tanda keluar. Soalan pun soalan objektif, tak payah tulis apa2. PI TANDA, KELUAR. Itulah PTK.

No comments: