Monday, October 27, 2008

SEPATUTNYA..........

SEPATUTNYA…………

Sepatutnya Rafidah menarik diri awal-awal lagi. Buat apa memegang jawatan Ketua Wanita hanya untuk 3 bulan sahaja? Buat menyusahkan orang lain. Jun nanti barulah jawatan itu kosong dan dipangku Sharizat untuk dua setengah tahun pula.

Untuk 3 bulan sahaja. Buat apa? Apa agenda Rafidah memegang jawatan selama tempoh itu yang dianggap ramai hanya membuang masa dan menyusahkan pergerakan tersebut?

Apa sebenarnya yang hendak dilihat oleh Rafidah?

SEPATUTNYA…

Sepatutnya Datuk Seri Abdullah tidak menangguhkan pemilihan hingga Mac. Lebih baik teruskan juga pada bulan Disember ini. Masa yang ada terlalu panjang untuk berkempen. Apa agenda Abdullah yang mahu masa 3 bulan juga untuk melanjutkan pelan peralihan kuasa?

Ruang yang terlalu luas dan panjang ini akan menjadi gelanggang kempen yang tidak sihat. Fitnah dan tohmahan akan menjadi-jadi. Pertandingan akan menjadi tidak adil lagi. Dalam masa 3 bulan, sempatkah Abdullah melaksanakan semua perkara yang disebutkan yang gagal dilakukan dalam masa bertahun-tahun?

Apa tujuan Abdullah membuka gelanggang dalam tempoh yang cukup panjang ini?

SEPATUTNYA…………..

Sepatutnya Muhamaad Mat Taib dan Mohd Ali Rustam tidak memasuki gelanggang Timbalan Presiden. Biar Muhyiddin Yasin menang tanpa bertanding. Dari rekod yang ada selama ini, Muhammad hanya membuang masa. Orang masih tidak lupa kes RM2 juta yang ditahan di Australia beberapa tahun lalu. Orang yang main-main dengan wang jutaan ringgit mahu menjadi TPM?

Mohd. Ali juga tidak layak menduduki jawatan tersebut. Penganugerahan ‘Datuk’ kepada Shah Rukh Khan dilihat seperti bukan orang yang cerdik. Biar apa pun alasan yang diberikan, orang melihat faktor tersebut menjejaskan kredibiliti dirinya.

Tidakkah kedua-dua calon ini membuang masa sahaja?

SEPATUTNYA…………..

Sepatutnya Khairi Jamaluddin dan Khir Toyo lupakan sahaja Jawatan Ketua Pemuda. Tidak perlu bertanding menentang Mukrij. Sokongan terhadap Mukrij dilihat amat kental berdasarkan pencalonan terhadap beliau. Kebangkitan beliau tidak dapat dihalang lagi.

Walaupun Khairi adalah Timbalan Ketua Pemuda, sokongan terhadapnya dilihat tidak menggambarkan reputasinya sebagai penyandang jawatan itu dan juga sebagai menantu Perdana Menteri.

Khir Toyo juga ‘nyawa-nyawa ikan’ macam Khairi juga menanti pencalonan terhadapnya melepasi kouta untuk layak bertanding. Ini sudah jelas menggambarkan keputusan di akhir pertandingan nanti.

Kedua-dua Khairi dan Khir Toyo juga membuang masa sahaja?

TETAPI………………..

Tetapi semua tidak menjadi seperti yang sepatutnya, Rafidah tetap berdegil walaupun pencalonan terhadap Sharizat membawa mesej supaya beliau berfikir sekali lagi. Beliau mahu bersara dengan meletak jawatan bukan bersara kerana tidak berani berjuang.

Abdullah tetap dengan misi mustahilnya untuk memulihkan calar dalam system perundangan serta memerangi rasuah yang gagal dilaksanakan bertahun-tahun, hanya dalam masa beberapa bulan usia jawatannya yang masih tinggal.

Muhamad Mat Taib dan Mohd Ali Rustam tetap dengan ketegasan masing-masing walaupun dilihat melepasi kouta pencalonan dengan amat payah. Mohd Ali berharap peminat-peminat Shah Rukh Khan akan memberi sokongan padu. Tetapi bukan semua peminat cerita Hindi ada dalam UMNO. Dan Muhammad Mat Taib berpegang kepada prinsip bahawa beliau tidak bersalah dalam kes wang RM2 juta itu kerana mahkamah dapati beliau tidak bersalah walaupun betul beliau membawa wang tesebut.

Khairi hanya mahu menjaga reputasinya sebagai menantu Perdana Menteri dan penyandang jawatan itu. Manakala Khir Toyo hanya berharap golongan belia yang selama ini dipimpinnya akan membantu kejayaannya.

No comments: