Wednesday, October 29, 2008

BAHASA: KITA DICABAR LAGI.

Akhir-akhir ini DAP begitu ghairah untuk menggunakan bahasa-bahasa lain di papan-papan tanda kawasan dan jalan-jalan di negeri-negeri yang mereka kuasai. Di Pulau Pinang Kerajaan Negeri Pakatan Rakyat yang ditunjangi DAP telah meluluskan permohonan PBT untuk berbuat demikian. Hal yang sama nampaknya berlaku di Selangor, negeri yang dikuasai Pakatan Rakyat yang ditunjangi DAP juga.

DAP usah berdalih lagi tentang perkara yang dunia pun sudah tahu. Memang sejak dulu lagi mereka memperjuangkan perkara ini. PAS dan Keadilan Rakyat yang sama-sama berada dalam kerajaan-kerajaan tersebut hanya berdiam diri, menikus kerana takut menerima ledakan kemarahan DAP. Satu hari nanti Perak juga mungkin akan menerima tempiasnya.

Sejak mula diperjuangkan DAP melalui Malaysian Malaysianya, perkara bahasa ini memang menjadi fokus mereka dengan misi mengekalkan bahasa ibunda kaum Cina. Berbagai cara dilakukan termasuk menentang penubuhan Negara Islam dan Sekolah Wawasan. Ini semua adalah berkaitan dengan Bahasa Cina yang diperjuangkan.

Rakan-rakan mereka dalam Pakatan Rakyat sedar tentang perkara ini tetapi tidak boleh berbuat apa-apa. Semua komen yang diberikan oleh pemimpin Melayu dal;am Pakatan Rakyat sama sahaja, menerima tindak-tanduk DAP ini sebagai agenda mereka bersama.

Apa rasional mahu mengubah papantanda ini kepada berbagai bahasa? Ada orang tidak faham Bahasa Melayu? Sesudah merdeka selama 51 tahun dan sudah menjadi rakyat Malaysia yang tulen, masih tidak faham nama-nama jalan dalam Bahasa Malaysia?

Nampaknya usaha ini sengaja hendak mencabar orang-orang Melayu. Para pemimpin Melayu tidak dapat berbuat apa-apa kerana mahu menjaga hati rakan dalam parti. Begitulah sikap manusia Melayu. Takut hilang kuasa, biar orang memijak kepala.

Tetapi saya sebagai rakyat Melayu sangat merasa tercabar!

Akhirnya kita sendiri tahu, para pemimpin Melayu sama ada dalam parti kerajaan atau dalam parti pembangkang, semuanya tidak menyimpan rasa cinta kepada bahasa mereka sendiri. Mereka malu menggunakan Bahasa Malaysia. Saban waktu mereka bertutur dalam Bahasa Inggeris.

Baru minggu lepas, Datuk Seri Hishamuddin, Menteri Pelajaran Malaysia bercakap mengenai komitmen hendak memartabatkan Bahasa Kebangsaan selaras dengan statusnya sebagai Bahasa Rasmi negara, hari ini beliau dilihat bercakap Inggeris dalam wawancara dengan wartawan Malaysia sendiri.

Patutlah susah sangat hendak memansuhkan PPSMI kerana orang politik sendiri lebih cintakan Bahasa Inggeris daripada Bahasa Kebangsaan. Dan sedikitpun mereka tidak merasa tercabar dengan tindakan kerajaan Pulau Pinang itu.

No comments: