Saturday, September 6, 2008

JANGAN SALAHKAN ORANG LAIN

Rungutan tentang stesen-stesen radio tempatan memainkan lagu-lagu asing ini sudah lama kedengaran. Dah dekat sepuluh (10) tahun, tetapi pi mai pi mai dok tang tu juga. Tak ada jalan nak selesai melainkan dibuat satu akta bagi membendung masalah ini. Ada wakil Seniman di Dewan Negara pun senyap sahaja mengenai perkara ini.

Anda bukalah stesen manapun di negara ini,. Bukalah apa nama FM pun, dalam 5 lagu yang disiarkan hanya 1 lagu tempatan. Kalau dihitung, 80% lagu-lagu yang berkumandang di radio adalah lagu-lagu asing, khasnya dari Indonesia. Entah apa perencah yang digunakan, kita pun tak tahu. Kata orang sedap sangat di dengar.

Adakah masyarakat sekarang memang berminat sangat dengan lagu-lagu asing ini? Atau memang masyarakat suka semua yang datang dari luar? Atau hanya kerana lagu-lagu tersebut dah jadi kegemaran penyampai radio ketika itu. Oleh sebab dia duduk dalam konti jadi ikut suka dialah.

Hari ini Persatuan Karyawan Malaysia (Karyawan), melalui Presidennya, En. Freddie Fernandez terpaksa berjumpa dengan Menteri Tenaga, Air dan Komunikasi, Datuk Shaziman Abu Mansor bagi mengemukakan masalah ini. Kasihan Freddie. Masalah Karyawan pun masih berantakan, masalah penyiaran lagu pula kena diatasi.

Kita tak mau salahkan orang lain, kita sendiri yang salah. Pencipta-pencipta lagu di Malaysia mesti mengkaji perkara ini. Mereka tentu tahu dan arif bagaimana hendak mengindonesiakan lagu-lagu tempatan. Buatkan lagu tempatan jadi seperti lagu Indonesia.

Kita sendiri yang bersalah sebenarnya. Kita terlalu mengagungkan apa yang datang dari luar. Sebut sahaja mempelam siam, orang lupa mempelam sala. Sebut sahaja beras siam, orang lupa beras Mat Candu. Sebut sahaja perempuan siam, mereka lupa isteri di rumah.

Mee pun yang orang suka di negara kita adalah mee jawa dan mee bandung. Antara roti kisut, peknga dan roti arab, orang memilih roti arab lagi sebab namanya datang dari luar. Salah kita sendiri, tiada jati diri. Kita masih dijajah sebenarnya.

Kita sendiri yang mengangkat martabat lagu-lagu Indonesia ini. Kita biarkan ia berlelusa di negara kita dengan konsert-konsert yang penyanyi tempatan jadi penyanyi tempelan sahaja. Cuba kita fikir pernahkan penyanyi Malaysia dapat mengadakan konsert di sana seperti mereka dapat di sini?

Berapa banyak drama Melayu yang menggunakan lagu Indonesia sebagai lagu latarnya? Cuba kira. Tidak terkira. Kenapa tidak pilih lagu-lagu tempatan untuk dijadikan lagu latar drama anda? Lagu-lagu dari Indonesia pun bukan hebat sangat. Biasa sahaja malah ada juga yang membosankan, tapi orang suka juga. Cari puncanya.

Jangan salahkan orang lain. Kita tidak ada sebarang akta bagi melindungi apa-apa pun produk tempatan sebab itu kita masih ketinggalan. Minda kita masih dijajah sebab itu kita selalu mengatakan yang datang dari luar semuanya baik. Tidak hairanlah ramai gadis-gadis Melayu terpikat dan berkahwin dengan penjual-penjual karpet dari Pakistan.

Jadi, jangan salahkan orang lain.

No comments: