Wednesday, September 17, 2008

APA DAH JADI DENGAN UMNO?

Hari ini, selasa 16 September 2008, sepatutnya sudah ada kerajaan baru memerintah negara. Kalau dilihat dari apa yang telah berbulan-bulan diwar-warkan, hari ini kita mendapat Perdana Menteri baru menggantikan Dato’ Seri Abdullah Ahmad Badawi. Tetapi dari perkembangan semasa nampaknya perkara tersebut tidak terjadi sebaliknya perkara lain pula yang melanda kerajaan, Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Zaid Ibrahim meletak jawatan dengan rasminya.

Tetapi bagi saya dan orang-orang kampung yang lain, bukan itu yang menjadi persoalan. Bagi kami di kampung-kampung, siapa pun yang jadi Perdana Menteri tidak menjadi hal. Menteri mana pun yang letak jawatan, tidak menjadi hal juga. Kami tetap juga macam ini, menjadi nelayan dan petani. Yang ada kedai kecil terus berniaga. Yang ada teksi terus ‘kelong’ mencari penumpang. Saya terus juga menjadi badut pasaraya.

Kalau ada Perdana Menteri baru pun kami tetap tidak berubah. Biar berapa pun menteri meletak jawatan, kami tetap juga macam ini. Tengok negeri Kedah. Kerajaan sudah bertukar. Menteri Besar bertukar baru, tapi apa perubahan yang ada tentang nasib kami di kampung-kampung? Muka wakil rakyat pemerintah baru pun tak pernah nampak.

Yang menarik perhatian saya adalah tentang gelagat dan perangai para pemimpin yang masing-masing sedang berusaha membina diri sebagai jaguh. Tidak habis-habis para pemimpin sekarang menimbulkan keresahan rakyat. Apa akan jadi kepada negara ini? Masa yang ada dihabiskan untuk berpolitik sehingga sumber negara yang ada tidak dimajukan. Patutlah Duli Yang Mulia Raja Muda Perak, Dr. Raja Nazrin Shah mengeluarkan titah agar para pemimpin parti berhenti berpolitik sebaliknya berusaha membangunkan negara.

Dalam keadaan dirinya yang cukup tenat sekarang, UMNO memaparkan pergeseran yang amat memalukan sesama sendiri di kalangan para pemimpinnya. Setiap hari ada sahaja isu yang ditimbulkan. Kata mengata dan sanggah menyanggah dengan hujah yang semuanya berfokus kononnya hendak menyelamatkan UMNO. Semua kononnya dengan niat hendak mengembalikan kepercayaan rakyat yang telah terhakis selepas ‘tsunami’ PRU 12 yang lalu. Betul-betul tak malu!

Tetapi apa yang jelas sekarang, tidak nampak pun satu kenyataan yang menuju ke arah menyelamatkan parti. Sebaliknya ia membawa kepada kehancuran yang lebih nyata. Saya tidak akan terkejut jika satu masa nanti UMNO hanya akan menjadi bahan rujukan dalam buku-buku sejarah di sekolah-sekolah.

Bermula dengan gesaan Datuk Seri Muhyiddin Yasin supaya DS Abdullah memikir semula tarikh peralihan kuasa kerana tarikh jun 2010 terlalu lama. Secara simbolik, DS Muhyiddin mahu perkara tersebut disegerakan. Bermulalah pergeseran apabila beberapa tokoh pemimpin lain mengkritik DS muhyiddin, malah ada kalangan pemimpin mahu beliau meletak jawatan kerana tidak akur dengan perkara yang sudah diputuskan dalam perbincangan. Yang paling lantang adalah Datuk Zaid Ibrahim.

Pertikaian digawatkan lagi dengan kritikan Datuk Zaid terhadap penggunaan ISA terhadap wartawan dan ahli politik. Medan pun terbuka. Muhyiddin membalas meminta Datuk Zaid meletak jawatan kalau tak bersetuju dengan apa yang dibuat oleh kerajaan. Datuk Zaid mengambil sikap ‘gentlement’ dengan meninggalkan kerajaan demi berpegang kepada prinsip.

Yang peliknya, kedua-dua kes yang menjadi pertikaian ini telah dibincang bersama semasa mesyuarat kabinet dan Majlis Tertinggi parti. Hasil dari kedua-dua mesyuarat itu, semua bersetuju, tiada siapa bangkitkan bantahan. Dalam gelak ketawa, semua bersetuju malah Datuk Seri Najib sendiri menyatakan rasa terharu dengan pengumuman Pak Lah mengenai peralihan kuasa itu. Muhyiddin pun tidak memberi sebarang komen. Datuk Zaid sendiri tidak berusaha mencadangkan supaya ISA tidak harus digunakan sedangkan beliau sendiri memegang jawatan ‘Menteri Undang-undang’ dalam kabinet.

Alih-alih sekarang semua sudah menjadi lain. Kenyataan-kenyataan dibiar terpampang di dada akhbar supaya dibaca umum. Masing-masing mahu menjadi pembela sehingga rakyat di dalam keresahan. Semua ini nampak seolah-olah hendak mencari publisiti. Atau hendak menjadi jaguh bangsa? Melihat keadaan ini orang sudah boleh membuat andaian bahawa tidak ada lagi harmoni di dalam UMNO.

Apa sudah jadi dengan UMNO. Jangankan hendak menawan hati rakyat semula, malah rakyat akan menjauhkan diri dari sengketa ini. Gasak kamulah!

Begitulah politik zaman ini. Hari ini kita kawan, esok belum tahu.

No comments: